Sukses

Denda Rp 191 Juta Menanti Para Pelanggar Protokol Kesehatan COVID-19 di Inggris

Liputan6.com, London - Orang-orang di Inggris yang menolak perintah isolasi diri, sebagai bagian dari protokol kesehatan COVID-19, dapat didenda hingga 10.000 poundsterling (£) atau sekitar Rp 191 juta, kata pemerintah.

Sebelum ketentuan baru diumumkan, isolasi diri masih bersifat pedoman.

Ketentuan hukum baru mengharuskan orang untuk mengisolasi diri jika mereka dites positif COVID-19, atau diketahui sebagai subjek pelacakan kontak dekat dengan pasien positif. Regulasi berlaku mulai 28 September 2020, seperti dikutip dari BBC, Minggu (20/9/2020).

Langkah-langkah baru juga termasuk pembayaran tunjangan 500 pondsterling satu kali untuk mereka yang berpenghasilan lebih rendah, dan hukuman bagi majikan yang menghukum mereka yang disuruh mengisolasi diri.

Itu terjadi ketika PM Inggris Boris Johnson tengah mempertimbangkan kembali melakukan pengetatan pembatasan sosial menyusul lonjakan kasus kasus baru di Britania.

Sebanyak 4.422 kasus COVID-19 baru dan 27 kematian dilaporkan pada Sabtu 19 September 2020.

Ada 350 kasus baru yang dilaporkan di Skotlandia --peningkatan harian tertinggi sejak Mei--, 212 kasus baru di Wales, dan 222 di Irlandia Utara.

Ketentuan denda terbaru bagi pelanggar protokol COVID-19 tersebut berlaku progresif. Pelanggaran pertama dihadapi denda awal sebesar 1.000 poundsterling. Jika berulang, denda bisa mencapai maksimal 10.000 pound.

 

2 dari 3 halaman

Kata PM Boris Johnson

Mengumumkan aturan baru untuk Inggris, Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan cara terbaik untuk melawan virus adalah agar semua orang mengikuti aturan.

"Jadi tidak ada yang meremehkan betapa pentingnya hal ini, peraturan baru akan berarti Anda secara hukum wajib melakukannya jika Anda memiliki virus atau diminta untuk melakukannya oleh tim NHS Test and Trace. Orang yang memilih untuk mengabaikan aturan akan menghadapi denda yang signifikan," kata PM Johnson seperti dikutip dari BBC.

"Kami perlu melakukan semua yang kami bisa untuk mengontrol penyebaran virus ini, untuk mencegah orang yang paling rentan terinfeksi, dan untuk melindungi NHS dan menyelamatkan nyawa", katanya.

Mereka yang menarik hukuman tertinggi digambarkan termasuk mereka yang menghentikan orang lain untuk mengisolasi diri, seperti majikan yang memaksa anggota staf datang untuk bekerja dengan melanggar perintah isolasi.

Hukuman tersebut sejalan dengan hukuman bagi orang-orang yang gagal melakukan isolasi selama 14 hari setelah kembali ke Inggris dari negara yang tidak termasuk dalam daftar negara berisiko rendah.

Di Bolton, seorang turis yang kembali, yang tidak mengisolasi diri dan malah pergi ke pub, disalahkan sebagian atas lonjakan kasus di kota itu.

Pemerintah Inggris berharap langkah-langkah baru itu akan ditiru di Wales, Skotlandia, dan Irlandia Utara --yang semuanya memiliki kewenangan untuk menetapkan kebijakan penanganan COVID-19 mereka sendiri.

Pejabat mengatakan NHS Test and Trace akan melakukan kontak rutin dengan individu yang diberitahu untuk mengisolasi diri dan akan melaporkan setiap kecurigaan bahwa orang tidak mematuhi polisi dan otoritas lokal.

Polisi juga akan memeriksa kepatuhan di hotspot Covid-19 dan di antara kelompok yang dianggap "berisiko tinggi" serta menindaklanjuti laporan dari anggota masyarakat tentang orang-orang yang telah dites positif tetapi tidak mengisolasi diri.

Penuntutan pidana dapat mengikuti kasus ketidakpatuhan yang "berprofil tinggi dan mengerikan."

Seperti aturan virus corona lainnya, akan ada pengecualian khusus bagi mereka yang perlu melarikan diri dari penyakit atau bahaya selama isolasi, dan bagi mereka yang membutuhkan perawatan.

Sementara itu, perubahan pada dukungan bagi mereka yang menerima tunjangan atau berpenghasilan rendah pada awalnya akan mempengaruhi hingga empat juta orang yang tidak dapat bekerja dari rumah di Inggris, kata pemerintah.

Pembayaran satu kali sebesar £ 500 berada di atas gaji sakit wajib sebesar £ 95,85 per minggu dan jaminan tambahan yang diumumkan sebelumnya sebesar £ 182 bagi mereka yang diberitahu untuk mengisolasi diri di bidang intervensi berisiko tertinggi.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: