Sukses

Situasi Menegang, AS Bersiap Evakuasi Diplomat dan Staf Kedutaan dari Ukraina

Liputan6.com, D.C - Kementerian Luar Negeri Amerika Serikat sedang mempersiapkan untuk menyetujui evakuasi beberapa diplomat AS dan keluarga diplomat dari kedutaan besar di Ukraina, sumber mengkonfirmasi kepada ABC News.

Otorisasi akhir belum disetujui, kata sumber itu, sehingga ruang lingkup evakuasi belum jelas, ABC News melaporkan sebagaimana dikutip dari MSN News, Minggu (23/1/2022).

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri mengatakan kepada ABC News, "Kami tidak memiliki apa pun untuk diumumkan saat ini. Kami melakukan perencanaan kontingensi yang ketat, seperti yang selalu kami lakukan, jika situasi keamanan memburuk."

Perencanaan kontingensi itu telah berlangsung selama berminggu-minggu sekarang, dengan ABC News pertama kali melaporkan bulan lalu bahwa kedutaan sedang mempersiapkan evakuasi.

Keberangkatan resmi memungkinkan keluarga dan staf non-darurat untuk mengungsi, biasanya pada penerbangan komersial, sementara keberangkatan yang dipesan mengharuskan mereka untuk melakukannya.

Dalam kedua kasus tersebut, Kementerian Luar Negeri akan memperingatkan warga AS untuk meninggalkan negara itu juga.

Ukraina sudah menjadi Level 4: Jangan Bepergian dengan penasihat perjalanan departemen, dengan peringatan eksplisit bahwa "Rusia merencanakan tindakan militer yang signifikan terhadap Ukraina."

Tetapi sementara orang Amerika akan diperingatkan untuk berangkat minggu ini, Kementerian Luar Negeri menjelaskan bahwa mereka tidak akan dievakuasi dengan pesawat pemerintah, seperti di Afghanistan – evakuasi yang terus dikatakan departemen bukanlah preseden.

"Jika ada keputusan untuk mengubah postur kami sehubungan dengan diplomat Amerika dan keluarga mereka, warga Amerika seharusnya tidak mengantisipasi bahwa akan ada evakuasi yang disponsori pemerintah AS," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri.

"Saat ini penerbangan komersial tersedia untuk mendukung keberangkatan."

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Respons dan Situasi di Ukraina

Keputusan untuk mengevakuasi beberapa staf dan keluarga dari kedutaan telah mengecewakan pemerintah Ukraina, menurut satu sumber, yang mengatakan mereka "kesal."

Warga Ukraina di lapangan di Kyiv dan di garis depan dalam perang antara Ukraina dan pasukan pimpinan Rusia di provinsi-provinsi timur mengatakan kepada ABC News bahwa mereka kurang yakin bahwa serangan Rusia skala penuh sudah dekat.

Beberapa telah menyarankan bahwa tekanan dari Moskow adalah gertakan, dan AS dinilai mudah merespons hal-hal seperti itu.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengisyaratkan bahwa selama pertemuannya dengan Menteri Luar Negeri Antony Blinken, mengatakan bahwa, "Intelijen Anda sangat baik, tetapi Anda jauh di luar negeri, dan kami di sini, dan saya pikir kita tahu beberapa hal sedikit lebih dalam."