Sukses

5 Senjata Donald Trump untuk Menangkan Pilpres AS 2020

Liputan6.com, Jakarta - Pada hari pidato Donald Trump, halaman Gedung Putih tampak seperti benteng. Petugas keamanan mendirikan beberapa lapis pagar pembatas di sekitar halaman untuk mencegah pengunjuk rasa mengganggu pidato penerimaan konvensi presiden, yang dilakukan di halaman selatan rumah eksekutif. 

Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan sebagian besar orang Amerika percaya Negeri Paman Sam menuju ke arah yang salah. Hal tersebut tentu menjadi racun bagi presiden petahana yang ingin terpilih kembali.

Partai Republik, baik presiden maupun seluruh anggotanya, kini tengah dalam upaya untuk membuktikan bahwa segala sesuatunya benar-benar baik dan menjadi lebih baik - atau, setidaknya, bahwa mereka akan menjadi lebih buruk jika berada di bawah kepemimpinan Demokrat, secara spesifik Joe Biden.

Mengutip BBC, Senin (14/9/2020), berikut adalah 5 hal yang diyakini akan menjadi senjata Trump dan partainya untuk memenangkan pemilu pada November 2020 mendatang:

2 dari 7 halaman

1. Unggulkan Upaya Penanganan COVID-19

Ada hampir 6 juta kasus COVID-19 di AS, dengan lebih dari 180.000 kematian. Itu adalah fakta yang dingin dan sulit bahwa Trump dan Partai Republik menghabiskan waktu selama seminggu untuk mencoba berbicara. Untuk pertama kalinya, tokoh-tokoh partai terkenal seperti Mike Pence, Melania Trump, dan Presiden Trump sendiri menyampaikan simpati kepada mereka yang kehilangan orang yang dicintainya.

"Sebagai satu bangsa, kami berduka dan kami menyimpan di hati kami selamanya kenangan dari semua kehidupan yang diambil secara begitu tragis," kata Trump. 

"Untuk menghormati mereka, kita akan bersatu. Dalam ingatan mereka, kita akan menang."

Partai Republik berfokus pada langkah-langkah yang diambil presiden, seperti melarang beberapa perjalanan ke AS dari China (meskipun penerbangan komersial telah dihentikan), merampingkan dan mengoordinasikan penelitian terapeutik hingga vaksin yang dijanjikan sebelum akhir tahun 2020.

Selain referensi yang lewat oleh presiden sendiri selama pidatonya dari Gedung Putih pada hari Senin, mereka mengabaikan terobosan yang dijanjikan sebelumnya seperti hydroxychloroquine dan melewati fakta bahwa kepala Food and Drug Administration (FDA) tak lagi mengunggulkan manfaat dari plasma pemulihan yang disebut-sebut oleh presiden pada hari Minggu.

Banyak pembicara merujuk pada pandemi virus korona di masa lampau, menyarankan - atau mungkin berharap - bahwa fase yang terburuk sudah lewat.

"Kami memberikan terapi yang menyelamatkan nyawa, dan akan menghasilkan vaksin sebelum akhir tahun, atau mungkin lebih cepat," kata Trump. "Kami akan mengalahkan virus, mengakhiri pandemi, dan muncul lebih kuat dari sebelumnya."

Pemilihan ulang presiden bergantung pada para pemilih Amerika yang mempercayai hal ini, bahkan ketika virus terus memakan korban yang menghancurkan di AS - yang jauh lebih buruk daripada banyak negara industri lainnya di dunia.

3 dari 7 halaman

2. Janjikan Pemulihan Ekonomi

Di awal tahun, kampanye presiden pada 2020 siap dijalankan dengan kekuatan ekonomi AS, di bulan ke-127 ekspansi, sebagai alasan mengapa presiden harus diberikan masa jabatan kedua. 

Namun, itu semua berubah dengan pandemi.

Sekarang AS berada di tengah-tengah resesi yang memecahkan rekor, dengan pengangguran sebanyak dua digit dan kepercayaan konsumen yang menurun.

