Sukses

Ini Tumbuhan Pertama di Bumi, Bisa Hancurkan Bebatuan

Liputan6.com, Jakarta - Jangan pernah meremehkan lumut. Ketika tanaman sederhana pertama kali tiba di darat, hampir setengah miliar tahun yang lalu, mereka memicu zaman es dan kepunahan massal kehidupan laut.

Tanaman darat ini pertama muncul sekitar 470 juta tahun yang lalu, selama periode Ordovisium, ketika kehidupan berkembang biak dengan cepat.

Dikutip dari laman newscientist.com, Jumat (23/10/2020) mereka adalah tumbuhan non-vaskular yang tidak memiliki akar yang dalam.

Sekitar 35 juta tahun kemudian, lapisan es menutupi sebagian besar planet secara singkat dan terjadi kepunahan massal.

Tingkat karbon dioksida mungkin turun tajam sebelum es tiba, tapi tidak ada yang tahu mengapa.

Tim Lenton dari University of Exeter, Inggris, dan rekannya berpikir bahwa lumut adalah penyebabnya.

Lumut Versus Batu

Ini bukan pertama kalinya tanaman dianggap sebagai penyebab glasiasi. Para peneliti sudah menduga bahwa munculnya tumbuhan berpembuluh pada periode Devonian, sekitar 100 juta tahun kemudian, memicu zaman es lagi.

Akar tanaman mengekstraksi nutrisi dari batuan dasar, meninggalkan sejumlah besar batuan yang diubah secara kimiawi yang dapat bereaksi dengan CO2 dan menyedotnya keluar dari atmosfer.

Tumbuhan non-vaskular seperti lumut tidak memiliki akar yang dalam, sehingga dianggap tidak berperilaku dengan cara yang sama. Namun Lenton curiga mereka mungkin berperan. Untuk mengetahuinya, dia melakukan percobaan untuk melihat kerusakan apa yang dapat ditimbulkan oleh lumut biasa (Physcomitrella patens) pada granit. Setelah 130 hari, bebatuan dengan lumut yang hidup di atasnya telah mengalami pelapukan jauh lebih banyak daripada yang gundul dan sebanyak yang akan mereka alami jika tumbuhan vaskular hidup di atasnya.

"Rahasianya tampaknya adalah bahwa lumut mengeluarkan berbagai macam asam organik yang dapat melarutkan batuan," kata Lenton.

 

2 dari 3 halaman

Kepunahan Massal

Ketika Lenton menambahkan efek tumbuhan non-vaskular ini ke model iklim Ordovisium, CO2 turun dari sekitar 22 kali tingkat modern menjadi hanya delapan kali tingkat modern. Itu cukup untuk memicu zaman es dalam model Bumi Ordovisium.

Dalam eksperimennya, tumbuhan non-vaskuler juga banyak melepaskan fosfor dari batuan. Sebagian besar dari ini akan berakhir di laut, di mana kita tahu itu dapat memicu pertumbuhan ganggang yang sangat besar.

Ketika serangga lain berpesta dengan alga, mereka akan menghabiskan oksigen di dalam air -- hewan yang bernapas dengan oksigen dan menyebabkan kepunahan massal kehidupan laut yang diketahui telah terjadi pada akhir Ordovisium.

Meskipun tumbuhan darat pertama bertanggung jawab atas kematian massal ini, di tetangga mereka yang tinggal di lautan, Lenton mengatakan bahwa mereka sendiri mungkin keluar dari zaman es Ordovisium sebagian besar tanpa cedera.

Itu karena es terkonsentrasi di sekitar Kutub Selatan, sedangkan tumbuhan hidup di daerah tropis.

Kehidupan mungkin juga telah menyebabkan cuaca dingin yang lebih parah jauh lebih awal dalam sejarah Bumi. Hewan kompleks pertama muncul sekitar 800 juta tahun yang lalu, dan mungkin telah menyedot begitu banyak CO2 dari atmosfer sehingga seluruh planet membeku dalam "Bumi bola salju".

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: