Sukses

Donald Trump Usul Tunda Pilpres AS 2020, Republik Menolak

Liputan6.com, Washington D.C - Pejabat Partai Republik telah menolak saran Presiden Donald Trump bahwa pemilihan presiden pada bulan November harus ditunda atas dugaan penipuan yang mungkin terjadi. 

Pemimpin Mayoritas Senat, Mitch McConnell dan Pemimpin Minoritas DPR Kevin McCarthy keduanya menolak gagasan itu.

Mengutip laman BBC, Jumat (31/7/2020), Donald Trump tidak memiliki wewenang untuk menunda pemilihan, karena keputusan penundaan pun harus disetujui oleh Kongres.

Sebelumnya, presiden menyarankan bahwa peningkatan pemungutan suara melalui pos dapat menyebabkan penipuan dan hasil yang tidak akurat.

Dia menunda penundaan sampai orang bisa "memilih dengan benar dan aman". Ada sedikit bukti untuk mendukung klaim Trump, tetapi ia telah lama menentang pemilihan melalui pos, yang menurutnya akan rentan terhadap penipuan.

Negara-negara bagian di AS ingin menjadikan pemungutan suara melalui email lebih mudah karena masalah kesehatan masyarakat terkait pandemi Virus Corona baru.

Intervensi Trump datang ketika angka-angka baru menunjukkan ekonomi AS telah mengalami kontraksi terburuk sejak The Great Depression tahun 1930-an.

2 dari 3 halaman

Respons Republik

Senator McConnell mengatakan tidak ada pemilihan presiden AS yang pernah ditunda sebelumnya.

"Tidak pernah dalam sejarah negara ini, melalui perang, depresi dan Perang Sipil, apakah kita tidak pernah memiliki pemilihan federal yang dijadwalkan tepat waktu. Kami akan menemukan cara untuk melakukan itu lagi pada 3 November ini," katanya.

"Tidak pernah dalam sejarah pemilihan federal kita tidak pernah mengadakan pemilihan dan kita harus maju dengan pemilihan kita," kata McCarthy. 

Sementara sekutu Trump, Senator Lindsay Graham mengatakan penundaan itu "bukan ide yang baik".

Namun, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo menolak untuk ditarik atas saran Trump.

Ketika ditanyai oleh wartawan tentang apakah seorang presiden dapat menunda pemilihan, dia mengatakan dia tidak akan "memasukkan penilaian hukum dengan cepat".

Juru bicara kampanye pemilihan ulang Trump, Hogan Gidley, mengatakan Trump baru saja "mengajukan pertanyaan".

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: