Sukses

Prancis Desak AS untuk Setop Embargo Vaksin COVID-19 dan Bahan Bakunya

Liputan6.com, Paris - Presiden Prancis Emmanuel Macron telah meminta AS untuk mencabut kebijakan pembatasan ekspor vaksin COVID-19 dan bahan bakunya.

Kata-katanya muncul sebagai perpecahan antara beberapa negara Eropa dan AS tentang bagaimana cara terbaik untuk meningkatkan produksi vaksin global.

Saat ini, sekitar 1,25 miliar dosis telah diberikan di seluruh dunia.

Namun, kurang dari 1% telah diberikan kepada 29 negara termiskin di dunia, menurut kantor berita AFP.

Negara-negara kaya, sebaliknya, mempercepat kampanye vaksinasi mereka. Di Inggris, 67% dari populasi telah menerima dosis pertama dan di AS 56% dari mereka yang memenuhi syarat telah memiliki satu kali suntikkan.

Pada Jumat 7 Mei 2021, Uni Eropa setuju untuk membeli 900 juta lebih dosis vaksin Pfizer / BioNTech, dengan opsi untuk 900 juta lebih

Afrika Selatan dan India berpendapat bahwa menyerahkan paten akan berarti resep vaksin rahasia akan dirilis dan negara-negara lain dapat mulai memproduksi vaksin yang menyelamatkan jiwa, berpotensi menurunkan biaya. India saat ini berada dalam cengkeraman gelombang kedua yang menghancurkan.

Rencana itu juga mendapat dukungan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Paus Fransiskus, yang mengatakan pada hari Sabtu bahwa dunia terinfeksi "virus individualisme", dengan "hukum... kekayaan intelektual" menempatkan "atas hukum cinta dan kesehatan kemanusiaan".

Perdana Menteri India Narendra Modi berharap untuk mendapatkan dukungan Uni Eropa, berbicara kepada para pemimpin yang telah berkumpul bersama pada hari Sabtu melalui panggilan video.

Namun, ia gagal mengamankan dukungan yang dicarinya, dengan para pemimpin Uni Eropa tetap skeptis. Hanya Macron yang terbuka berpendapat bahwa peningkatan ekspor dan produksi adalah cara terbaik untuk menyelesaikan krisis.

"Kunci untuk memproduksi vaksin lebih cepat untuk semua negara miskin atau negara menengah adalah menghasilkan lebih banyak," kata Macron.

Dia menyoroti AS khususnya, menyerukannya untuk "mengakhiri larangan ekspor tidak hanya pada vaksin tetapi pada bahan-bahan vaksin, yang mencegah produksi," demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (9/5/2021).

 

2 dari 3 halaman

Macron: Vaksin AS, 100% Hanya untuk AS

Pada hari Jumat, Macron telah menunjukkan fakta bahwa, sejauh ini, "100% dari vaksin yang diproduksi di Amerika Serikat adalah untuk pasar Amerika".

AS - yang telah berjanji untuk menyumbangkan 60 juta dosis dari persediaan AstraZeneca dalam beberapa bulan mendatang - telah memberlakukan embargo pada ekspor bahan baku yang diperlukan untuk memproduksi vaksin.

Macron mencatat Inggris juga telah menempatkan pembatasan pada ekspor vaksin. Perdana Menteri Boris Johnson sebelumnya telah membantah ada embargo, namun informasi yang tersedia untuk umum menunjukkan vaksin tidak diekspor dari Inggris.

Presiden Komisi Jerman dan Eropa Ursula von der Leyen telah menyuarakan penentangan terhadap seruan-seruan tersebut.

Von der Leyen mengatakan kepada wartawan yang mengesampingkan paten kekayaan intelektual akan "tidak membawa satu dosis vaksin pun dalam jangka pendek dan menengah", sementara Jerman mengatakan bahwa bukan paten yang menghambat produksi vaksin.

Yang lain telah menunjuk masalah lain, yang menurut para kritikus melucuti imbalan keuangan dari pengembang obat mutakhir.

Misalnya, BioNTech, perusahaan Jerman yang bermitra dengan Pfizer, mengatakan memvalidasi situs produksi untuk memproduksi vaksinnya dapat memakan waktu hingga satu tahun.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: