Sukses

Joe Biden Desak Rusia Segera Turunkan Tensi Ketegangan dengan Ukraina

Liputan6.com, Washington D.C - Presiden AS Joe Biden telah memperingatkan Presiden Rusia Vladimir Putin terhadap "eskalasi militer" dengan Ukraina, ketika kedua pemimpin mengadakan pembicaraan langsung di tengah meningkatnya ketegangan selama berminggu-minggu, atas pembangunan militer Rusia di dekat perbatasan Ukraina.

"Salam, Tuan Presiden," kata Putin dalam klip video singkat yang dirilis oleh Kremlin dari pertemuan virtual Selasa antara kedua pemimpin, yang menurut Gedung Putih berlangsung selama lebih dari dua jam, seperti dilansir dari laman Al Jazeera, Rabu (8/12/2021). 

Biden mengatakan "senang bertemu" dengan presiden Rusia, menambahkan bahwa dia berharap sesi berikutnya akan dilakukan secara langsung.

Dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan tersebut, Gedung Putih mengatakan Biden "menyuarakan keprihatinan yang mendalam" dari Amerika Serikat dan sekutu Eropa "tentang eskalasi Rusia pasukan sekitarnya Ukraina" dan membuat jelas bahwa mereka "akan menanggapi dengan langkah-langkah ekonomi dan lainnya yang kuat dalam peristiwa eskalasi militer."

"Presiden Biden menegaskan kembali dukungannya untuk kedaulatan Ukraina dan integritas teritorial dan menyerukan de-eskalasi dan kembali ke diplomasi. Kedua presiden menugaskan tim mereka untuk menindaklanjuti, dan AS akan melakukannya dalam koordinasi yang erat dengan sekutu dan mitra," bunyi pernyataan itu.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Tegangan di Ukraina

Ukraina mengatakan 94.000 tentara Rusia dikerahkan di sepanjang perbatasan dalam peningkatan kedua sepanjang tahun ini, memicu banyak peringatan dari pejabat tinggi pemerintahan Biden yang berusaha mencegah Moskow mengambil " langkah agresif yang signifikan " terhadap Kyiv.

Biden mengatakan sebelum KTT bahwa dia siap untuk memperingatkan Putin tentang "langkah-langkah ekonomi berdampak tinggi" jika Moskow memutuskan untuk menyerang Ukraina, alih-alih mendesak presiden Rusia untuk mengambil jalur diplomatik.

Sementara itu, Putin pada hari Selasa mengajukan permintaan kepada presiden AS untuk jaminan keamanan yang mengikat secara hukum yang akan mengesampingkan perluasan NATO, kata Kremlin setelah panggilan telepon usai.

Putin mengatakan NATO memperkuat potensi militernya di dekat perbatasan Rusia dan "melakukan upaya berbahaya untuk menaklukkan wilayah Ukraina", kata Kremlin dalam sebuah pernyataan. 

“Oleh karena itu, Rusia sangat tertarik untuk mendapatkan jaminan yang andal dan tetap secara hukum yang mengesampingkan ekspansi NATO ke arah timur dan penyebaran sistem senjata serang ofensif di negara-negara yang berdekatan dengan Rusia.”

Pejabat pemerintahan Biden telah menolak permintaan itu, mencatat bahwa hanya anggota NATO yang memutuskan kapan negara lain bergabung dengan aliansi keamanan. 

“Negara anggota NATO yang memutuskan siapa yang menjadi anggota NATO, bukan Rusia. Dan begitulah prosesnya selalu dan bagaimana itu akan berlanjut," kata sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki.

3 dari 3 halaman

Infografis Yuk! Pakai Masker dan Segera Vaksin Covid-19: