Sukses

Paus Fransiskus Bantah Rumor Dirinya Akan Mengundurkan Diri

Liputan6.com, Jakarta - Paus Fransiskus telah menolak laporan bahwa dia berencana untuk mengundurkan diri dalam waktu dekat.

Bahkan, ia mengatakan akan mengunjungi Kanada bulan ini dan berharap untuk dapat pergi ke Moskow dan Kiev sesegera mungkin setelah itu.

Dalam sebuah wawancara eksklusif di kediamannya di Vatikan, Paus Fransiskus juga membantah desas-desus bahwa dia menderita kanker, ia bercanda bahwa dokternya "tidak memberi tahu saya apa-apa tentang itu", dan untuk pertama kalinya memberikan rincian kondisi lutut yang mencegahnya pergi bertugas. Demikian seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Selasa (5/7/2022). 

Dalam percakapan selama 90 menit pada Sabtu sore, yang dilakukan dalam bahasa Italia, tanpa kehadiran pendamping, paus berusia 85 tahun itu juga mengulangi kecamannya terhadap aborsi menyusul putusan Mahkamah Agung AS bulan lalu.

Desas-desus telah beredar di media bahwa serangkaian peristiwa pada akhir Agustus, termasuk pertemuan dengan para kardinal dunia untuk membahas konstitusi Vatikan yang baru, upacara untuk melantik kardinal baru, dan kunjungan ke kota L'Aquila di Italia, dapat menjadi pertanda sebuah pengumuman pengunduran diri.

L'Aquila dikaitkan dengan Paus Celestine V, yang mengundurkan diri dari kepausan pada tahun 1294. Paus Benediktus XVI mengunjungi kota itu empat tahun sebelum ia mengundurkan diri pada tahun 2013, paus pertama yang melakukannya dalam waktu sekitar 600 tahun.

Tetapi Paus Fransiskus, waspada dan tenang selama wawancara ketika dia membahas berbagai masalah internasional dan Gereja, menertawakan gagasan itu.

"Semua kebetulan ini membuat beberapa orang berpikir bahwa 'cara' yang sama akan terjadi", katanya. 

"Tapi itu tidak pernah terlintas dalam pikiranku. Untuk saat ini tidak, untuk saat ini, tidak. Sungguh!"

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Tak Terpikirakan Mengundurkan Diri

Paus Fransiskus, bagaimanapun, mengulangi posisinya yang sering dinyatakan bahwa ia mungkin mengundurkan diri suatu hari nanti jika kesehatan yang buruk membuatnya tidak mungkin untuk menjalankan Gereja - sesuatu yang hampir tidak terpikirkan sebelum Benediktus XVI.

Ditanya kapan dia berpikir itu mungkin, dia berkata: "Kami tidak tahu. Tuhan akan menjawab."

Wawancara berlangsung pada hari dia akan berangkat ke Republik Demokratik Kongo dan Sudan Selatan, perjalanan yang harus dia batalkan karena dokter mengatakan dia mungkin juga harus melewatkan perjalanan ke Kanada dari 24-30 Juli kecuali dia setuju untuk melakukan terapi lutut. 

Dia mengatakan keputusan untuk membatalkan perjalanan ke Afrika telah menyebabkan dia "sangat menderita", terutama karena dia ingin mempromosikan perdamaian di kedua negara.

3 dari 5 halaman

Masalah Kesehatan Lutut

Paus Fransiskus menggunakan tongkat saat dia berjalan ke ruang resepsi di lantai dasar wisma Santa Marta tempat dia tinggal sejak pemilihannya pada tahun 2013, menghindari apartemen kepausan di Istana Apostolik yang digunakan oleh para pendahulunya.

Ruangan itu memiliki salinan salah satu lukisan favorit Paus Fransiskus: "Mary, Untier of Knots", dibuat sekitar tahun 1700 oleh Joachim Schmidtner dari Jerman.

Ditanya bagaimana keadaannya, paus bercanda: "Saya masih hidup!"

Dia memberikan rincian penyakitnya untuk pertama kalinya di depan umum, mengatakan dia menderita "patah tulang kecil" di lutut ketika dia salah langkah saat ligamen meradang.

"Saya baik-baik saja, saya perlahan-lahan menjadi lebih baik," katanya, menambahkan bahwa patah tulang itu merajut, dibantu oleh terapi laser dan magnet.

Paus Fransiskus juga menepis desas-desus bahwa kanker telah ditemukan setahun yang lalu ketika dia menjalani operasi untuk mengangkat bagian dari usus besarnya karena divertikulitis, suatu kondisi yang umum terjadi pada orang tua.

 

4 dari 5 halaman

Paus Fransiskus Mulai Proses Reformasi Gereja Katolik di Dunia

Sebelumnya, Paus Fransiskus jadi sorotan karena mengambil kebijakan baru di gereja Katolik usai terkuaknya skandal pedofilia di gereja Prancis. Kebijakan ini akan melibatkan paroki katolik di seluruh dunia.

Dilaporkan BBC, Senin (11/10/2021), Vatikan akan melakukan kebijakan konsultasi di paroki-paroki tersebut selama dua tahun ke depan. Proses konsultasi ini bernama "Demi Sebuah Gereja Sinodal: Komuni, Partisipasi, dan Misi.

Ada tiga karakteristik dalam proses tersebut, yakni Pertemuan, Mendengarkan, dan Mendiskusikan. Vatikan akan buka pintu untuk mendengarkan paroki dan keuskupan terkait berbagai isu.

Paus Fransiskus menekankan pentingnya bagi gereja untuk saling bertemu dan mendengarkan, bukan hanya bersikeras terhadap ajarannya.

"Mari jangan buat hati kita kedap suara. Mari jangan membarikade diri kita dengan kepastian kita ... Marilah kita mendengarkan satu sama lain," ujar Paus Fransiskus seperti dikutip Vatican News.

Setelah proses dua tahun ini selesai, para uskup akan diundang ke Vatikan di Oktober 2023. Paus Fransikus diprediksi akan menulis apostolic exhortation (anjuran apostolik) terkait keputusan dari proses konsultasi itu.

5 dari 5 halaman

Skandal Pedofilia di Prancis

Di tengah persiapan proses reformasi ini, Vatikan dibuat geger oleh skandal pedofilia di gereja Katolik Prancis. Ada lebih dari 200 ribu anak yang menjadi korban sejak 1950-an. 

Paus Fransiskus mengungkap rasa malunya setelah kasus pedofilia masif terkuak di Gereja Katolik Prancis. Korban mencapai 216 ribu anak. 

Kejahatan itu terkuak dari komisi independen yang dibentuk oleh organisasi-organisasi kristen di Prancis. Tujuan komisi itu adalah untuk mencari tahu kebenaran mengenai tuduhan-tuduhan pelecehan seks. 

"Sungguh memprihatinkan bahwa ini jumlah yang sangat besar. Saya ingin mengungkapkan kepada para korban kesedihan dan keprihatinan saya atas trauma yang mereka derita," katanya seperti dilansir Dilaporkan VOA News, Kamis (7/10).

"Ini juga merupakan rasa malu saya, rasa malu kami, karena ketidakmampuan gereja yang terlalu lama untuk tidak menyoroti masalah ini."

Ia meminta semua uskup dan para pemimpin agama untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan "agar peristiwa serupa tidak terulang'' di kemudian hari.

Paus juga mengungkapkan "kedekatan dan dukungannya'' bagi para pemimpin gereja Prancis dalam menghadapi ujian yang sulit ini dan meminta umat Katolik Prancis untuk memastikan bahwa gereja tetap menjadi tempat yang aman bagi semua orang.