Sukses

AS Peringatkan Serangan Terselubung Militer Rusia sebagai Dalih untuk Menginvasi Ukraina

Liputan6.com, D.C - Rusia berencana untuk melakukan tindakan provokasi untuk menciptakan dalih untuk menyerang Ukraina, kata seorang pejabat Amerika Serikat.

Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan AS (Pentagon) mengatakan Rusia merencanakan operasi "bendera palsu", untuk memungkinkan Moskow menuduh Ukraina mempersiapkan serangan, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (15/1/2022).

Rusia telah menolak klaim tersebut.

Itu terjadi setelah seminggu pembicaraan AS-Rusia yang bertujuan meredakan ketegangan.

Ukraina pada hari Jumat 14 Januari 2022 menuduh Rusia berada di balik serangan cyber terhadap puluhan situs web resmi.

Sebelum situs offline, sebuah pesan muncul memperingatkan Ukraina untuk "mempersiapkan yang terburuk". Akses ke sebagian besar situs dipulihkan dalam beberapa jam.

AS dan NATO mengutuk serangan itu dan telah menawarkan dukungan kepada Ukraina. Rusia belum mengomentari peretasan tersebut.

Juru bicara Pentagon John Kirby mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat tentang apa yang dia katakan adalah rencana Rusia.

"Ini telah memposisikan sekelompok operasi untuk melakukan apa yang kami sebut operasi bendera palsu, sebuah operasi yang dirancang agar terlihat seperti serangan terhadap mereka atau orang-orang berbahasa Rusia di Ukraina sebagai alasan untuk masuk," katanya.

Para operator dilatih dalam perang perkotaan dan menggunakan bahan peledak untuk melakukan tindakan sabotase terhadap pemberontak pro-Rusia, kata para pejabat AS.

Kementerian Pertahanan Ukraina mengatakan tindakan serupa sedang dipersiapkan terhadap pasukan Rusia yang ditempatkan di wilayah Transdnistria moldova yang memisahkan diri.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menanggapi dengan menggambarkan laporan itu sebagai tidak berdasar dan "dikonfirmasi oleh tidak ada".

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

AS Khawatir Rusia Akan Menyerang Ukraina

Pernyataan pejabat AS mengikuti pernyataan sebelumnya oleh Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan, yang mengatakan kepada wartawan tentang intelijen bahwa Rusia meletakkan dasar untuk mencoba mengarang dalih untuk menyerang Ukraina.

Dia mengatakan itu adalah buku pedoman yang sama yang digunakan Rusia ketika menduduki Krimea pada tahun 2014.

Rusia telah mengumpulkan persenjataan bersama dengan puluhan ribu tentara di perbatasan dengan Ukraina, memicu kekhawatiran invasi.

Para pejabat AS dan Rusia telah melakukan pembicaraan selama seminggu terakhir dalam upaya untuk mengurangi ketegangan atas Ukraina, tetapi sedikit kesepakatan yang tampaknya telah dicapai.

Rusia membantah pihaknya berencana untuk menyerang Ukraina tetapi sedang mencari jaminan terhadap ekspansi NATO ke arah timur, sesuatu yang menurut negara-negara Barat tidak dapat mereka berikan.