Sukses

Hidup Bertahun-Tahun di Akuarium, Dua Paus Beluga Ini Kembali Ke Habitat Asli

Liputan6.com, Islandia - Mengembalikan kembali hewan ke habitatnya memang merupakan sesuatu yang rumit, apalagi ada dua paus yang harus direlokasi selama pandemi COVID-19 global.

Meskipun demikian, sepasang paus Beluga, bernama Little Grey dan Little White, akhirnya bisa merasakan laut pertama sejak 2011, berkat proyek relokasi leviathan yang telah dibuat selama bertahun-tahun.

Setelah ditangkap pada usia yang sangat muda di lepas pantai Rusia dan menghabiskan bertahun-tahun di akuarium Tiongkok, kedua paus tersebut akhirnya kembali merasakan kebebasan di tempat perlindungan seluas 8 acre di Teluk Klettsvik di Islandia.

"Ini merupakan perjalanan yang cukup untuk keduanya," kata Audrey Padgett, manajer umum Suaka Paus Beluga melalui panggilan video di depan paus Beluga, seperti dilansir CNN, Selasa (11/8/2020). "Itu tidak mudah, tapi ini pasti hasil dari cinta." tambahnya.

Kembali pada tahun 2011, Little Grey dan Little White dipindahkan dari fasilitas penelitian Rusia ke akuarium Changfeng Ocean World di Shanghai. Tahun berikutnya, akuarium tersebut dibeli oleh Merlin Entertainments, sebuah perusahaan yang menentang penangkaran paus dan lumba-lumba.

Inilah yang akhirnya melahirkan ide untuk membawa paus tersebut kembali ke laut.

2 dari 5 halaman

Persiapan yang Matang Sebelum Pemindahan

Padgett mengatakan, rumah baru Beluga nantinya, yang dijalankan oleh badan amal Sea Life Trust, adalah lingkungan yang jauh "lebih besar dan alami" dengan banyak manfaat potensial.

Sudah lebih dari 300 paus beluga di penangkaran di seluruh dunia. "Beberapa penangkaran paus Beluga sudah dalam kondisi sempit dan tidak sesuai," tambahnya. "Dan jika yang kita pelajari, di sini Little White dan Little Grey dapat membantu meningkatkan kesejahteraan hewan lain. Itulah tujuannya."

Meskipun Padgett tidak terlibat dalam logistik pengangkutan paus dari China, dia menekankan bahwa memindahkan dua paus bukanlah tugas yang mudah.

Mereka masing-masing memiliki berat kurang lebih satu ton dan mengonsumsi sekitar 110 pon ikan per hari di antara mereka. Pemindahan tersebut melibatkan peralatan yang dirancang khusus, dokter hewan dan banyak air serta es untuk menjaga mereka tetap tertutup, kata Padgett.

Beluga memiliki "tandu" atau sling yang dipesan lebih dahulu untuk memindahkannya ke darat, dan tim melakukan latihan terlebih dahulu untuk membuat mereka terbiasa dipindahkan melalui truk, kapal tunda, dan derek, menurut Padgett.

"Jika Anda mencoba membawa kucing atau anjing Anda ke suatu tempat, Anda ingin mereka memiliki sikap positif selama perjalanan. Maka dari itu, kami harus membuat beluga senyaman mungkin," lanjut Padgett.

 

3 dari 5 halaman

Semua Lebih Rumit Karena COVID-19

Setelah kedatangan mereka di Islandia, paus tersebut diamankan di fasilitas perawatan dengan kolam karantina terlebih dahulu selama beberapa bulan, agar mereka bisa menyesuaikan diri dengan lingkungan Islandia yang lebih dingin. Dan meskipun perjalanan terakhir dari fasilitas perawatan ke tempat perlindungan itu lebih dekat, namun pandemi Covid-19 tetap saja membuat prosesnya menjadi lebih rumit.

"Kami sudah berada di lokasi yang cukup terpencil di sini di Islandia. Itu memengaruhi kemampuan kami untuk mendapatkan ahli di sini untuk membantu kami dalam pemindahan. Ini memengaruhi kami untuk mendapatkan persediaan dan lamanya waktu yang dibutuhkan untuk melakukan sesuatu," jelas Padgett.

Padgett juga menambahkan bahwa mereka juga perlu melindungi para staf dengan memasukkan mereka ke dalam karantina, karena Padgett membutuhkan orang-orang untuk merawat hewan tersebut.

 

4 dari 5 halaman

Pengembaraan Belum Berakhir

Pengembaraan Little Grey dan Little White belum berakhir. Mereka saat ini berada dalam "ruang aklimatisasi" di dalam cagar alam yang memungkinkan mereka menyesuaikan diri dengan aman ke rumah baru mereka. Padgett mengatakan, bagaimanapun mereka akan memiliki kendali bebas atas tempat perlindungan itu setiap saat.

Little Grey dan Little White akan dirawat sepanjang waktu sebelum mereka terbiasa kembali ke lingkungan laut. Dan sementara paus mendapat manfaat dari lebih banyak ruang untuk dijelajahi dan jenis baru rumput laut, kelp, dan ikan untuk dinikmati, keseluruhan operasi juga membantu manusia memahami beluga dengan lebih baik, Padgett menjelaskan.

"Ini semacam garis finis untuk keduanya," katanya, "tapi ini babak baru bagi beluga di seluruh dunia."

 

Reporter: Vitaloca Cindrauli Sitompul

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini