Sukses

20 Juni 1995: Dikritik Dunia, Shell Batal Buang Anjungan Minyak Offshore di Laut

Liputan6.com, London - Perusahaan minyak asal Inggris, Shell, menyerah pada tekanan internasional dan meninggalkan rencana untuk membuang anjungan minyak lepas pantai (oil rig) Brent Spar mereka di laut, 20 Juni 1995.

Tetapi keputusan perusahaan, yang datang hanya beberapa jam sebelum struktur 14.500 ton itu ditenggelamkan di bawah laut lepas pantai barat Skotlandia, telah meninggalkan pemerintah Inggris dalam situasi yang memalukan, demikian seperti dikutip dari BBC On This Day, Minggu (20/6/2021).

Pada hari sebelumnya di House of Commons, Perdana Menteri John Major membela rencana untuk membuang struktur 6.000 kaki (1.828m) di bawah laut.

Tetapi juru bicara kelompok aktivis lingkungan Greenpeace, yang telah berkampanye melawan proposal selama beberapa minggu, memuji pembatalan langkah Shell sebagai kemenangan.

"Ini adalah kemenangan bagi kami tetapi yang lebih penting adalah kemenangan bagi semua orang yang berkampanye melawan dumping," katanya.

Aktivis Greenpeace mengklaim bahwa membuang struktur di bawah laut akan melepaskan bahan kimia yang sangat beracun ke dalam air dan menyebabkan polusi laut yang meluas.

Kapal aktivisme Greenpeace, Altair, telah membayangi kapal tukik penarik Brent Spar ke tempat pembuangan Atlantik Utara sejak berangkat beberapa pekan sebelumnya.

Tiga hari sebelum 20 Juni 1995, dua aktivis Greenpeace naik ke rig Shell dari helikopter dan bersumpah untuk tetap "sampai kematian" dalam upaya untuk mencegah pembuangan laut dalam ke depan.

Ribuan pengendara motor Inggris juga telah memboikot stasiun pengisian perusahaan sebagai protes dan Shell terpaksa membatalkan upacara penghargaan lingkungannya yang akan diadakan pada 21 Juni.

Dalam sebuah pernyataan, Shell UK membantah bahwa tindakan Greenpeace telah memaksa pembatalan keputusan itu, tetapi kebobolan bahwa perusahaan telah menemukan dirinya dalam "posisi yang tidak dapat dipertahankan" karena keberatan yang meluas dari pemerintah internasional.

Pernyataan itu mengatakan: "Shell UK telah memutuskan untuk meninggalkan pembuangan oil rig ke air, dan (tengah dalam) mencari otorisasi (pemerintah) Inggris atas lisensi untuk pembuangan di darat."

"Shell UK Ltd masih percaya bahwa penenggalam Brent Spar di laut adalah pilihan lingkungan terbaik yang dapat disesuaikan, yang didukung oleh studi independen."

Michael Heseltine, Presiden Dewan Perdagangan Inggris, mengkritik perusahaan karena mengalah pada tekanan.

Ia mengatakan, "saya pikir mereka harus mempertahankan niat dan melakukan apa yang mereka anggap benar."

Tetapi Menteri Energi Inggris Tim Eggar memperingatkan bahwa pemerintah tidak akan secara otomatis memberikan izin untuk Brent Spar dipecah di darat.

Dia berkata: "Jika Shell ingin mengusulkan tindakan alternatif, pemerintah akan mempertimbangkannya."

"Usulan itu harus mengandung solusi atas permasalahan yang menyebabkan identifikasi pembuangan laut dalam sebagai pilihan lingkungan terbaik yang praktis.

"Sampai solusi yang dapat diterima oleh departemen pemerintah yang bersangkutan telah ditemukan, tidak ada kesepakatan tentang pengabaian yang akan tersedia," jelas menteri pemerintah Inggris tersebut.

 

2 dari 2 halaman

Dalam Konteks

Setelah berubah pikiran, Shell menarik Brent Spar ke Norwegia dan menambatkannya di Fjord, di mana ia tetap di sana sampai 1998.

Pada Juli 1998, semua pemerintah wilayah Atlantik timur laut sepakat untuk melarang pembuangan oil rig di masa depan.

Pada bulan November tahun yang sama, Shell mulai memecah struktur tersebut.

Brent Spar dipecah menjadi lima bagian dalam operasi dengan biaya £ 43m, dibandingkan dengan biaya £ 4.5m membuang struktur di bawah laut.

Rongsokan itu akhirnya digunakan untuk membangun fondasi terminal feri baru.

Apakah mendaur ulang Brent Spar atau tidak adalah keputusan yang tepat, kecaman publik internasional menyebabkan perubahan manajemen dan pembenahan standar etika Shell.