Sukses

Tiga Wanita Jurnalis TV Tewas Ditembak Mati di Afghanistan, Ulah Taliban?

Liputan6.com, Jakarta - Tiga orang pekerja media wanita ditembak mati di kota Jalalabad di Afghanistan timur pada Selasa 2 Maret saat pulang kerja.

Penyiar lokal Enikass TV mengatakan wanita yang terbunuh adalah karyawannya. Zalmai Latifi, direktur di stasiun tersebut, mengatakan mereka ditembak mati dalam dua serangan terpisah setelah meninggalkan tempat kerja. Demikian seperti mengutip Al Jazeera, Rabu (3/3/2021).

“Mereka semua sudah mati. Mereka akan pulang dari kantor dengan berjalan kaki ketika ditembak,” kata Latifi.

Dua orang lainnya yang tampaknya merupakan pejalan kaki juga terluka dalam penembakan itu.

Latifi mengatakan ketiga wanita itu adalah lulusan sekolah menengah baru berusia antara 18 dan 20 tahun.

Tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

 

 

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 4 halaman

Ulah Taliban?

Kepala polisi Nangarhar Juma Gul Hemat mengatakan seorang tersangka bersenjata kemudian ditahan setelah penembakan itu, menambahkan pihak berwenang masih mencari pelaku lain.

“Kami menangkapnya saat dia mencoba melarikan diri,” kata Hemat. 

“Dia mengaku melakukan serangan itu. Dia adalah anggota Taliban."

Namun, juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid membantah kelompok itu terlibat dalam pembunuhan itu.

Dalam sebuah pernyataan, Presiden Ashraf Ghani mengutuk pembunuhan tersebut, dengan mengatakan "serangan terhadap rekan senegaranya yang tidak bersalah, terutama wanita, bertentangan dengan ajaran Islam, budaya Afghanistan dan semangat perdamaian".

Jurnalis, cendekiawan agama, aktivis, dan hakim semuanya menjadi sasaran dalam gelombang pembunuhan politik baru-baru ini yang telah menyebarkan kepanikan di seluruh Afghanistan dan memaksa banyak orang bersembunyi - dengan beberapa bahkan melarikan diri dari negara itu.

Pada bulan Januari, Bismellah Adel Aimaq yang berusia 28 tahun, pemimpin redaksi stasiun radio Sada-e-Ghor (Suara Ghor), tewas di dekat kota Firoz Koh di provinsi Ghor.

Pada bulan Desember, orang-orang bersenjata membunuh Malala Maiwand, seorang pembawa berita wanita di Enikass, dan sopirnya di Jalalabad. Afiliasi dari kelompok bersenjata ISIL (ISIS), yang berbasis di Afghanistan timur, mengaku bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut.

Komite Keamanan Jurnalis Afghanistan mengeluarkan pernyataan yang mengutuk pembunuhan hari Selasa dan mengkritik penyelidikan pemerintah atas pembunuhan jurnalis sebelumnya.

Tanpa menjelaskan lebih lanjut, dikatakan bahwa penyelidikan serangan di masa lalu "tidak memuaskan sama sekali, ada sesuatu yang perlu diubah".

3 dari 4 halaman

Afghanistan Bahaya bagi Jurnalis

Afghanistan dianggap sebagai salah satu negara paling berbahaya di dunia bagi pekerja media. Pembunuhan yang baru terjadi itu menambah jumlah pekerja media yang terbunuh di negara itu menjadi 15 dalam enam bulan terakhir.

Pembunuhan meningkat sejak pembicaraan damai diluncurkan tahun lalu antara pemerintah Afghanistan dan Taliban - upaya terbaru untuk mengakhiri konflik selama beberapa dekade.

Pejabat Afghanistan dan AS menyalahkan Taliban atas gelombang kekerasan tersebut, tetapi kelompok itu membantah tuduhan tersebut.

“Serangan ini dimaksudkan untuk mengintimidasi, dimaksudkan untuk membuat wartawan gemetar ketakutan. Para pelaku berharap untuk melumpuhkan kebebasan berbicara di negara tempat media berkembang selama 20 tahun terakhir. Ini tidak bisa ditoleransi," kata kedutaan AS di Kabul dalam sebuah pernyataan.

4 dari 4 halaman

Simak Video Pilihan Berikut Ini: