Sukses

Lewat Tulisan, 5 Pemimpin Dunia Gambarkan Kondisi Terkini Dampak Corona COVID-19

Liputan6.com, Jakarta - Lima pemimpin dunia yaitu Presiden Singapura Halimah Yacob, Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier, Raja Abdullah II dari Yordania, Sahle-Work Zewde dari Ethiopia dan Lenín Moreno Garcés dari Ekuador mencurahkan isi pemikiran mereka tentang kondisi dunia saat ini dalam tulisan.

Kelima pemimpin dunia ini memandang kondisi dunia yang tidak stabil lantaran pandemi Virus Corona COVID-19 yang merejalela.

Tak hanya mengatasi warga yang terpapar virus mematikan tersebut, namun mereka juga memandang efek lain dari Virus Corona COVID-19 yaitu ketidakstabilan ekonomi dunia.

Berikut rangkuman isi tulisan kelima pemimpin dunia tersebut seperti dikutip dari laman thakoni.com, Rabu (1/4/2020).

"Bangsa, masyarakat, dan ekonomi kita melambat, hampir terhenti di hadapan ancaman global dan eksternal yang melampaui perbatasan, etnis, dan kepercayaan. Kehidupan publik berhenti total. Tetapi langkah-langkah jarak sosial yang belum pernah terjadi sebelumnya ini akan sulit untuk dipertahankan dalam waktu yang lama."

"Negara-negara berpaling ke dalam sebuah permasalahn ketika mereka berusaha mengatasi pandemi Virus Corona dan menutup perbatasan dan memaksakan langkah-langkah eksekutif yang drastis dalam sebuah retret yang berisiko membuat setiap negara berjuang sendiri. Namun, kita dapat mengendalikan dan melawan COVID-19 secara lebih efektif dengan menghilangkan hambatan yang menghambat pertukaran pengetahuan dan kerja sama."

"Krisis seperti itu cenderung memunculkan orang-orang terbaik dan terburuk. Adalah tanggung jawab kita sebagai pemimpin untuk mendorong yang pertama dan tidak melakukan yang terakhir. Negara-negara kita berada pada berbagai tahap krisis, tetapi kita semua melihat dan mengagumi semangat solidaritas yang kuat dan banyak orang yang dengan penuh semangat mencoba menyelamatkan jiwa atau mempertahankan layanan penting dalam pelayanan. Mereka memberi kita harapan dan menginspirasi kita agar masyarakat kita tidak hanya bisa melewati krisis ini, tetapi juga menjadi lebih kuat dan lebih terhubung."

Demikian juga, cara paling meyakinkan untuk mendekati dimensi global dari krisis ini adalah memperkuat kerja sama dan solidaritas. Ada pelajaran utama yang bisa dipetik dari pengalaman manusia: hampir semua momok yang telah mendatangkan malapetaka pada kemanusiaan - TBC, cacar, Ebola, AIDS - telah diatasi dengan pengobatan modern yang menyediakan terapi dan vaksin. Berbagi pengetahuan dan mempercepat penelitian oleh jaringan ilmuwan global juga akan memberikan jawaban akhir untuk situasi kita saat ini.

"Ini adalah krisis global. Keterlambatan dalam aksi berarti kematian. Kita semua menghadapi musuh yang sama dan kita memiliki segalanya untuk diraih dengan memanfaatkan semua kekuatan kemanusiaan untuk melawannya. Tidak ada kemenangan atas virus di satu atau di beberapa negara. Kita semua memiliki sesuatu untuk disumbangkan, terlepas dari ukuran ekonomi kita atau populasi kita. Solusi global adalah kepentingan semua orang."

"Kami menyambut komitmen para pemimpin G20 untuk membuat segala sesuatu yang diperlukan untuk menghadapi krisis. Kami sepenuhnya mendukung seruan kemanusiaan global. Tetapi tidak ada entitas global tunggal yang mencakup unsur-unsur medis, ekonomi, dan politik yang diperlukan untuk memproduksi vaksin bagi semua yang membutuhkannya. Kami sangat yakin bahwa kami harus membentuk aliansi global yang sesungguhnya untuk memobilisasi kecerdikan dan solidaritas manusia."

"Membangun atas kerja Organisasi Kesehatan Dunia, kami menyerukan Kelompok Bank Dunia, IMF, Gerakan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Internasional, aliansi vaksin internasional, yayasan filantropi, perusahaan ilmiah dan farmasi dari sektor swasta bergabung."

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Perlunya Kerjasama Warga Dunia

"Aliansi global baru ini harus berkomitmen pada empat tujuan utama. Pertama, kita harus mempercepat penelitian dan pengembangan perawatan dan vaksin melalui sains yang terbuka dan transparan dan peningkatan pendanaan. Kedua, kita perlu memastikan produksi, pasokan, dan distribusi test kit yang cepat dan adil dan merata untuk semua. Ketiga, cepat meningkatkan produksi dan memastikan distribusi terapi dan vaksin masa depan yang adil dan merata di seluruh dunia, termasuk populasi yang rentan seperti pengungsi. Keempat, kita harus mengungkapkan manfaat luar biasa dari respons global yang terkoordinasi dan kooperatif terhadap krisis, dengan menekankan penyediaan pengobatan dan vaksin sebagai "kebaikan publik global" yang patut dicontoh."

"Kami menyadari bahwa aliansi multi-stakeholder semacam itu tidak akan mudah dibangun atau dikelola. Tapi kami pikir itu sepadan. Dia akan mengeksploitasi cadangan harapan dan insting yang lebih baik. Sekarang bukan waktunya untuk pertempuran rumput geopolitik."

"Kami menyadari bahwa masyarakat kita tidak akan sama setelah krisis dan bahwa dunia tempat kita hidup juga akan berbeda. Tapi kami menantang semua yang mengklaim sudah tahu hari ini bahwa itu akan menjadi dunia yang lebih miskin dan lebih dingin, dengan orang-orang dan bangsa yang akan menjauhkan diri. Keputusan kita di minggu-minggu dan bulan-bulan mendatang akan menentukan seperti apa dunia besok."

"Internasionalisasi pengembangan, pembuatan dan distribusi perawatan dan vaksin tidak hanya akan memberikan penangkal virus itu sendiri, tetapi juga untuk memperdalam perpecahan politik yang telah terjadi seja kemunculannya."

"Pandemi ini tidak akan menghindarkan negara mana pun, terlepas dari kemajuan ekonominya, kemampuannya, atau teknologinya. Sebelum virus ini, kita semua sama dan harus bekerja sama untuk mengalahkannya. Kami yakin bahwa jika kami menyatukan pengetahuan dan upaya kami, kami dapat dan akan diselamatkan oleh kecerdikan manusia. Mari kita lakukan ini dalam semangat solidaritas, demi semua, miskin atau kaya, tua atau muda, wanita atau pria. Itu akan menyelamatkan nyawa. Ini akan menghasilkan yang terbaik dari kita semua. Dan itu akan membuat dunia masa depan menjadi tempat yang lebih baik."

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: