Sukses

Cerita Pilu Pekerja Sanitasi, Rela Kotor Demi Kebersihan Orang Banyak

Liputan6.com, Islamabad - Mendorong batang logam yang ia gunakan untuk mengangkat tutup saluran pembuangan dan tongkat bambu untuk membuka sumbat pipa, Iqbal Masih berjalan di sepanjang jalan sempit di kota Karachi, Pakistan selatan.

Penarikan tongkat secara sengaja dimaksudkan untuk memberi tahu penduduk bahwa Masih, wajah terkenal di daerah itu, ada di sana jika ada yang membutuhkannya.

"Ini satu-satunya profesi yang saya tahu," kata Masih, yang telah menjadi pekerja sanitasi selama lebih dari 30 tahun.

"Saya tahu ini berisiko, tidak higienis, dan orang-orang memandang kami secara rendah. Tetapi seseorang harus melakukannya. Jika saya tidak melakukan ini, saya tidak melakukan apa-apa. Dan itu lebih buruk," katanya pada Al Jazeera, yang berusia 51 tahun.

Pekerja sanitasi adalah individu yang pekerjaannya meliputi membersihkan toilet, mengosongkan lubang dan septic tank, membersihkan selokan dan lubang got dan mengoperasikan stasiun pompa dan pabrik pengolahan. Demikian seperti dikutip dari Al Jazeera, Rabu (25/3/2020). 

Di banyak bagian dunia, mereka sering turun ke selokan tanpa sarung tangan atau alat pelindung lainnya hanya dengan imbalan uang yang sedikit atau rasa hormat. Pekerjaan itu biasanya disertai dengan serangkaian risiko, beberapa di antaranya mengancam jiwa.

Iqbal Masih adalah satu dari ribuan orang yang melakukan risiko ini setiap hari di seluruh dunia, pada saat para pakar dan organisasi kesehatan mendesak langkah-langkah tambahan untuk memastikan kebersihan dan kebersihan dasar di tengah pandemi Virus Corona COVID-19.

Lebih dari 18.500 orang telah meninggal setelah tertular Virus Corona COVID-19, dengan infeksi melebihi angka 400.000 secara global. Para ahli merekomendasikan untuk mencuci tangan dengan sabun secara teratur, atau menggunakan sanitiser, sebagai tindakan perlindungan terhadap virus baru ini.

Tetapi bagi jutaan orang di seluruh dunia, termasuk Masih, itu bukan pilihan.

"Sanitizer? Aku bahkan tidak tahu apa itu. Aku membersihkan kotoran manusia dengan tangan kosong. Aku mencuci tangan dengan air sesudahnya. Kadang-kadang, orang bahkan tidak membiarkan aku melakukan itu, jadi aku harus menemukan air di suatu tempat lain."

2 dari 3 halaman

Kelompok Terpinggir

Jumlah tenaga kerja sanitasi secara global tidak diketahui, menurut laporan bersama, berjudul Kesehatan, Keselamatan, dan Martabat Pekerja Sanitasi, yang dirilis pada November tahun lalu oleh Bank Dunia, Organisasi Kesehatan Dunia, Organisasi Perburuhan Internasional dan WaterAid.

"Pekerja sanitasi adalah yang paling tidak terlihat dan terabaikan di masyarakat," kata laporan itu. "Para pekerja ini seringkali merupakan anggota masyarakat yang paling terpinggirkan, miskin dan terdiskriminasi yang melakukan pekerjaan mereka tanpa peralatan, perlindungan atau hak-hak hukum, sering melanggar martabat dan hak asasi manusia mereka.

"Hanya ketika layanan-layanan kritis itu gagal, ketika masyarakat dihadapkan dengan limbah tinja di parit, jalan, sungai, dan pantai atau sesekali laporan media tentang kematian pekerja sanitasi, praktik sehari-hari dan nasib pekerja sanitasi menjadi terungkap." 

Pekerja sanitasi tidak mendapat bayaran banyak, Masih akan mendapat kurang dari 1.000 rupee (sekitar Rp 200.000)  untuk melakukan pekerjaan berisiko ini.

Selain kotoran manusia, jarum, pisau dan pecahan kaca, benda tajam lainnya dibuang ke saluran pembuangan yang dapat menyebabkan kerusakan fisik, kata Raj Kumar, pekerja sanitasi berbasis di Karachi.

"Banyak orang yang mati melakukan pekerjaan ini karena ada begitu banyak bahan kimia di dalamnya. Orang tidak menyadari apa yang mereka buang di saluran pembuangan mereka, dan pada akhirnya seseorang harus mengambilnya," katanya kepada Al Jazeera.

Di Burkina Faso, pekerja sanitasi lainnya yang berusia 45 tahun, Wendgoundi Sawadogo terluka setelah sebuah batu jatuh di kepalanya saat ia mengosongkan lubang. Dia juga sepenuhnya menyadari bahaya pekerjaannya tetapi tetap harus melakukannya.

"Ada risiko dan masalah kesehatan yang kita hadapi saat melakukan pekerjaan ini. Kadang-kadang orang membuang jarum suntik atau pecahan botol kaca ke dalam lubang. Kita harus mengeluarkan uang untuk vaksin tetanus, tetapi jika kita tidak punya uang, apa yang bisa kita lakukan," Sawadogo dikutip mengatakan dalam laporan itu.

"Beberapa bahkan meninggal. Sejauh yang saya ketahui, saya beruntung."

Karena para pekerja ini bersifat informal dan tidak berdokumen, tidak ada statistik yang tersedia tentang berapa banyak yang meninggal saat bekerja.

3 dari 3 halaman

Tak Ada Alat Perlindungan

Kembali di Karachi, Prakash memberi tahu Al Jazeera bagaimana dia mematahkan kakinya ketika dia jatuh ke saluran pembuangan kotoran. Selama berbulan-bulan sekarang, ia telah bergantung pada alat bantu jalan dan tidak mampu mempraktikkan satu-satunya pekerjaan yang pernah dikenalnya.

Dengan tidak adanya dukungan keluarga, asuransi kesehatan atau bantuan medis untuk pekerja sanitasi, ia masih harus merawat tulang pinggulnya yang patah. Dia sekarang mengemis di jalan-jalan salah satu lingkungan paling makmur di Karachi. 

Di Pakistan, pekerjaan sanitasi hanya ditawarkan kepada non-Muslim. Di Burkina Faso, pekerjaan sanitasi didominasi informal, mengungkapkan laporan tentang pekerja sanitasi.

Ia menambahkan bahwa di India, beberapa pekerja manual melaporkan bahwa mereka dibayar dalam bentuk makanan daripada uang. Selain itu, pekerja sanitasi di Senegal dan Haiti melaporkan rumah tangga berpenghasilan rendah gagal membayar biaya yang disepakati begitu mereka menyelesaikan pekerjaan.

"Pekerja sanitasi melakukan beberapa peran paling penting dalam masyarakat mana pun. Sangat mengejutkan bahwa mereka dipaksa untuk bekerja dalam kondisi yang membahayakan kesehatan dan kehidupan mereka dan harus mengatasi stigma dan marginalisasi, daripada memiliki peralatan, pengakuan dan imbalan yang memadai pekerjaan penyelamatan jiwa yang mereka lakukan," kata Tim Wainwright, CEO WaterAid.

Para peneliti juga memperingatkan bahwa bahaya kesehatan yang terkait dengan pekerjaan ini termasuk "paparan gas berbahaya seperti metana dan hidrogen sulfida, degenerasi kardiovaskular, gangguan muskuloskeletal seperti perubahan osteoarthritic dan herniasi diskus intervertebralis, infeksi seperti hepatitis, leptospirosis dan helikobakter, masalah kulit, pernapasan masalah sistem dan perubahan parameter fungsi paru ".

Terlepas dari peringatan dan risiko yang terkait, banyak dari orang-orang ini melakukan rutinitas harian mereka, dengan sepenuhnya mengetahui bahaya yang menyertainya.

"Anda tidak punya kertas untuk menunjukkan bahwa ini adalah profesi Anda," kata Sawadogo, yang telah bekerja sebagai pekerja sanitasi selama 15 tahun.

"Ketika kamu mati, kamu mati. Kamu pergi dengan ember dan cangkulmu tanpa pengakuan, tanpa meninggalkan jejak di mana pun atau dokumen yang menunjukkan keturunanmu bahwa kamu telah melakukan pekerjaan seperti itu. Ketika saya memikirkan itu, saya sedih. Saya tidak ingin ada anak saya melakukan pekerjaan yang saya lakukan."

Loading
Artikel Selanjutnya
5 Kasus Baru Corona COVID-19 Dilaporkan di Uganda, Bayi 8 Bulan Salah Satunya
Artikel Selanjutnya
Kisah Iwao Hakamada, Mantan Petinju yang Menjadi Narapidana Terlama di Dunia