Sukses

Satelit Cuaca Jepang Rekam Detik-Detik Letusan Gunung Soputan dari Antariksa

Liputan6.com, Palu - Letusan Gunung Soputan, yang dimulai pada Rabu pagi, 3 Oktober dan masih berlangsung hingga kini, bisa terlihat dari angkasa luar oleh satelit cuaca Jepang, Himawari-8.

Dalam Graphics Interchange Format (GIF) yang dibuat dan dibagikan oleh ahli meteorologi Dakota Smith, orang-orang dapat melihat gumpalan abu vulkanik membumbung tinggi dengan cepat dari pucuk gunung, sebelum akhirnya tertutup oleh awan yang berarak.

Himawari-8 adalah satelit cuaca kedelapan yang dimiliki dan dioperasikan oleh Badan Meteorologi Jepang. Satelit ini mampu memantau bagian Bumi yang sama dan mengawasi hal-hal seperti kebakaran hutan, awan, dan bahkan erupsi gunung berapi.

Mengutip artikel yang ditulis oleh jurnalis sains Robin George Andrews pada Forbes, Kamis (4/10/2018), bahaya terbesar yang mengintai masyarakat sekitar --untuk saat ini-- adalah hujan abu. Apabila partikel tersebut terhirup oleh manusia, maka dapat menyebabkan masalah pernafasan dan bahkan kardiovaskular yang serius.

Pihak berwenang pun telah mengeluarkan peringatan kepada warga yang masih berada di dekat Gunung Soputan agar mengenakan masker dan dilarang beraktivitas dalam radius 4 km dari gunung berapi tersebut, sebab gunung telah berstatus Siaga.

Meskipun letusan Gunung Soputan tampak signifikan bagi orang yang berada di daratan, namun beda halnya ketika dilihat dari "mata" satelit. Peristiwa semacam itu terlihat bak petasan dari perspektif Himawari-8.

"Itulah sebabnya, selain memiliki nilai ilmiah yang jelas, citra satelit menjadi alat yang vital. Ini mampu memberi kita gambaran. Bukan hanya karena mampu mengingatkan kita tentang peristiwa alam di muka Bumi, seperti letusan gunung berapi dan tsunami, tapi juga menyoroti betapa kecilnya manusia jika dilihat dari luar sana," tulis Andrews.

 

Saksikan video pilihan berikut ini:

2 dari 2 halaman

Aktivitas di Gunung Berapi Soputan Menurut NASA

Sebelumnya pada 8 Agustus 2012, NASA pernah mengulas tentang aktivitas Gunung Soputan yang berada di Sulawesi Utara ini.

Menurut laman Earth Observatory, badan antariksa milik pemerintah Amerika Serikat tersebut mengatakan, lereng gunung bebas dari vegetasi, terlepas dari iklim tropis di Indonesia.

Citra satelit di bawah ini menunjukkan gumpalan vulkanik kecil naik dari Gunung Soputan pada 8 Agustus 2012.

Gunung Soputan NASA. (NASA)

Vegetasi ditunjukkan dengan warna merah, dan puing-puing vulkanik yang berwarna hitam. Retakan yang berada di sekitar gunung menyalurkan puing-puing vulkanik sejauh 6.900 meter kawah aktif Gunung Soputan.

Bercak gelap yang ada di sebelah barat gunung merupakan bekas kobaran api dari kebakaran hutan baru-baru ini.

Gambar tersebut diperoleh dari Advanced Spaceborne Thermal Emission and Reflection Radiometer (ASTER) yang ada di atas satelit Terra.

Loading
Artikel Selanjutnya
Top 3: Nyeleneh, Cara Kocak Orang Indonesia Mengasuh Anak
Artikel Selanjutnya
Top 3 News: Gunung Soputan Meletus Dipicu Gempa Donggala-Palu?