Sukses

Bukan Bersama Pasangan, Inilah Cara Unik Finlandia dan Estonia Rayakan Valentine

Liputan6.com, Jakarta - Di banyak negara di dunia, sebagian orang yang lajang akan merasa takut saat Hari Valentine. Liburan dirancang untuk pasangan, ada yang bertukar cokelat, bunga pada pasangan masing-masing.

Tetapi hal ini tidak berlaku di Estonia dan Finlandia. Dilansir Time, Jumat (14/2/2020), dua negara Eropa ini menganggap 14 Februari adalah Hari Teman (Friend’s Day).

Lima hari sebelum hari Valentine, Taru Jäntti (27) salah satu warga Finlandia berjalan ke kantor pos setempat di Helsinki untuk mengirim kartu ke empat teman terdekatnya.

“Bagi saya, teman adalah orang paling penting dalam hidup saya,” kata Jäntti.

“Aku sedang menjalin hubungan sekarang dan dia (temannya) adalah bagian penting dalam hidupku tetapi teman-temanku telah ada di sana selamanya. Mereka adalah inti dari kehidupan sosial saya.”

2 dari 4 halaman

Merayakan Bersama Teman

Dikenal sebagai Ystävän Päivä dalam Bahasa Finlandia dan Sõbrapäev dalam Bahasa Estonia, Friend's Day dirayakan oleh orang yang belum menikah dan juga pasangan. Keluarga, teman, dan pasangan berkumpul untuk makan bersama dan melakukan kegiatan olahraga seperti skating.

“Saya akan melihat teman-teman saya selama makan malam untuk merayakan,” kata Jäntti. “Kami sudah berteman sejak kami berusia 14 dan semua mitra kami akan berada di sana juga.”

Liburan 14 Februari dimulai di Finlandia pada 1980-an dan menuju selatan ke Estonia pada akhir dekade. Awalnya, liburan itu untuk anak-anak sekolah yang didorong untuk membuat hadiah dan kartu buatan tangan untuk orang yang mereka cintai. Namun pada 1990-an, liburan di hari valentine menjadi populer di kalangan orang dewasa.

Sementara Friend's Day secara resmi dimasukkan dalam kalender Finlandia pada tahun 1996, tradisi tersebut telah tertanam kuat dalam jalinan budaya masyarakat Finlandia dan hari ini dirayakan secara luas di seluruh negeri.

Friend's Day adalah liburan pemberian kartu paling populer kedua di Finlandia, dengan sekitar 3 juta kartu dikirim pada 2015.

3 dari 4 halaman

Perayaan Cinta Romantis Tidak Jadi Perhatian Utama

Sementara itu, orang-orang Estonia semakin menganggap 14 Februari sebagai hari yang sakral. “Semakin besar dan semakin besar,” kata Gert Lax, seorang pria Estonia yang baru saja pindah kembali ke Estonia.

Liisa Vesik, seorang sarjana yang mempelajari evolusi Hari Valentine di Estonia, berpendapat bahwa liburan telah menjadi sangat populer pada periode pasca-sosialis, ketika tirai besi terangkat dan Estonia menjadi lebih terbuka terhadap liburan internasional. Selama periode ini, Friend's Day juga menjadi lebih dikomersialkan oleh perusahaan yang menciptakan produk untuk liburan.

Di kedua negara tersebut, jalan-jalan masih didekorasi dengan perlengkapan bertema cinta dalam minggu-minggu menjelang 14 Februari.

Di beberapa sekolah menengah di Finlandia, siswa akan mengenakan pakaian warna merah jika mereka memiliki hubungan dan warna hijau jika mereka lajang. Di Estonia, orang lajang yang mencari cinta romantis dapat mencari tumpangan di 'bus cinta', yang dirancang untuk orang lajang yang mencari cinta.

Namun demikian, perayaan cinta romantis tidak menjadi perhatian utama. “Saya sangat senang hari Valentine adalah Hari Teman di Finlandia,” kata Jäntti. “Tidak ada liburan lain yang mengakui bahwa teman Anda sama pentingnya dengan keluarga atau hubungan romantis Anda. Natal dan liburan lainnya dihabiskan bersama keluarga.”

"Teman sama pentingnya dengan orang lain dalam hidup Anda."

 

 

Reporter: Deslita Krissanta Sibuea

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Loading