Sukses

Bom Rusia Hantam Kota Mykolaiv Ukraina, Usai Roket Tewaskan 21 Orang di Odesa

Liputan6.com, Kiev - Ledakan dahsyat mengguncang kota Mykolaiv di Ukraina pada Sabtu dini hari, kata wali kota itu, sehari setelah pihak berwenang mengatakan setidaknya 21 orang tewas ketika rudal Rusia menghantam sebuah gedung apartemen di dekat pelabuhan Odesa di Laut Hitam.

Sirene serangan udara berbunyi di seluruh wilayah Mykolaiv, yang berbatasan dengan pelabuhan ekspor vital Odesa, sebelum ledakan.

"Ada ledakan kuat di kota! Tetap di tempat penampungan!" Walikota Mykolaiv Oleksandr Senkevich menulis di aplikasi perpesanan Telegram, seperti dikutip dari MSN News, Sabtu (2/7/2022).

Tidak segera diketahui apa yang menyebabkan ledakan itu. Reuters tidak dapat memverifikasi laporan tersebut secara independen.

Ledakan meratakan bagian dari sebuah gedung apartemen sementara penduduk tidur pada hari Jumat, yang terbaru dalam serangkaian apa yang dikatakan Ukraina adalah serangan rudal Rusia yang ditujukan pada warga sipil.

Dalam pidato video malamnya pada hari Jumat, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengecam serangan itu sebagai "teror Rusia yang sadar, sengaja ditargetkan dan bukan semacam kesalahan atau serangan rudal kebetulan."

Kyiv mengatakan Moskow telah mengintensifkan serangan rudal jarak jauhnya, mengenai target sipil yang jauh dari garis depan. Rusia mengatakan telah membidik situs militer. Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengutip pernyataan Presiden Vladimir Putin "bahwa Angkatan Bersenjata Rusia tidak bekerja dengan target sipil".

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 4 halaman

Serangan Rudal Rusia

Sebuah rudal Rusia awal pekan ini menghantam pusat perbelanjaan yang ramai di Ukraina tengah, menewaskan sedikitnya 19 orang.

Ribuan warga sipil telah terbunuh sejak Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari dalam apa yang disebut Moskow sebagai "operasi khusus" untuk membasmi kaum nasionalis. Ukraina dan sekutu Baratnya mengatakan itu adalah perang agresi yang tidak beralasan.

Penduduk di desa resor Serhiivka membantu para pekerja mengambil puing-puing blok apartemen sembilan lantai, yang bagiannya telah dihancurkan dalam pemogokan Jumat dini hari.

Dinding dan jendela blok apartemen 14 lantai yang berdekatan rusak oleh gelombang ledakan. Kamp-kamp liburan terdekat juga dilanda.

"Kami datang ke sini ke lokasi, menilai situasi bersama dengan pekerja darurat dan penduduk setempat, dan bersama-sama membantu mereka yang selamat. Dan mereka yang sayangnya meninggal. Kami membantu membawa mereka pergi," kata Oleksandr Abramov, yang tinggal di dekatnya dan bergegas ke tempat kejadian ketika dia mendengar ledakan itu.

Serhiy Bratchuk, juru bicara pemerintah daerah Odesa, mengatakan 21 orang telah dikonfirmasi tewas, termasuk seorang anak laki-laki berusia 12 tahun. Di antara korban tewas adalah seorang karyawan Pusat Rehabilitasi Anak-anak yang didirikan oleh tetangga Ukraina, Moldova, di resor.

 

3 dari 4 halaman

Rusia Tarik Pasukan dari Pulau Ular

Serangan di Serhiivka terjadi tak lama setelah Rusia menarik pasukannya dari Pulau Ular, sebuah singkapan strategis penting sekitar 140 km (85 mil) tenggara Odesa yang direbutnya pada hari pertama perang.

Kepala Staf Umum Ukraina, Valeriy Zaluzhny, menuduh Rusia gagal mematuhi pernyataannya bahwa mereka telah meninggalkan Pulau Ular sebagai "isyarat niat baik". Di saluran Telegram-nya, Zaluzhny mengatakan dua pesawat tempur Rusia telah lepas landas dari pangkalan di Krimea dan mengebom target di pulau itu pada Jumat malam.

Dia memposting video tentang apa yang dia katakan adalah serangan itu. Reuters tidak dapat mengkonfirmasi keaslian video atau aksi Rusia yang digambarkan. Tidak ada komentar Langsung Rusia.

Pasukan Rusia telah menggunakan Pulau Ular untuk mengendalikan Laut Hitam barat laut dan memberlakukan blokade terhadap Ukraina, salah satu pengekspor biji-bijian terbesar di dunia.

Moskow membantah harus disalahkan atas krisis pangan, yang dikatakannya disebabkan oleh sanksi Barat yang merugikan ekspornya sendiri.

Putin bertemu presiden Indonesia pada hari Kamis dan berbicara melalui telepon pada hari Jumat kepada perdana menteri India, menjanjikan kedua importir makanan utama bahwa Rusia akan tetap menjadi pemasok besar biji-bijian.

Ukraina menuduh Rusia mencuri biji-bijian dari wilayah yang telah direbut pasukan Rusia sejak invasi.

Kremlin telah membantah mencuri biji-bijian dan tidak membalas permintaan komentar pada hari Jumat.

 

4 dari 4 halaman

Tak Ada Gas, Listrik, dan Air

Kampanye rusia yang ditingkatkan dari serangan rudal di kota-kota Ukraina bertepatan dengan pasukannya yang menggiling kesuksesan di medan perang di timur, dengan tujuan memaksa Ukraina untuk menyerahkan provinsi Luhansk dan Donetsk.

Moskow telah berada di ambang merebut Luhansk sejak merebut kota Sievierodonetsk pekan lalu setelah beberapa pertempuran terberat dalam perang.

Benteng terakhir Ukraina di Luhansk adalah kota saudara Sievierodonetsk, Lysychansk, di seberang sungai Siverskyi Donets, yang hampir dikepung di bawah rentetan artileri Rusia.

Di Sievierodonetsk yang diduduki Rusia, penduduk muncul dari ruang bawah tanah untuk menyaring puing-puing kota mereka.

"Hampir semua infrastruktur kota hancur. Kami hidup tanpa gas, listrik, dan air sejak Mei," kata Sergei Oleinik, 65, kepada Reuters.

Zelenskiy mengatakan bahwa lebih banyak senjata diperlukan di Ukraina timur dan selatan, ketika Pentagon mengumumkan Amerika Serikat mengirim dua sistem rudal permukaan-ke-udara NASAMS, empat radar kontra-artileri tambahan dan amunisi sebagai bagian dari paket senjata terbarunya.