Sukses

Bandara Hong Kong Beroperasi Lagi Pasca-Demo, Ratusan Penerbangan Dijadwal Ulang

Liputan6.com, Hong Kong - Bandara Hong Kong kembali beroperasi pada Rabu 14 Agustus 2019. Ratusan penerbangan yang terganggu selama dua hari terakhir, ketika para pemrotes bentrok dengan polisi anti huru hara dalam krisis mendalam di kota yang dikuasai China itu, akhirnya dijadwalkan ulang.

Otoritas Bandara Hong Kong mengatakan telah memperoleh perintah sementara untuk menghentikan orang-orang dari "melanggar hukum dan dengan sengaja menghalangi" operasi bandara.

"Orang-orang juga dilarang menghadiri atau berpartisipasi dalam demonstrasi atau protes atau aksi menggangu ketertiban umum di bandara selain di wilayah yang ditunjuk oleh otoritas bandara," katanya dalam sebuah pernyataan pada Rabu pagi seperti dikutip dari Channel News Asia.

Para pengunjuk rasa secara fisik menghalangi para pelancong untuk mengakses penerbangan sepanjang Selasa 13 Agustus 2019 sore, sebelum bertempur dengan polisi di luar terminal malam itu dan menghidupkan dua orang yang mereka tuduh sebagai mata-mata atau polisi yang menyamar.

Beberapa kendaraan polisi Hong Kong diblokir oleh pengunjuk rasa dan polisi anti huru hara bergerak di tengah-tengah adegan kacau, dan semprotan merica digunakan untuk meredakan massa. Seorang polisi mengeluarkan pistol pada satu titik.

2 dari 4 halaman

Akan Jadi Target Demo Lagi Hari Rabu?

Pada hari Rabu, polisi mengatakan sekelompok besar pengunjuk rasa telah "melecehkan dan menyerang seorang pengunjung dan seorang wartawan". Lima orang ditahan, sehingga jumlah total orang yang ditangkap sejak protes mulai Juni menjadi lebih dari 600, kata polisi.

Sekitar 30 pengunjuk rasa masih terlihat berada di bandara pada Rabu pagi, sementara para pekerja membersihkan lokasi tersebut dari darah dan puing-puing sisa kericuhan semalam. Konter check-in juga dibuka kembali untuk antrean wisatawan yang lelah telah menunggu semalam untuk penerbangan mereka.

Situs web bandara menunjukkan lusinan penerbangan lepas landas semalam dan mendaftar ratusan lebih dijadwalkan untuk berangkat sepanjang Rabu, meskipun banyak yang tertunda.

Sejauh ini belum jelas apakah bandara akan kembali menjadi sasaran pada hari Rabu.

Sepuluh minggu pertikaian yang semakin keras antara polisi dan para pengunjuk rasa, yang marah dengan erosi yang dirasakan kebebasan, telah menjerumuskan pusat keuangan Asia ke dalam krisis terburuk sejak ia kembali dari pemerintahan Inggris ke China pada tahun 1997.

Indeks saham Hang Seng jatuh ke level terendah tujuh bulan pada hari Selasa dan pemimpin Hong Kong Carrie Lam yang diperangi mengatakan kota itu telah didorong ke dalam keadaan "panik dan kacau".

3 dari 4 halaman

Demo Anti-RUU Ekstradisi

Rangkaian demonstrasi pada tahun ini dipicu oleh protes massa yang menolak pembentukan RUU Ekstradisi kontroversial atau Fugitive Offenders and Mutual Legal Assistance in Criminal Matters Legislation (Amendment) Bill 2019, yang memungkinkan seorang pelanggar hukum untuk diekstradisi dan menjalani proses peradilan di sistem hukum Tiongkok.

Pemimpin Hong Kong, Carrie Lam juga menyebut bahwa RUU Ekstradisi itu akan membantu wilayah semi-otonomi China tersebut untuk menegakkan keadilan dan memenuhi kewajiban internasionalnya dalam hal mencegah Hong Kong sebagai lokasi safe haven para buron kriminal internasional.

Namun, para pengkritik RUU tersebut melihat produk hukum itu sebagai bagian dari erosi kebebasan sipil mereka --yang sejak lama dipandang sebagai keuntungan dan pembeda utama Hong Kong dari daratan Tiongkok.

Lebih lanjut, para pengkritik mengatakan bahwa undang-undang akan menempatkan penduduk Hong Kong dalam risiko terperangkap dalam sistem peradilan China yang mereka nilai "keruh", di mana para terdakwa dapat menghadapi proses hukum yang tidak adil dalam suatu sistem di mana sebagian besar pengadilan pidana berakhir dengan vonis hukuman.

Hal itu juga memacu kritik bahwa sistem peradilan Tiongkok tidak akan menjamin hak yang sama bagi para terdakwa layaknya di Hong Kong.

Berdasarkan kesepakatan serah terima, Hong Kong dijamin haknya untuk mempertahankan sistem sosial, hukum, dan politiknya sendiri selama 50 tahun, terhitung sejak tahun penyerahannya ke China pada 1997.

Hong Kong saat ini membatasi ekstradisi pada yurisdiksi yang memiliki perjanjian yang sudah ada atau kepada orang lain secara individual berdasarkan undang-undang yang disahkan sebelum 1997. China, dalam undang-undang yang telah ada, dikecualikan karena kekhawatiran atas catatan buruk tentang independensi hukum dan hak asasi manusia.

Tetapi Partai Komunis China yang berkuasa dianggap semakin mengingkari perjanjian itu dengan mendorong penerapan hukum yang tidak populer di kalangan warga Hong Kong.

Kini, RUU tersebut telah ditunda "hingga waktu yang tidak ditentukan" menyusul rangkaian protes berlarut.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: 

Loading
Artikel Selanjutnya
Pemimpin Hong Kong Harap Protes Tanpa Kekerasan Bisa Kembalikan Perdamaian
Artikel Selanjutnya
Staf Konsulat Inggris di Hong Kong Hilang Misterius Saat Bertugas ke China