Sukses

Saingi Amerika Serikat, China Luncurkan Pesawat Tanpa Awak Model Baru

Liputan6.com, Shanghai - China tampaknya masih terus meluncurkan manuvernya dalam sektor teknologi untuk menyaingi Amerika Serikat. Baru-baru ini, Negeri Tirai Bambu itu merilis drone atau pesawat tanpa awak yang dilengkapi dengan senapan AK-47.

Drone tersebut menambah armada Tiongkok yang telah beraksi di pertempuran di Timur Tengah. Drone itu tampak dipamerkan di antara jet tempur, rudal, dan perangkat perang militer lainnya dalam pameran dirgantara terbesar di Beijing, Airshow China.

Drone besutan negeri yang dipimpin oleh Xi Jinping ini dilengkapi dengan sayap delta, sehingga tampak menarik banyak perhatian pengunjung dan menyoroti produksi pesawat nir awak canggih buatan China yang makin berkembang untuk menyaingi armada militer raksasa milik AS.

Pesawat nir awak CH-7 berwarna abu-abu, yang diluncurkan di pameran tersebut, memiliki panjang sebesar lapangan tenis, dengan lebar sayap 22 meter. Pesawat ini dapat terbang dengan kecepatan lebih dari 800 km per jam dan pada ketinggian 13.000 meter.

"Kami yakin dengan produk ini klien akan cepat menghubungi kami," kata Shi Wen, kepala teknik drone seri Caihong (pelangi) di Aerospace Science and Technology Corp. (CASC), seperti dikutip dari VOA Indonesia, Minggu (12/11/2018).

Penerbangan perdana CH-7 dijadwalkan dilakukan pada akhir tahun depan. Sementara itu, CASC memiliki klien di sekitar 10 negara, namun Shi enggan menyebutkan siapa saja klien CASC, baik di China maupun di luar negara tersebut.

 

Saksikan video pilihan berikut ini:

2 dari 2 halaman

Remaja di China Direkrut Pemerintah untuk Mengembangkan Senjata Berbasis AI

Sementara itu, sebuah lembaga penelitian yang didanai pemerintah, siswa sekolah menengah direkrut untuk mengembangkan persenjataan yang dioperasikan oleh kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence (AI).

Program ini adalah langkah terbaru dari Negeri Tirai Bambu untuk bersaing melawaan AS dalam hal "permainan perang modern".

Beijing Institute of Technology (BIT), telah memilih pemuda-pemuda terbaik dan tercerdas di seluruh penjuru Tiongkok untuk berpartisipasi dalam program desain senjata berbasis AI.

Menurut situs web BIT, 27 anak laki-laki dan 4 perempuan akan dipersiapkan untuk menjadi perancang senjata termutakhir di dunia.

Mereka yang terpilih berasal dari 5.000 kandidat terdaftar, semuanya berusia di bawah 18 tahun dan "tangguh", menurut seorang profesor yang enggan disebutkan namanya, seperti dikutip oleh South China Morning Post.

Menurut keterangan yang tercantum dalam brosur untuk program ini, setiap siswa akan dipandu oleh ahli senjata dari latar belakang akademis dan dari industri pertahanan.

Para pelajar bahkan akan mendapatkan pengalaman langsung, dengan bekerja di laboratorium pertahanan yang sesungguhnya.

Program tersebut berlangsung selama 4 tahun, dan pada akhirnya para lulusan diharapkan dapat melanjutkan ke bidang spesialisasi yang diinginkan mereka, ke tingkat Ph.D.

Ironisnya, China adalah negara adidaya pertama yang mendukung seruan untuk melarang senjata mematikan otonom di PBB.

Sampai sekarang, sistem senjata otomatis masih perlu dikendalikan oleh "kontrol manusia", seperti yang disyaratkan oleh Martens Clause, sebuah hukum internasional yang menetapkan bahwa teknologi senjata yang diproduksi harus dikembangkan sesuai dengan "prinsip-prinsip kemanusiaan".

Baik itu Rusia maupun AS, telah menyatakan oposisi mereka terhadap larangan persenjataan otomatis.

Eleonore Pauwels dari pusat penelitian kebijakan PBB di New York, menyatakan keprihatinannya atas inisiatif China itu.

"Ini adalah program universitas pertama di dunia yang dirancang untuk mendorong generasi muda agar berpikir secara agresif dan strategis, merancang, dan menerapkan AI demi penelitian dan penggunaan militer," ucapnya, seperti dikutip dari media Rusia, RT.com, Sabtu, 10 November 2018.

  • Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    China
  • Amerika Serikat adalah salah satu negara republik konstitusional federal di Benua Amerika
    Amerika Serikat adalah salah satu negara republik konstitusional federal di Benua Amerika
    Amerika Serikat
Artikel Selanjutnya
Kafilah Imigran Amerika Tengah Tetap Lanjutkan Perjalanan Menuju Amerika Serikat
Artikel Selanjutnya
Kebakaran Hutan di California Ancam Hanguskan Rumah Lady Gaga hingga Kim Kardashian