Sukses

13 April 1984: Pembunuh Berantai Christopher Wilder Pilih Bunuh Diri Ketimbang Ditangkap

Liputan6.com, New Hampshire - Christopher Wilder meninggal, pada 13 April 1984, setelah aksi kejahatan selama sebulan yang melibatkan 11 wanita muda yang telah hilang atau terbunuh. Polisi di New Hampshire berusaha menangkap Wilder, yang termasuk dalam daftar 10 Paling dicari FBI, tetapi Wilder rupanya menembak dirinya sendiri hingga tewas dalam perkelahian dengan polisi negara bagian untuk menghindari penangkapan.

Wilder adalah pria kelahiran Australia. Ia merupakan seorang pembalap kaya raya yang tinggal di sebuah perkebunan di Boynton Beach, Florida.

Pihak berwenang percaya bahwa Wilder memulai penculikan, pemerkosaan, dan pembunuhan pada 26 Februari ketika Rosario Gonzales, seorang model paruh waktu, menghilang.

Seminggu kemudian, pada 5 Maret, Elizabeth Kenyon dari Coral Gables juga menghilang. Ketika seorang detektif swasta mulai menyelidiki hilangnya Kenyon dan mewawancarai Wilder, dia mencurigai keterlibatan pria itu. Namun, sebelum polisi menyelidiki masalah ini lebih jauh, Wilder menghilang.

Selama sebulan, Wilder melakukan perjalanan ke seluruh negeri untuk mencari korban penculikan baru. Metode khasnya adalah mendekati wanita muda yang menarik di pusat perbelanjaan dengan tawaran pekerjaan modeling.

Setelah kematian Wilder, orang tua Rosario Gonzales pergi ke perkebunan Wilder untuk melihat apakah putri mereka yang hilang dimakamkan di sana. Polisi menangkap empat anggota keluarga Gonzales karena masuk tanpa izin. Kemudian, keluarga korban mengajukan klaim senilai US$ 50 juta (Rp 730 miliar) terhadap harta milik Wilder.

2 dari 3 halaman

Akhir Christopher Wilder

Wilder lahir di Australia. Ayahnya adalah seorang perwira angkatan laut Amerika dan ibunya seorang Australia. Dia hampir mati saat lahir, tetapi pulih, hanya hampir tenggelam di kolam renang pada usia dua tahun.

Pada tahun 1962 atau 1963, dia mengaku bersalah dalam kasus pemerkosaan berkelompok di sebuah pantai di Sydney dan menjalani masa percobaan, selama waktu itu dia juga menerima terapi kejut listrik. Ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa pengobatan ini hanya memperburuk kecenderungan kekerasan seksualnya.

Diketahui bahwa dia hampir menghafal teks novel 1963 The Collector oleh John Fowles, di mana seorang pria menahan seorang wanita di ruang bawah tanahnya bertentangan dengan keinginannya sampai dia meninggal. Salinan novel itu ditemukan di antara barang miliknya setelah kematiannya.

Pada tahun 1968 ia menikah, tetapi istrinya pergi setelah seminggu. Wilder beremigrasi ke Amerika Serikat pada tahun 1969. Dia tinggal di Boynton Beach Florida di sebuah rumah besar di Mission Hill Rd dan menghasilkan sedikit uang dalam real estat sambil mengembangkan minat dalam fotografi.

Namun, selama beberapa tahun berikutnya, antara sekitar 1971 dan 1975, dia keluar masuk pengadilan menghadapi berbagai tuduhan terkait dengan pelecehan seksual. Dia akhirnya memperkosa seorang wanita muda yang dia pancing ke truknya dengan alasan memotretnya untuk kontrak modeling. Ini akan menjadi bagian dari modus operandinya selama perkosaan dan pembunuhannya nanti.

Terlepas dari beberapa hukuman, Wilder tidak pernah dipenjara karena kejahatan ini.

Setelah kematiannya, Wilder dikremasi di Florida, meninggalkan harta pribadi senilai hampir US$ 2 juta (Rp 29 Miliar). Bersama dengan delapan korban yang diketahui yang dia bunuh selama Februari hingga April 1984, dia telah dikaitkan dengan pembunuhan dan penghilangan banyak wanita lain, termasuk beberapa yang jenazahnya ditemukan di sekitar Florida di daerah yang sering dia kunjungi.

Pembunuhan di Pantai Wanda yang belum terpecahkan di Australia juga dikaitkan dengannya. Mayat Elizbeth Kenyon dan Rosario Gonzalez tidak pernah ditemukan. Ini karena FBI menolak untuk menggeledah rumahnya yang luas, yang telah direnovasi beberapa kali.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: