Sukses

Infeksi COVID-19 di Inggris Melonjak hingga Setengah Juta Kasus

Liputan6.com, London - Infeksi Covid-19 meningkat lagi di seluruh Inggris, angka terbaru dari Kantor Statistik Nasional (ONS) menunjukkan.

Diperkirakan 2,3 juta orang atau satu dari 30 orang terinfeksi virus - meningkat 32% pada minggu sebelumnya, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (2/7/2022).

Kenaikan ini didorong oleh dua sub-varian baru Omicron yang menyebar cepat - yang disebut BA.4 dan BA.5.

Orang dapat terinfeksi bahkan jika mereka pernah menderita Covid sebelumnya, tetapi jab membantu melindungi dari penyakit serius.

Pejabat kesehatan mendesak siapa pun yang berusia di atas 75 tahun yang belum memiliki vaksin atau booster dalam enam bulan terakhir, untuk mendapatkannya.

Dalam pekan yang berakhir 24 Juni, ONS memperkirakan tingkat Covid adalah:

Satu dari 30 di Inggris - naik dari satu dari 40 minggu sebelumnyaSatu dari 30 di Wales - naik dari satu dari 45Satu dari 25 di Irlandia Utara - naik dari satu dari 30Satu dari 18 di Skotlandia - naik dari satu dari 20

Sarah Crofts, dari ONS, mengatakan: "Di seluruh Inggris kami telah melihat peningkatan berkelanjutan lebih dari setengah juta infeksi, kemungkinan disebabkan oleh pertumbuhan varian BA.4 dan BA.5."

Dalam analisisnya terhadap Inggris, ia menemukan infeksi meningkat di semua wilayah dan di semua kelompok umur.

Di Skotlandia, yang memiliki tingkat Covid tertinggi di Inggris sejak akhir Mei, peningkatan infeksi mungkin sedikit melambat.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 3 halaman

Apa yang Terjadi di Rumah Sakit

Di Inggris, hampir 9.000 tempat tidur rumah sakit diambil dengan pasien Covid pada 30 Juni - dan jumlah itu telah berlipat ganda sejak awal bulan.

Data dari negara-negara Inggris lainnya tidak begitu mutakhir tetapi menunjukkan kenaikan serupa selama sebulan terakhir.

Jumlah pasien Covid di rumah sakit saat ini masih jauh di bawah rekor tertinggi lebih dari 34.000 pada Januari 2021, selama gelombang virus corona varian Alpha.

Tidak semua pasien rumah sakit yang dites positif Covid dirawat karenanya - beberapa ada di sana karena alasan lain, tetapi itu dapat membuat perawatan mereka lebih sulit.

Ini berlaku untuk sekitar dua pertiga pasien di rumah sakit saat ini.

Jumlah pasien Covid dalam perawatan intensif telah mencapai 211 di Inggris, yang merupakan peningkatan dari 111 pada awal Juni.

Kembali pada Januari 2021, lebih dari 3.700 orang membutuhkan jenis perawatan ini pada saat unit perawatan intensif berada dalam bahaya kewalahan.

 

3 dari 3 halaman

Urgensi Booster

Pejabat kesehatan menyarankan siapa pun yang berusia di atas 75 tahun yang belum memiliki vaksin dalam enam bulan terakhir, untuk mendapatkan suntikan booster untuk membantu melindungi dari menjadi sakit parah dengan Covid dan berakhir di rumah sakit.

Sekitar 16% dari kelompok usia itu belum menerima tawaran itu, kata Dr Mary Ramsay, direktur program klinis, dari Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA).

Dia juga mengimbau masyarakat untuk berpikir untuk mengurangi penyebaran ketika bercampur dengan orang lain.

"Masuk akal untuk mengenakan penutup wajah di ruang yang ramai dan tertutup.

"Jika Anda memiliki gejala infeksi pernapasan, dan suhu tinggi atau merasa tidak sehat, cobalah untuk tinggal di rumah atau jauh dari orang lain - terutama orang tua atau rentan," kata Dr Ramsay.

Dr Susan Hopkins, kepala penasihat medis untuk Covid di UKHSA, mengatakan kepada BBC: "Saya pikir ini jauh dari flu yang buruk."

Orang-orang mengalami penyakit selama tujuh hingga 10 hari, katanya, dan sementara mereka memiliki gejala "mereka harus menghindari orang lain".

"Hindari pergi ke festival-festival itu, hindari pergi ke acara-acara dan hindari tempat-tempat dalam ruangan, karena itu meningkatkan risiko penularan di semua tempat itu," tambahnya.

Ahli virologi Dr Julian Tang, dari University of Leicester, mengatakan sub-varian yang sekarang menyebar kemungkinan akan menyebabkan lebih banyak masalah.

"Kita mungkin melihat lebih banyak kasus dengan lebih banyak rawat inap selama musim panas - terutama di tempat yang tidak divaksinasi, dan pada mereka yang vaksin dan kekebalan alaminya memudar."