Sukses

16 Mei 1943: Nazi Jerman Basmi Habis Pemberontakan Yahudi di Warsawa Polandia

Liputan6.com, Warsawa - Nazi Jerman memberangus semua perlawanan di ghetto Yahudi di Warsawa, Polandia berakhir pada 16 Mei 1943 setelah 28 hari pertempuran.

Dalam laporan operasionalnya, komandan SS setempat, Brigadir Juergen Stroop, mengatakan pemberontakan dimulai pada 19 April ketika SS, polisi dan unit Wehrmacht menggunakan tank dan kendaraan lapis baja lainnya memasuki ghetto untuk membawa orang-orang Yahudi ke stasiun kereta api untuk transportasi ke kamp-kamp konsentrasi.

Mereka dipukul mundur oleh orang-orang Yahudi menggunakan bahan peledak buatan sendiri, senapan, senjata kecil dan "dalam satu kasus senapan mesin ringan", demikian seperti dikutip dari BBC On This Day, Senin (16/5/2022).

Dia mengatakan pasukannya terlibat dalam pertempuran bernada siang dan malam dengan kelompok-kelompok sekitar 20 atau 30 orang Yahudi - baik pria maupun wanita.

Pada tanggal 23 April Himmler mengeluarkan perintahnya untuk menyelesaikan penyisiran keluar dari ghetto Warsawa dengan tingkat keparahan terbesar dan keuletan tanpa henti. Oleh karena itu saya memutuskan untuk menghancurkan seluruh area perumahan Yahudi dengan membakar setiap blok."

Pertempuran terakhir berakhir dengan penghancuran Sinagoga Besar hari ini.

Para pemimpin Yahudi telah mengirim laporan mereka sendiri tentang situasi selama pertempuran.

Pada tanggal 28 April, Komite Sentral Buruh Yahudi dan Komite Nasional Yahudi di Polandia mengirim pesan putus asa ke Dewan Nasional Polandia di London.

Dikatakan SS dan Angkatan Darat Jerman telah mengepung ghetto, menyerang 40.000 orang Yahudi yang tersisa dengan artileri, pelempar api, bom berdaya ledak tinggi dan pembakar.

Mereka juga telah menanam ranjau di gedung-gedung yang diketahui menyembunyikan pejuang Yahudi, sementara penjaga Jerman memblokir pipa pembuangan besar yang berfungsi sebagai rute pelarian.

"Ghetto terbakar," bunyi pesan itu, "dan asap menutupi seluruh kota Warsawa.

"Pria, wanita dan anak-anak yang tidak dibakar hidup-hidup dibunuh secara massal." Dikatakan bahwa orang-orang Yahudi berhasil membunuh atau melukai sekitar 1.000 musuh dan membakar pabrik dan gudang.

Ada seruan untuk tanggapan langsung dari Sekutu. "Sangat penting bahwa pembalasan yang kuat dari PBB akan jatuh pada musuh haus darah segera dan tidak dalam beberapa masa depan yang jauh, dengan cara yang akan membuatnya cukup jelas untuk apa pembalasan itu."

Pesan kedua yang dikirim pada 11 Mei mengatakan perlawanan hampir berakhir.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 2 halaman

Dalam Konteks

Nazi menciptakan ghetto Yahudi di Warsawa pada tahun 1940 dan sekitar 500.000 orang berdesakan di daerah yang tidak lebih besar dari satu mil persegi (2·6 km persegi).

Penduduknya secara sistematis diangkut ke Treblinka dan mereka yang bertempur dalam pemberontakan Yahudi yang legendaris lebih suka mati dengan bermartabat daripada dibawa ke kamp-kamp kematian.

Sekitar 50 dari 1.000 pejuang melarikan diri melalui selokan dan beberapa bertempur dalam pemberontakan Warsawa kedua oleh Tentara Dalam Negeri Polandia pada Agustus 1944.

Sekitar 40.000 orang Yahudi dibantai sebagai pembalasan atas pemberontakan tersebut. Ketika pasukan Soviet membebaskan Warsawa pada 17 Januari 1945, hanya sekitar 200 orang Yahudi yang tersisa dan kota tua itu hampir hancur.

Salinan stroop dari laporan operasional berjudul "The Jewish quarter in Warsaw no longer exists" terungkap selama pengadilan kejahatan perang Nuremberg pada tahun 1945.

Stroop sendiri dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan militer AS dan dikirim ke Polandia untuk dieksekusi pada tahun 1951.