Sukses

Sumbang Polusi, Gedung Donald Trump Terancam Denda Jutaan Dolar

Liputan6.com, New York City - Tingkat polusi tinggi yang dihasilkan bangunan-bangunan milik pribadi Presiden Amerika Serikat Donald Trump diperkirakan akan merugikan kerajaan bisnisnya senilai jutaan dolar dalam bentuk denda yang dipungut oleh New York City berdasarkan undang-undang lokal.

Menurut data yang dibagikan dengan The Guardian, delapan properti Trump di New York City tidak mematuhi peraturan baru yang dirancang untuk memangkas emisi gas rumah kaca.

Ini berarti Trump Organization terancam denda senilai US$ 2,1 juta setiap tahun mulai 2030, kecuali bangunannya dibuat lebih ramah lingkungan, demikian seperti dilansir The Guardian, Senin (13/5/2019).

Menurut pejabat kota, delapan properti Donald Trump terbesar di New York memompa sekitar 27.000 ton gas yang menghangatkan planet setiap tahun, setara dengan 5.800 mobil. Bangunan yang melebihi ambang batas polusi berdasarkan regulasi termasuk Trump Tower di Fifth Avenue, dan Trump Building di Wall Street.

Penerima denda potensial terbesar adalah Trump International Hotel & Tower, gedung pencakar langit setinggi 583 kaki yang menjulang di sudut barat daya Central Park. Gedung ini akan didenda $ 850.871 per tahun jika tidak ada peningkatan perihal efisiensi energi.

Walikota New York City, Bill de Blasio, akan mengadakan rapat umum di luar Trump Tower pada hari Senin, berusaha untuk menyoroti denda yang menjulang.

"Presiden Trump, Anda dalam pemberitahuan," kata de Blasio. “Bangunan Anda yang berpolusi adalah bagian dari masalahnya. Potong emisi Anda atau bayar harganya. "

Denda tersebut merupakan bagian dari undang-undang yang disahkan oleh dewan kota pada bulan April yang berupaya untuk mengurangi emisi pemanasan planet dari bangunan terbesar di kota itu. Semua bangunan yang lebih besar dari 25.000 kaki --mencapai total 50.000 bangunan-- akan diminta untuk mengurangi emisi keseluruhan 40% atau menghadapi denda tahunan.

Regulasi baru, yang dielu-elukan oleh para advokat sebagai tindakan terberat oleh kota mana pun mengenai perubahan iklim sejauh ini, mengarah pada sumber terbesar gas rumah kaca di New York, di mana bangunan menyumbang lebih dari dua pertiga emisi.

Properti Donald Trump telah lama diidentifikasi sebagai konsumen energi terkemuka, meskipun pejabat kota mengatakan beberapa bangunan lain di New York City terancam denda yang lebih berat.

Trump Organization belum menanggapi permintaan The Guardian untuk komentar.

2 dari 3 halaman

Yang Harus Dilakukan Agar Tidak Didenda

Untuk mematuhi peraturan baru, properti milik Donald Trump harus meningkatkan insulasi, meningkatkan kaca jendela, mengganti sistem pemanas ruang, dan mengotomatiskan penggunaan listrik secara lebih baik.

"Orang yang berkinerja baik tidak akan harus membayar penalti apa pun, tetapi apa pun di atas ambang regulasi memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan sekarang," kata Mark Chambers, direktur kantor keberlanjutan lingkungan New York City.

"Jelas presiden perlu memperhatikan ini, ini memerlukan banyak uang."

"Kami akan melakukan apa yang diperlukan untuk memerangi krisis iklim. Penting bagi kita semua untuk bertanggungjawab dan Presiden Trump adalah penghalang nomor 1 di dunia untuk kita menanggapi perubahan iklim."

3 dari 3 halaman

Mengkritik Donald Trump

New York telah memposisikan dirinya sebagai benteng melawan upaya pemerintahan Trump yang ingin membongkar tindakan untuk mengatasi perubahan iklim.

Kota itu telah berjanji untuk mendivestasikan dana pensiunnya dari investasi bahan bakar fosil dan berupaya menuntut perusahaan-perusahaan minyak besar atas peran mereka dalam krisis iklim.

Walikota Bill De Blasio telah menetapkan target pengurangan emisi gas rumah kaca 80 persen di bawah tingkat 2005 pada 2050.

Peraturan baru tentang pembatasan emisi bagi bangunan besar menggemakan imbauan dari Green New Deal, sebuah rencana federal yang diajukan oleh anggota kongres New York Alexandria Ocasio-Cortez yang menyerukan untuk memperbaiki semua bangunan demi efisiensi energi dalam 10 tahun.

Ocasio-Cortez mengatakan,"Memecahkan krisis iklim kita saat ini akan membutuhkan kepemimpinan dan ide-ide yang berani. New York City menyediakan Green New Deal keduanya."

Peraturan iklim baru di New York telah ditentang oleh beberapa pengembang yang mengeluh akan menghambat pembangunan gedung-gedung besar yang padat dan menghalangi penghuni yang haus energi seperti perusahaan media dan teknologi.

Menurut Badan Energi Internasional, konstruksi dan operasi bangunan bertanggungjawab atas lebih dari sepertiga konsumsi energi global.

Tahun lalu, sebuah laporan utama PBB memperingatkan bahwa dunia harus melakukan upaya "yang belum pernah terjadi sebelumnya" untuk mengurangi emisi sebesar 45 persen pada tahun 2030 dan kemudian secara efektif menjadi nol pada tahun 2050 untuk menghindari kerusakan terburuk akibat perubahan iklim, termasuk gelombang panas yang parah, banjir, badai dan kerawanan pangan.

Loading
Artikel Selanjutnya
Ancam Akan Bunuh Donald Trump, Pria Ini Terancam Penjara 140 Tahun
Artikel Selanjutnya
Donald Trump: Uji Coba Rudal Korut Bukan Pelanggaran Kepercayaan