Sukses

Demo Hong Kong Kian Panas, Politikus Prodemokrasi Jadi Korban Serangan Pisau

Liputan6.com, Hong Kong - Suasana Hong Kong semakin memanas dengan berubahnya unjuk rasa menjadi sebuah kekerasan pada Minggu 3 November. Kekerasan tersebut mengakibatkan enam orang terluka, termasuk para politikus prodemokrasi. Hal ini terjadi ketika para demonstran terus bentrok dengan pihak keamanan.

Dikutip dari UPI pada Senin (4/11/2019), empat orang terluka oleh seorang pria memegang pisau yang menyerang kerumunan setelah pertengkaran politik di luar pusat perbelanjaan Tai Koo Shing. Pria yang memegang pisau dan seorang pria yang berusaha melindunginya dari kerumunan juga terluka.

Polisi mengatakan lima orang dibawa ke rumah sakit dan dua dari mereka berada dalam "kondisi kritis."

"Polisi sangat mengutuk tindakan kekerasan dan akan melakukan penyelidikan aktif dan menyeluruh dengan tujuan membawa pelaku ke pengadilan, terlepas dari motif dan latar belakang mereka," kata polisi dalam sebuah pernyataan.

Anggota Dewan Distrik Andrew Chiu di Hong Kong terluka ketika pria tak dikenal itu menyerangnya dan menggigit sebagian telinga kirinya ketika protes pro-demokrasi memasuki pekan ke 22 berturut-turut.

Serangan terjadi sekitar pukul 7.30 malam waktu setempat. dan berakhir ketika kerumunan di dekatnya menyerang dan menaklukkan pria itu sebelum polisi tiba di lokasi.

2 dari 3 halaman

Mengutuk Polisi

Di tempat lain, para demonstran pro-demokrasi menghancurkan sebuah loket tiket di sebuah stasiun kereta bawah tanah dan dikejar oleh polisi ke sebuah pusat perbelanjaan di mana para demonstran dan pengunjung mal menembakan sinar laser pada para petugas.

Polisi mengatakan mereka "sangat mengutuk tindakan kekerasan dan vandalistik perusuh."

Otoritas Rumah Sakit Hong Kong mengatakan pada Senin, (4/11/2019) bahwa total 17 orang terluka selama protes hari Minggu.

Juga hari Minggu, surat kabar Partai Komunis China, People's Daily, menerbitkan komentar yang menyatakan bahwa pegawai negeri yang berpihak pada para pemrotes akan "membakar" mereka.

"Tidak ada jalan tengah dalam masalah memerangi kerusuhan dan kerusuhan di Hong Kong," kata surat kabar itu. "Tidak peduli apakah mereka telah memberikan persetujuan diam-diam karena simpati atau berkomplot untuk memberikan dukungan, hanya akan ada satu ujung bagi para pegawai negeri yang bergabung dengan 'teror hitam.' Mereka akan kehilangan karier dan masa depan mereka. "

Surat kabar itu juga mengkritik perintah yang dibatalkan sejak Departemen Pertanahan untuk meminta bank daratan di Hong Kong untuk menghapus daun jendela pelindung yang dipasang di cabang mereka di tengah serangan dari demonstran yang menargetkan bisnis yang terhubung dengan daratan.

Media China juga mengutuk serangan bensin di Xinhua, kantor berita pemerintah China, pada hari Sabtu, dengan People's Daily menyebut serangan itu sebagai "provokasi serius terhadap garis bawah masyarakat beradab dan tantangan terhadap ketertiban umum."

 

Reporter: Windy Febriana

3 dari 3 halaman

Simak Video Pilihan Berikut:

Loading
Artikel Selanjutnya
Polisi Hong Kong Akhiri Pengepungan Kampus, 600 Demonstran Menyerahkan Diri
Artikel Selanjutnya
Demo Hong Kong Memburuk, Sejumlah Maskapai di Asia Kurangi Penerbangan