Namun, ada tanda-tanda kehidupan, dan Trump serta Partai Republik dengan cepat memuji diri mereka sendiri pada minggu ini. Pasar saham sekali lagi mencapai ketinggian baru, dan pembelian bisnis bangkit kembali. Jajak pendapat menunjukkan presiden masih mendapatkan nilai terbaiknya terkait hal bagaimana dia menangani perekonomian.

Fokus utama konvensi Republik, bagaimanapun, tampaknya untuk mengingatkan orang Amerika tentang pencapaian ekonomi yang terjadi sebelum pandemi yakni undang-undang pemotongan pajak 2017, negosiasi ulang kesepakatan perdagangan dengan Kanada, Meksiko, dan Korea Selatan, dan apa yang pernah menjadi rekor adalah tingkat pengangguran yang rendah.

Argumen utama Partai Republik adalah bahwa semuanya baik-baik saja di bawah tiga tahun pertama pemerintahan Trump, jadi dialah yang dapat membuat mereka baik lagi.

"Dalam masa jabatan baru sebagai presiden," kata Trump dalam pidato penerimaannya, "kami akan kembali membangun ekonomi terbesar dalam sejarah - dengan cepat kembali ke pekerjaan penuh, pendapatan melonjak, dan rekor kemakmuran".

Atau, seperti yang dikatakan Pence secara lebih ringkas pada hari Rabu, Trump akan "Make America Great Again, Again."

4 dari 7 halaman

3. Perubahan Rasial

Trump memiliki catatan ras yang beragam selama pemerintahannya di Gedung Putih. 

Meskipun pemerintahannya membantu menggemakan RUU reformasi peradilan pidana bipartisan melalui Kongres, penentang presiden menuduh bahwa kata-katanya - dan terutama, cuitannya di Twitter telah sering merusak tindakannya.

Mereka menunjuk pada upaya hangat presiden untuk menyampaikan pesan di balik protes baru-baru ini terhadap kebrutalan polisi dan rasisme sistemik sebagai bukti lebih lanjut dari ketidakpeduliannya terhadap masalah komunitas kulit hitam.

Belum lama ini, Partai Republik berusaha keras untuk menggambarkan presiden sebagai, pada kenyataannya, juara komunitas yang kurang dihargai.

Malam demi malam, pembicara konvensi menawarkan penegasan pribadi dan profesional bahwa Trump peduli dengan orang kulit hitam Amerika. Nama besar orang kulit hitam seperti mantan bintang sepak bola Herschel Walker, Senator Tim Scott, Jaksa Agung Kentucky Daniel Cameron, sekretaris perumahan Ben Carson, staf Gedung Putih Ja'Ron Smith - itu mungkin yang paling ditekankan pada konvensi Republik modern mana pun dalam upaya menjangkau pemilih kulit hitam.

"Donald Trump benar-benar peduli dengan kehidupan orang kulit hitam," kata Clarence Henderson, seorang pengunjuk rasa hak sipil tahun 1960-an yang berbicara di konvensi pada Rabu malam. "Kebijakannya menunjukkan hatinya."

Dalam pertunjukan kekuasaan kepresidenan yang agak kontroversial selama konvensi politik, Trump memaafkan Jon Ponder, seorang narapidana yang sekarang menjalankan program membantu mantan narapidana memasuki kembali masyarakat, dan mengawasi upacara kewarganegaraan untuk berbagai kelompok imigran.

Pesan yang dimaksud jelas, seperti maksud strategisnya.

Pada 2016, pemilih kulit hitam yang merupakan 10% dari total pemilih, 90% di antaranya memilih Demokrat Hillary Clinton. Jika Trump dapat mengurangi dukungan Demokrat dalam demografis ini, itu akan memberikan keuntungan nyata - terutama di negara bagian Midwest swing yang dimenangkan oleh presiden empat tahun lalu. Kata-kata pujian dari komunitas kulit hitam juga dapat membantu membuat orang-orang Republik moderat yang khawatir dengan perpecahan rasial Trump lebih tenang.

"Saya telah melakukan lebih banyak dalam tiga tahun untuk komunitas kulit hitam daripada yang telah dilakukan Joe Biden dalam 47 tahun," kata Trump. "Dan ketika saya terpilih kembali, yang terbaik masih akan datang."

Selama lebih dari tiga bulan, masalah rasial di AS telah menjadi kobaran api yang kian memanas yang kadang-kadang dipicu oleh api dari presiden.

Kerusuhan baru-baru ini di Wisconsin mungkin memberikan petunjuk bahwa jika presiden terpilih kembali, lebih banyak protes dan bentrokan semacam itu kemungkinan akan terjadi lagi.

5 dari 7 halaman

4. Presiden Penegak Hukum dan Ketertiban

Empat tahun lalu dalam pidato penerimaan konvensi, Trump berjanji bahwa "kejahatan dan kekerasan yang menimpa bangsa kita akan segera berakhir". 

Dalam pidato pengukuhannya, dia mengatakan bahwa "pembantaian Amerika ini berhenti di sini dan berhenti sekarang juga".

Tiga setengah tahun kemudian, bagaimanapun, kejahatan dengan kekerasan di AS meningkat di beberapa kota dan protes atas kebrutalan polisi terkadang berubah menjadi semakin buruk. Oleh karena itu, argumen presiden pun berubah. Insiden semacam itu diklaim sebagai kesalahan Demokrat yang dilakukan negara bagian dan lokal - dan para pemilih dapat mengirimi mereka pesan melalui pemilihan ulang Trump.

"Suara Anda akan memutuskan apakah kami melindungi orang Amerika yang taat hukum, atau apakah kami memberikan kebebasan memerintah kepada para anarkis, agitator, dan penjahat yang kejam yang mengancam warga negara kami," kata Trump.

Sejak protes massal setelah kematian George Floyd dimulai, presiden telah memusatkan perhatiannya pada kekerasan di tempat-tempat seperti Minneapolis, Portland, Chicago, dan sekarang Kenosha, Wisconsin, daripada tindakan polisi yang menghasut mereka. 

6 dari 7 halaman

5. Serang Rivalnya, Joe Biden

Jika tidak ada upaya Partai Republik untuk merehabilitasi citranya dan mengembalikan kepercayaan pada keadaan AS saat ini yang berhasil, rencana mereka adalah mengubah pemilihan ini dari referendum presiden menjadi pilihan antara Trump dan lawan Demokratnya.

Pada tahun 2016, Trump menang meskipun memiliki peringkat persetujuan negatif karena lawannya, Hillary Clinton, dipandang sama tidak menguntungkannya. Ketika para pemilih yang memiliki keraguan tentang kedua kandidat harus memilih, mereka sangat putus asa terhadap Trump.

Selama seminggu, Partai Republik seperti ketua partai Ronna McDaniel dan Pence memanfaatkan kurangnya detail kebijakan dalam konvensi Demokrat untuk menggambarkan Biden sebagai kelompok sayap paling kiri.

Yang lainnya, seperti Senator Scott dan Cameron dari Kentucky, mempertanyakan kepekaannya pada masalah ras. Mereka melemparkan beberapa kesalahan Biden yang lebih terkenal tentang masalah ras.

Pence menegaskan bahwa Biden akan terlalu lemah untuk melindungi bangsa.

"Kenyataan yang sulit adalah Anda tidak akan aman di Amerika-nya Joe Biden," kata Pence.

Dalam pidatonya pada Kamis malam, Trump mengulangi semua serangan ini bahkan menambahkan lebih banyak hal lagi.

"Rekor Biden adalah roll call yang memalukan dari pengkhianatan dan kesalahan paling dahsyat dalam hidup kita," kata Trump. "Dia menghabiskan seluruh karirnya di sisi sejarah yang salah."

7 dari 7 halaman

Simak Video Pilihan Berikut Ini: