Sukses

Varian Omicron Picu Jepang - Israel Tutup Pintu Bagi Orang Asing, Menkes Negara G7 Rapat Darurat

Liputan6.com, Tokyo - Jepang, negara dengan ekonomi terbesar ketiga di dunia, akan menutup perbatasannya untuk semua orang asing. Sementara rencana Australia untuk membuka kembali migran terampil juga diragukan karena negara-negara pada Senin berjuang untuk mengendalikan penyebaran varian Omicron dari mutasi Virus Corona COVID-19.

Jepang akan menutup perbatasannya untuk semua orang asing mulai Selasa 30 November 2021, kata Perdana Menteri Fumio Kishida.

"Kami (mengambil tindakan) dengan rasa krisis yang kuat," katanya kepada wartawan sebelumnya, meskipun belum ada infeksi Omicron yang ditemukan di Jepang seperti dikutip dari situs France24, Senin (29/11/2021). 

Australia akan meninjau kembali rencana untuk membuka kembali mulai 1 Desember untuk migran dan pelajar yang terampil, Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan pada hari Senin, menambahkan itu "agak terlalu dini" untuk mengembalikan karantina hotel dua minggu untuk pelancong asing.

"Jadi kami hanya mengambil langkah ini pada satu waktu, mendapatkan informasi terbaik, membuat keputusan yang tenang dan masuk akal," kata Morrison kepada Nine News.

Panel keamanan nasional akan bertemu di kemudian hari untuk menilai pelonggaran perbatasan mulai Rabu, tambahnya, sementara para pemimpin negara bagian dan teritori akan bertemu.

Morrison menyerukan ketenangan karena tingkat keparahan, penularan, dan resistensi vaksin Omicron belum ditentukan, menggemakan pernyataan WHO.

Gejala Omicron sejauh ini ringan dan dapat dirawat di rumah, kata seorang dokter Afrika Selatan, salah satu yang pertama mencurigai varian yang berbeda.

Penetapan Batas Perjalanan Akibat COVID-19 Indonesia hingga Saudi

Sejauh ini negara-negara dari Indonesia hingga Arab Saudi telah memberlakukan pembatasan perjalanan bagi pengunjung dari Afrika selatan.

Singapura telah menunda dimulainya jalur perjalanan vaccinated travel lanes dengan negara-negara Timur Tengah, seperti Qatar, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, mengingat peran mereka sebagai "simpul transportasi" untuk negara-negara yang terkena dampak, kata kementerian kesehatannya.

Sedangkan negara di Asia Tenggara yang kaya dan tetangganya Malaysia membuka kembali perbatasan darat mereka, salah satu yang tersibuk di dunia, yang memungkinkan para pelancong yang divaksinasi untuk menyeberang setelah penutupan yang berlangsung hampir dua tahun.

Inggris mengatakan akan mengadakan pertemuan mendesak para menteri kesehatan G7 pada hari Senin.

Dalam upaya paling luas melawan varian baru COVID-19 tersebut, Israel akan melarang masuknya orang asing dan memperkenalkan kembali teknologi pelacakan telepon ala kontra-terorisme.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Afsel Kecam Larangan Masuk Terhadap Warganya

Afrika Selatan mengecam tindakan pembatasan masuk bagi warga negaranya -- yang pertama kali terdeteksi varian Omicron -- itu sebagai tindakan yang tidak adil dan berpotensi membahayakan ekonomi, dengan mengatakan pihaknya dihukum karena kemampuan ilmiahnya untuk mengidentifikasi varian lebih awal.

"Larangan bepergian tidak diinformasikan oleh sains, juga tidak akan efektif dalam mencegah penyebaran varian ini," kata Presiden Cyril Ramaphosa, Minggu.

"Satu-satunya hal yang akan dilakukan adalah semakin merusak ekonomi negara-negara yang terkena dampak dan melemahkan kemampuan mereka untuk merespons."

Sementara itu, Presiden Joe Biden akan memberikan pembaruan tentang varian baru COVID-19 itu dan tanggapan AS pada hari Senin waktu setempat, Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Dibutuhkan sekitar dua minggu untuk mendapatkan informasi pasti tentang penularan dan fitur lain dari Omicron, kata Dr. Anthony Fauci, pejabat tinggi penyakit menular AS, kepada Biden, tambahnya.

Fauci percaya vaksin yang ada "kemungkinan akan memberikan tingkat perlindungan terhadap kasus COVID yang parah", kata Gedung Putih.

Berpotensi lebih menular daripada varian sebelumnya, Omicron, pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan, telah ditemukan di Australia, Belgia, Botswana, Inggris, Kanada, Denmark, Prancis, Jerman, Hong Kong, Israel, Italia, Belanda, dan Afrika Selatan.

Diperlukan "berhari-hari hingga beberapa minggu" untuk memahami tingkat keparahan varian, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang telah menjulukinya sebagai variant of concern atau varian yang menjadi perhatian.

3 dari 3 halaman

Infografis 10 Jurus Cegah Klaster Sekolah Tatap Muka