Sukses

4 Rumpun Bahasa dengan Penutur Terbanyak di Dunia, Indonesia Masuk Bagian Mana?

Liputan6.com, Jakarta - Istilah bahasa keluarga atau satu rumpun digunakan untuk menjelaskan sejumlah bahasa terkait yang diyakini memiliki nenek moyang yang sama, atau bahasa proto.

Ahli bahasa menyebut setiap keturunan dari rumpun bahasa yang sama sebagai anak bahasa, dan semua penutur dalam rumpun bahasa adalah bagian dari komunitas tutur yang sama.

Ahli bahasa telah mengidentifikasi setidaknya 135 rumpun bahasa yang masih bertahan hingga saat ini dan 12 yang sekarang sudah punah. Artikel ini membahas rumpun bahasa yang masih bertahan dimana memiliki komunitas dalam jumlah besar pada jumlah penuturnya.

Berikut rumpun bahasa terbesar berdasarkan jumlah penuturnya, demikian dikutip dari laman World Atlas, Kamis (19/11/2020):

2 dari 7 halaman

1. Indo-Eropa - 2,910 Miliar

Rumpun bahasa Indo-Eropa adalah yang terbesar di dunia. Ini terdiri dari 437 bahasa anak dan memiliki sekitar 2,910 miliar penutur di seluruh Eropa dan Asia.

Jumlah penutur ini mewakili hampir setengah dari total populasi global. Banyak bahasa dalam rumpun Indo-Eropa digunakan secara luas, termasuk Inggris, Spanyol, Prancis, Jerman, Rusia, Punjabi, Bengali, dan Hindustan.

Semua bahasa modern ini diturunkan dari Proto-Indo-Eropa, yang berkembang selama zaman Neolitikum. Karena populasi manusia tersebar di seluruh wilayah, jarak dan batasan geografis menciptakan kantong-kantong peradaban yang terisolasi.

Seiring waktu, bahasa dan dialek baru terbentuk. Beberapa alat komunikasi dari bahasa awal ini termasuk Latin, Yunani Mycenaean, dan Veda Sanskerta.

 

3 dari 7 halaman

2. Bahasa Sino-Tibet - 1,268 Miliar

Rumpun bahasa Sino-Tibet adalah yang terbesar kedua di dunia. Ini terdiri dari 453 bahasa anak dan memiliki sekitar 1,268 miliar penutur di seluruh Asia.

Beberapa dari bahasa ini hanya digunakan oleh populasi kecil yang tinggal di lokasi terpencil. Akibatnya ahli bahasa tidak dapat meneliti dan mendokumentasikan bahasa-bahasa ini secara menyeluruh.

Rumpun bahasa Sino-Tibet yang paling banyak digunakan adalah bahasa Tibet, Burma, dan China. Dari jumlah tersebut, bahasa Mandarin dan semua varian serta dialeknya memiliki 1,3 miliar penutur, lebih banyak daripada bahasa lain mana pun di dunia. Semua rumpun Sino-Tibet modern telah berevolusi dari bahasa Proto-Sino-Tibet.

 

4 dari 7 halaman

3. Bahasa Niger-Kongo - 437 Juta

Rumpun bahasa terbesar ketiga di dunia dan terbesar di Afrika adalah Niger-Kongo. Ini terdiri dari 1.524 bahasa anak dan memiliki sekitar 437 juta penutur di seluruh Afrika.

Rumpun bahasa ini dibagi lagi menjadi 6 subkelompok: Katla, Atlantik-Kongo, Ijo, Dogon, Mande, dan Rashad.

Dari bahasa Niger-Kongo, Swahili adalah yang paling banyak digunakan, dengan antara 2 dan 15 juta penutur asli dan antara 50 dan 100 juta penutur bahasa kedua.

Ini adalah bahasa resmi Kenya, Tanzania, dan Republik Demokratik Kongo. Namun, bahasa lain memiliki jumlah penutur asli yang lebih besar, termasuk Igbo, Shona, Yoruba, dan Fula.

 

5 dari 7 halaman

4. Bahasa Austronesia - 386 Juta

Rumpun bahasa Austronesia adalah yang terbesar keempat di dunia dalam hal jumlah penutur. Bahasa ini terdiri dari 1.224 bahasa anak dan memiliki sekitar 386 juta penutur yang tersebar di Oseania, Maritim Asia Tenggara, dan beberapa wilayah Asia daratan.

Dalam hal jumlah bahasa, ini adalah rumpun bahasa terbesar kedua di dunia dan mewakili 20 persen dari bahasa yang digunakan di dunia saat ini.

Beberapa bahasa Austronesia yang paling luas termasuk bahasa Jawa, Tagalog, dan Melayu. Rumpun bahasa ini pernah mencakup wilayah terluas di muka bumi, hingga akhirnya dikalahkan oleh rumpun bahasa Indo-Eropa pada masa penjajahan bangsa Eropa.

 

6 dari 7 halaman

Golongan lain

Menariknya, ada bahasa tertentu di dunia yang tidak termasuk dalam satu rumpun bahasa. Dengan ini terjadi, itu disebut isolasi bahasa. Contoh bahasa yang merupakan bahasa isolasi termasuk Korea, Sumeria, dan Elamite.

Bahasa ini ditemukan di Papua Nugini, yang merupakan negara dengan bahasa paling beragam di dunia. Fenomena isolasi bahasa juga sering terlihat pada bahasa isyarat, karena banyak bahasa isyarat berkembang secara alami sendiri dalam komunitas yang lebih kecil.

7 dari 7 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: