Sukses

Banyak Warga Enggan Pilih Trump atau Biden, Pemilu AS Bakal Terulang Seperti 2016?

Liputan6.com, Jakarta - Dengan waktu kurang dari dua bulan, kedua partai besar telah menggembar-gemborkan bahwa pemilihan umum di Amerika Serikat pada November 2020 mendatang merupakan sebuah "pemilihan paling penting dalam hidup kita", dan telah menghasilkan pengumpulan dana yang memecahkan rekor dalam beberapa pekan terakhir.

Mengutip BBC, Senin (14/9/2020), para pengamat politik memperkirakan lonjakan besar perihal partisipasi secara keseluruhan, tetapi banyak pemilih masih tidak yakin apakah mereka akan memilih presiden petahana Donald Trump, calon Demokrat Joe Biden atau siapa pun.

"Saya merasa kecewa dengan pemilihan ini," kata Samian Quazi, seorang perawat psikiatri berusia 32 tahun dari Houston. 

"Kami tidak benar-benar memiliki pilihan yang baik. Tidak ada kandidat yang benar-benar menangani masalah apa pun atau menawarkan harapan apa pun bagi negara ini untuk benar-benar membuat kehidupan rakyat lebih baik."

Quazi telah memberikan suara secara rutin pada tahun-tahun pemilihan dan mengatakan dia memilih kandidat dari Partai Demokrat baik dalam pemilihan presiden 2016 dan pemilihan paruh waktu 2018, tetapi dia menjadi sinis setelah melihat kandidat pilihannya, sayap kiri Bernie Sanders kalah dalam pemilihan utama Partai Demokrat awal tahun ini.

"Itu adalah contoh kekuatan yang mengontrol akses media di negara ini yang tidak ingin kepentingan ekonominya terancam," katanya.

"Saya bertanya-tanya apakah Amerika masih mencoba untuk menjadi negara demokrasi, padahal itu benar-benar sebuah plutokrasi. Ketika sampai pada perubahan ekonomi dan struktural aktual yang mungkin dapat mengancam cengkeraman mereka di negara kita, itu adalah larangan yang sulit dan mereka akan mendorong siapa pun yang secara materi dapat mengubah hidup kita."

2 dari 5 halaman

Tingkat Partisipasi Rendah

Keterikatan politik di Amerika Serikat telah menyebabkan tingkat partisipasi pemilih yang rendah dibandingkan dengan seluruh dunia, dengan partisipasi dalam pemilihan baru-baru ini berada di kisaran 50-60%. 

Tingkat partisipasi pemilih secara keseluruhan di antara negara-negara OECD (Organisation for Economic Co-operation and Development) adalah sekitar 70% dan bahkan banyak negara berkembang cenderung melihat tingkat partisipasi lebih tinggi daripada yang terlihat di sebagian besar pemilu AS.

Sekitar 64% di antaranya memberikan suara dalam pemilu 2008 yang menjadi ajang pemilihan antara Barack Obama dan John McCain, tetapi jumlah pemilih merosot ke level terendah 20 tahun selama pemilu 2016 menjadi hanya 55%.

Menurut sebuah penelitian yang dirilis pada bulan Februari oleh organisasi nirlaba Knight Foundation yang berhaluan kiri, hampir setengah dari pemilih yang memenuhi syarat - atau hampir 100 juta orang - secara konsisten tidak ikut dalam pemilihan.

"Ini adalah kelompok yang sangat besar dan separuh negara, jadi ini adalah kelompok yang beragam," kata Eitan Hersh, seorang profesor ilmu politik di Universitas Tufts dan penasihat akademis pada laporan Knight Foundation.

"Kurangnya keterlibatan berkaitan dengan orang-orang yang tidak merasa terhubung dengan sistem pemilihan dan tidak menganggapnya penting."

Beberapa negara dengan jumlah pemilih yang lebih tinggi, seperti Belgia dan Chile, telah menerapkan beberapa bentuk pemungutan suara wajib, yang berdampak dramatis pada jumlah pemilih. Negara lain, seperti Australia dan Jerman, telah mendekati pemilih baru baik melalui pendaftaran pemilih otomatis atau inisiatif pendaftaran pemilih yang agresif.

 

3 dari 5 halaman

Politik di Amerika Tak Lagi Jadi Prioritas Warga

Di AS, bagaimanapun, memberikan suara dan mendaftar untuk memberikan suara lebih merupakan tanggung jawab masing-masing individu. 

Selama beberapa dekade terakhir, banyak negara bagian memberikan prioritas pada peningkatan akses ke kotak suara, termasuk mengizinkan pendaftaran pemilih pada hari yang sama, membuka tempat pemungutan suara lebih lama dan memperluas opsi pemungutan suara secara lebih awal atau melalui pos.

Menurut Hersh, terlalu pentingnya untuk meningkatkan akses pemilih dan menurunkan hambatan struktural lain untuk partisipasi tidak berdampak signifikan pada partisipasi pemilih: "Jika Anda ingin cerita gambaran besar tentang mengapa kami memiliki tingkat keterlibatan yang rendah, itu lebih dari itu, tentang apa yang menjadi perhatian orang dan apa yang memotivasi orang."

Dia memperkirakan bahwa, ketika politik di Amerika menjadi lebih dinasionalisasi dan partisan, lebih banyak orang mungkin melepaskan diri dari proses politik.

"Dulu suara Anda untuk legislatif negara bagian tidak terlalu berkorelasi dengan suara Anda untuk presiden, karena itu masalah yang berbeda," katanya. 

"Di era ini, pemungutan suara untuk seseorang yang mencalonkan diri sebagai dewan kota bisa menjadi referendum tentang Trump di kepala masyarakat."

Menjadikan politik seperti pertarungan kebaikan dan kejahatan terlepas dari realitas menjalankan pemerintahan, katanya. 

4 dari 5 halaman

Infografis Presiden AS Donald Trump

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: