Sukses

Duka Amerika Serikat atas 500 Ribu Kematian Warganya Akibat COVID-19

Liputan6.com, Jakarta - Amerika Serikat pada hari Senin (22/2) telah melewati tonggak yang mengejutkan dari 500.000 kematian COVID-19, hanya lebih dari setahun setelah pandemi virus corona mengklaim korban pertama yang diketahui di negara itu.

AS telah mencatat lebih dari 28 juta kasus COVID-19 dan 500.054 nyawa hilang pada Senin (22/2) sore, menurut penghitungan data kesehatan masyarakat Reuters, meskipun kasus harian dan rawat inap telah turun ke level terendah sejak sebelum liburan Thanksgiving dan Natal. Demikian sebagaimana dikutip dari laman Channel News Asia, Selasa (23/2/2021).

Sekitar 19 persen dari total kematian [COVID-19](health "") global telah terjadi di AS. Angka yang terlalu besar mengingat negara itu hanya menyumbang 4 persen dari populasi dunia.

AS juga memiliki salah satu tingkat kematian tertinggi per 100.000 penduduk, hanya dilampaui oleh beberapa negara, seperti Belgia, Inggris Raya, dan Italia.

Dengan total kematian di atas 500.000, satu dari setiap 673 penduduk AS meninggal karena pandemi.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 4 halaman

Angka Menakjubkan

"Angka-angka ini mencengangkan," kata Dr Anthony Fauci, penasihat penyakit menular utama untuk Presiden Joe Biden kepada program Good Morning America dari ABC News

"Jika Anda melihat ke belakang secara historis, keadaan kami lebih buruk daripada hampir semua negara lain, dan kami adalah negara yang sangat maju dan kaya."

Dalam wawancara dengan Reuters, Fauci pada hari Senin mengatakan pandemi itu tiba di Amerika Serikat ketika negara itu dibelah oleh perpecahan politik di mana mengenakan masker menjadi pernyataan politik daripada ukuran kesehatan masyarakat.

"Bahkan dalam situasi terbaik, ini akan menjadi masalah yang sangat serius," kata Fauci, sambil mencatat bahwa meskipun sangat mematuhi langkah-langkah kesehatan masyarakat, negara-negara seperti Jerman dan Inggris berjuang melawan virus.

 "Namun, itu tidak menjelaskan bagaimana negara yang kaya dan canggih dapat memiliki persentase kematian terbanyak dan menjadi negara yang paling terpukul di dunia," kata Fauci lagi.

"Yang saya yakini seharusnya tidak terjadi."

Sementara Amerika Serikat hanya memiliki sekitar 4% dari populasi global, AS telah mencatat hampir 20% dari semua kematian akibat COVID-19.

Kinerja buruk negara itu mencerminkan kurangnya respons nasional yang bersatu sejak tahun lalu, ketika pemerintahan mantan presiden Donald Trump sebagian besar menyerahkan negara bagian pada perangkat mereka sendiri dalam menangani krisis kesehatan masyarakat terbesar dalam satu abad.

Bahkan waktu itu, Trump sering berkonflik dengan ahli kesehatannya sendiri.

3 dari 4 halaman

Infografis Tingkat Kematian COVID-19 di Indonesia:

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: