Sukses

Kasus Baru Virus Corona COVID-19 di Jalur Gaza Bertambah 7

Liputan6.com, Gaza - Tujuh kasus baru Virus Corona COVID-19 terkonfirmasi di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas. Kementerian Kesehatan di Jalur Gaza mengumumkan ketujuh pasien positif COVID-19 itu telah dikarantina di wilayah selatan daerah kantong pesisir tersebut.

Dalam pernyataan persnya, pihak kementerian menyebutkan ketujuh pasien itu merupakan petugas keamanan, yang melakukan kontak dengan dua orang positif Virus Corona COVID-19 pada Sabtu 21 Maret, ketika datang dari Pakistan melalui titik Penyeberangan Perbatasan Rafah dengan Mesir.

"Kementerian Kesehatan menegaskan bahwa ketujuh orang positif tersebut telah dimasukkan dalam karantina khusus. Mereka tidak meninggalkan karantina di titik Penyeberangan Rafah dan mereka tidak berinteraksi dengan siapa pun dari luar pusat karantina itu," kata pernyataan tersebut, seperti dilansir Xinhua, Kamis (26/3/2020).

Sebelumnya pada Rabu 25 Maret, seorang wanita Palestina dinyatakan meninggal, sementara dua kerabatnya yang terinfeksi Virus Corona jenis baru dipindahkan ke pusat karantina, demikian dikatakan Ibrahim Melhem, juru bicara pemerintah Palestina.

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Total 71 Kasus di Palestina

Jumlah akumulatif warga Palestina yang terinfeksi COVID-19 naik menjadi 71, termasuk sembilan di Jalur Gaza dan 62 di Tepi Barat. Melhem mengatakan 16 orang telah dinyatakan sembuh di Tepi Barat.

Otoritas Hamas, yang memerintah Jalur Gaza sejak tahun 2007, mengambil berbagai langkah preventif ketat guna mencegah penyebaran COVID-19 di daerah kantong berpopulasi 2 juta jiwa tersebut.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Update Corona COVID-19 26 Maret: 471.407 Orang di Dunia Terinfeksi, 114.051 Pasien Sembuh
Artikel Selanjutnya
Cegah Infeksi Corona COVID-19 dengan Tingkatkan Daya Tahan Tubuh, Benarkah?