Sukses

Kuak Rahasia Perut Bumi, Ilmuwan Australia Akan Bangun Teleskop Virtual

Liputan6.com, Canberra - Sejumlah ilmuwan di Australia ingin membangun teleskop virtual untuk meneropong permukaan Bumi hingga kedalaman 300 kilometer guna mencari kekayaan mineral yang tersembunyi di negara itu.

Dikutip dari laman VOA Indonesia, Rabu (17/10/2018), Teleskop virtual itu akan menggabungkan informasi ilmiah yang sudah kita miliki tentang apa saja yang ada di bawah permukaan Bumi.

Teleskop ini akan menyusun data gelombang seismik yang dihasilkan gempa bumi, informasi tentang konduktivitas listrik di bawah permukaan bumi, sampel yang disemburkan gunung berapi, serta simulasi dan eksperimen komputer lainnya.

Tujuannya adalah untuk membuat gambar tiga dimensi yang akurat untuk bagian dalam Bumi hingga kedalaman 300 kilometer.

Proposal oleh Australian Academy of Science ini adalah bagian dari rencana sepuluh tahun yang berani yang mengakui pergeseran global menuju teknologi seluler, sumber energi terbarukan, dan mobil listrik.

Para peneliti itu mengatakan kemungkinan akan ada peningkatan permintaan yang sangat besar untuk tembaga, kobalt, emas, mineral tanah yang langka dan logam khusus lainnya yang diduga sangat banyak namun tersembunyi di Australia.

Profesor Sue O’Reilly dari Australian Academy of Science mengatakan: "Kita dapat memetakan geologi bagian dalam Bumi sama seperti kita sekarang memetakan permukaan Bumi dengan berjalan di atasnya dan langsung melihat bebatuan di hadapan kita."

"Kami ingin melakukan ini dengan cara virtual, jadi ini akan menjadi visibilitas virtual untuk bawah tanah Australia."

"Itu akan memungkinkan kita untuk memprediksi ke mana harus pergi dan memusatkan upaya eksplorasi, sehingga 90 persen kerja keras yang memakan waktu dan memakan biaya itu dilakukan untuk kita dengan menggunakan model komputasi dan geologi dinamis."

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

2 dari 2 halaman

Promosikan Sains dan Pendidikan

Para ilmuwan Australia percaya bahwa pada tahun 2030 permintaan global untuk kobalt akan mencapai hampir 50 kali lipat dari tahun 2016.

Mereka takut jika Australia tidak mandiri dalam logam strategis ini - komponen kunci baterai lithium-ion yang menggerakkan perangkat elektronik dan mobil listrik – negara itu mungkin akan menghadapi kenaikan harga yang tinggi dan kekurangan yang kronis.

Diperkirakan sekitar 300 perusahaan di seluruh dunia kini aktif mencari cadangan kobalt yang baru.

Rencana yang diperjuangkan oleh Australian Academy of Science ini juga menyorot kelemahan sistem pendidikan Australia dalam bidang ilmu bumi, dan kebutuhan untuk membina ilmuwan generasi baru.

Tujuan akademi itu adalah untuk mempromosikan sains dan pendidikan sains. Australian Academy of Science adalah badan independen yang didirikan pada tahun 1954.

Artikel Selanjutnya
Peneliti Australia Temukan Mineral Terlangka di Dunia yang Lebih Mahal dari Emas
Artikel Selanjutnya
NASA: Sangat Kecil Kemungkinan Asteroid Menghantam Bumi pada 2019