Sukses

Kasus Corona COVID-19 Meningkat, Kota Leicester Inggris Akan Terapkan Lockdown

Liputan6.com, Leicester- Kota Leicester, Inggris, akan memberlakukan lockdown atau karantina wilayah setelah mengalami peningkatan kasus baru Virus Corona COVID-19.

Menurut laporan Sunday Times, Menteri Dalam Negeri Inggris Priti Patel mengkonfirmasi kebenaran rencana lockdown itu dan mengatakan pemerintah sedang mempertimbangkan langkah tersebut.

Sementara Walikota Leicester, Sir Peter Soulsby menanggapi langkah tersebut dengan menyampaikan bahwa "tidak ada prospek segera" untuk lockdown.

Sekitar 25% dari 2.494 kasus Corona COVID-19 di kota itu ditunjukkan dalam suatu figur pada 16 Juni, yang dilaporkan dalam dua pekan sebelumnya.

Sir Peter Soulsby menjelaskan kepada BBC Breakfast, data dari pengujian masih dianalisa, dan "semoga pada awal pekan depan dapat diketahui apakah kita memiliki masalah dan jika ada, di mana itu."

Sementara ketika ditanya tentang apakah akan adanya pembatasan, Sir Peter Soulsby menjawab, "Saya tidak berpikir itu adalah prospek langsung."

Sir Peter Soulsby mengaku terus menerus menghubungi kepala petugas medis dan menyatakan bahwa akan "jauh lebih baik" jika tingkat pengujian di Leicester lebih besar. "Itu hanya benar-benar jika kita tahu apakah ada masalah, dan di mana itu mungkin, kita dapat memutuskan apa, jika ada, yang perlu kita lakukan," ujarnya.

Namun kemudian Priti Patel menyatakan "dukungan tambahan" akan masuk ke daerah tersebut, setelah ia berbicara dengan Sekretaris Kesehatan Matt Hancock tentang kemungkinan lockdown lokal.

"Dengan flare-up lokal, benar kami memiliki solusi lokal," jelas Priti Patel, seperti dikutip dari BBC, Senin (29/6/2020).

2 dari 3 halaman

Masih Mengumpulkan Kesepakatan

Tetapi saat berbicara dalam BBC The World This Weekend, Leicester South MP dan Sekretaris bayangan Kesehatan Jonathan Ashworth mengatakan dirinya merasa bahwa "tidak adanya saran" pemberlakuan lockdown yang sedang direncanakan itu.

Dalam pernyataannya, ia menyampaikan, "Saya menerima briefing dari sekretaris kesehatan kemarin dan ya, kami memiliki lonjakan infeksi di Leicester dan ya, kami harus menanggapi itu dengan kapasitas pengujian tambahan dan dukungan ekstra untuk otoritas lokal."

Ia menambahkan, "Tapi tidak ada yang mengusulkan lockdown lokal dengan cara yang tampaknya telah disajikan di beberapa media hari ini dan saya dan Matt Hancock berpikiran sama tentang itu."

Direktur Kesehatan Masyarakat Leicester mengatakan bahwa kasus Corona COVID-19 di kotanya "relatif kecil" tetapi memprihatinkan, dengan munculnya 658 kasus baru pada 16 Juni.

Dengan perhatian yang difokuskan pada wilayah North Evington, para ahli kesehatan setempat mengkonfirmasi bahwa mereka terlibat dalam perencanaan langkah-langkah selanjutnya dalam menangani Virus Corona.

Empat situs pengujian melalui ponsel dan ribuan alat pengujian rumah juga telah dikirim ke Leicester, menurut Departemen Kesehatan.

Selain itu, Kesehatan Masyarakat Inggris juga mengatakan pihaknya "prihatin" dengan meningkatnya kasus di kota tersebut dan mendesak warga untuk mengikuti saran tentang kebersihan, jarak sosial, dan pengujian.

Mereka memperingatkan untuk diberlakukannya praktik pengetatan pembatasan lokal, dimana langkah-langkah seperti itu dilonggarkan di tempat lain, yang dapat malah "mempersulit" kota tersebut.

Lockdown karena "badai hebat" pada kemiskinan, hasil tes virus positif dan keragaman etnis yang lebih tinggi telah diserukan oleh Anggota Parlemen Leicester Timur Claudia Webbe. Ia mengatakan "Saya tidak tahu mengapa mereka tidak memaksakan lockdown, padahal bukti telah menunjukkan bahwa itu harus dilakukan.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: