Sukses

Tempat Wisata di Jepang Segera Dibuka, Pemerintah Gerak Cepat Perbaiki Akses Disabilitas

Liputan6.com, Jakarta Kereta api dan kereta bawah tanah di Tokyo dan kota-kota lain telah lama menjadi tantangan bagi pengendara penyandang disabilitas. Sehingga untuk mempersiapkan Jepang dibuka kembali untuk turis, mereka memperbaiki akses bagi penyandang disabilitas.

Dilansir dari Bloomberg, selain terkenal akan kebersihan dan keteraturan negaranya, Jepang berusaha meningkatkan aksesibilitas bagi penyandang disabilitas. Dalam hal ini, terutama terhadap jaringan stasiun kereta api Jepang yang luas.

Sementara untuk semua keberhasilannya sebagai keajaiban modern dari mobilitas massa berkecepatan tinggi, sistem kereta api Jepang secara historis dianggap tidak dapat diakses oleh mereka yang memiliki keterbatasan fisik.

Contoh kasus yang dialami salah satu penumpang, Allan Richarz. Ia menuliskan hal-hal yang berubah dari stasiun kereta api di Jepang melalui Bloomberg.

Misalnya, "selama satu perjalanan kereta api dari Tokyo ke Yokohama pada tahun 2016, saya pernah mengamati seorang penumpang yang menggunakan kursi roda terperangkap di dalam gerbong kereta karena tidak ada petugas yang hadir untuk memasang landai kecil yang dapat dilipat yang digunakan untuk membantu pengendara penyandang disabilitas mencapai peron. Akhirnya, menyadari penderitaannya, beberapa penumpang dapat menahan pintu dan membantu pria itu dengan mengangkatnya dan kursi rodanya keluar ke peron," ceritanya.

Di seluruh bangunan ibukota dan tempat-tempat wisata: tempat parkir terlalu kecil untuk menampung pengguna kursi roda; gedung sekolah bertingkat tanpa landai atau lift, dan persepsi tradisional bahwa penyandang disabilitas harus disembunyikan dari pandangan publik. Fitur-fitur seperti itu telah membantu memberi Jepang reputasi negatif, terkadang tidak adil, terkadang tidak, dalam hal akses disabilitas.

Perlahan tapi pasti, bagaimanapun, perubahan telah datang untuk membuat Tokyo, dan Jepang pada umumnya, lebih dapat diakses secara luas, sebagian didorong oleh kota yang dianugerahi Olimpiade Musim Panas 2020/1 pada tahun 2013. Pandemi menghalangi kerumunan pengunjung internasional yang diharapkan untuk Pertandingan, dan perbatasan Jepang sebagian besar tetap ditutup sejak Maret 2020.

Menurut Bloomberg, negara itu diperkirakan akan dibuka kembali untuk pengunjung kelompok pada 10 Juni. Itu memberikan kesempatan bagi para pemimpin kota dan transit negara itu untuk menunjukkan seberapa banyak kemajuan yang telah dicapai dan seberapa banyak perbaikan yang masih diperlukan.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pengalaman Jepang akan Akses Disabilitas

Pengalaman Jepang modern dengan akses disabilitas mendapat ragam feedback. Di satu sisi, negara tersebut menemukan ide “tactile paving”, yaitu balok yang dipasang di lantai dan trotoar untuk memberikan panduan kepada tunanetra. Balok kuning cerah tersebut menjadi umum di stasiun kereta api dan bangunan di Jepang, bahkan di seluruh dunia selama beberapa dekade. Di Jepang juga umum menemukan sentuhan seperti pegangan tangan dengan cetakan braille sebagai panduan bagi tunanetra.

Di sisi lain, ini juga merupakan negara di mana Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan akan menyelenggarakan pertemuan tentang masalah disabilitas tetapi menjadwalkannya di ruang lantai dua yang hanya dapat diakses oleh tangga, yang berarti setidaknya satu anggota komite di kursi roda tidak dapat untuk menghadiri.

Sampai saat ini, Jepang juga memiliki masalah aksesibilitas, memaksa beberapa anggota untuk menggunakan proxy untuk memberikan suara. Berdasarkan laporan Bloomberg News 2021, penyandang disabilitas sangat kurang terwakili dalam angkatan kerja Jepang, dibandingkan dengan negara bagian AS, Inggris, dan UE: Hanya 19% penyandang disabilitas usia kerja yang dipekerjakan.

Konsepsi disabilitas juga berperan. Di Jepang, kursi roda anak-anak sering kali menyerupai kereta bayi, yang menyebabkan masalah penolakan layanan yang dapat diakses di mana staf mengambil definisi kursi roda yang ketat. Demikian pula, alat bantu mobilitas bergaya skuter yang populer di Barat umumnya tidak diizinkan di banyak kereta api, termasuk kereta peluru shinkansen yang terkenal, di masa lalu.

 

3 dari 4 halaman

Perubahan 10 tahun terakhir

Pada Januari 2014, empat bulan setelah pengumuman Olimpiade, Jepang menjadi negara ke 140 yang meratifikasi Konvensi Hak Penyandang Disabilitas. Serangkaian undang-undang disabilitas dan anti-diskriminasi baru menyusul, termasuk persyaratan bahwa semua stasiun kereta api di Tokyo yang menangani lebih dari 3.000 penumpang per hari dapat diakses oleh mereka yang memiliki disabilitas fisik. Menurut Kementerian Pertanahan, Infrastruktur, Transportasi, dan Pariwisata Jepang, lebih dari 90% stasiun yang memenuhi ambang batas penumpang dianggap bebas hambatan; di Tokyo, jumlahnya diperkirakan 96%.

“Ada perubahan besar dalam 10 tahun terakhir, terutama dalam hal transportasi,” kata Josh Grisdale, seorang advokat hak disabilitas di Tokyo yang menjalankan situs web perjalanan Accessible Japan, kelahiran Kanada. Grisdale, yang mengambil kewarganegaraan Jepang pada tahun 2016 dan menggunakan kursi roda sejak usia muda akibat memiliki cerebral palsy, juga telah menulis buku panduan perjalanan tentang perjalanan yang dapat diakses di Jepang.

Perencanaan yang cermat masih diperlukan untuk pengguna kursi roda sebelum naik kereta, catatan Grisdale, dan di beberapa stasiun labirin Tokyo yang lebih banyak, seseorang harus sering mengambil rute memutar untuk menemukan lift atau lift kursi. Di luar kota-kota besar, tidak jarang stasiun tetap dapat diakses hanya dengan tangga. Tetapi jumlah gerbong kereta dengan ruang khusus untuk pengguna kursi roda telah mengalami peningkatan tajam dalam beberapa tahun terakhir, dan gerbang tiket bebas hambatan sekarang umum.

Grisdale mengutip secara khusus perbaikan yang dilakukan pada shinkansen. Sebelumnya, mobil di kereta peluru mungkin hanya memiliki satu ruang yang disediakan untuk kursi roda manual yang dapat dilipat, tetapi pembaruan terkini telah dilakukan untuk memasukkan beberapa ruang di rute Tokyo-Osaka yang populer, termasuk untuk kursi roda bertenaga. Operator kereta api telah melonggarkan aturan tentang skuter mobilitas, meskipun beberapa batasan tetap berlaku untuk perangkat yang lebih besar.

Sistem yang digunakan staf stasiun untuk membantu pengendara penyandang disabilitas juga mengalami perubahan, kata Grisdale. Di masa lalu, pekerja mengandalkan instruksi tulisan tangan bagi staf untuk mengoordinasikan cakupan untuk pengendara. Sekarang, operator seperti Tokyo Metro menggunakan kode QR dan sistem berbasis tablet atau smartphone, memungkinkan pengalaman yang lebih mulus antar stasiun dan memungkinkan staf untuk membantu pengendara penyandang disabilitas dalam jumlah yang lebih besar.

 

4 dari 4 halaman

Peningkatan aksesibilitas

Menurut Grisdale, yang penting, konsepsi publik tentang disabilitas juga meningkat. “Infrastruktur [Fisik] mungkin berada di depan pola pikir saat ini,” katanya, “tetapi keduanya bekerja bersama-sama.”

Untuk itu, seiring dengan peningkatan aksesibilitas infrastruktur, lebih banyak penyandang disabilitas akan menggunakannya, menciptakan lebih banyak interaksi antara pengguna penyandang disabilitas dan non-disabilitas, dan mendorong pemahaman yang lebih besar tentang perlunya akses bebas hambatan. Grisdale mengutip sesi pelatihan “pola pikir aksesibilitas” tahunan yang sekarang diperlukan untuk operator kereta api dan organisasi lain untuk menciptakan pemahaman dan kesadaran yang lebih besar tentang hambatan sosial bagi anggota staf, serta masyarakat umum melalui kampanye Humas terkait.

Menanggapi masalah akses kursi roda anak, misalnya, Kementerian Pertanahan, Prasarana, Transportasi, dan Pariwisata Jepang membagikan poster informasi ke stasiun kereta api. Tindakan serupa diambil oleh otoritas metro setempat dengan instruksi yang diberikan kepada staf transportasi umum tentang penanganan kursi roda anak-anak.

Pada bulan April, Tokyo Metro mengumumkan kenaikan tarif sederhana (pertama dalam 28 tahun), dengan dana yang dialokasikan khusus untuk peningkatan dan pemeliharaan yang ditujukan untuk meningkatkan aksesibilitas. Dalam sebuah email, juru bicara Tokyo Metro mengatakan bahwa "sistem tarif bebas hambatan" baru akan mencakup peningkatan lift dan pintu layar platform di semua stasiun. Di luar peningkatan infrastruktur, operator kereta api juga mempekerjakan asisten layanan dan melakukan pelatihan untuk staf tentang fitur baru yang bebas hambatan. Situs web dwibahasa baru yang disebut "Smooth Metro" menawarkan peta rute yang berfokus pada akomodasi bebas hambatan untuk membantu memandu pengendara penyandang disabilitas melalui jaringan stasiun yang luas. “Ketika pengunjung asing penyandang disabilitas kembali ke Tokyo, kami ingin mereka menggunakan kereta bawah tanah dengan tenang,” kata juru bicara Tokyo Metro, dikutipp dari Bloomberg.

Di luar sistem transit, pendukung disabilitas seperti Grisdale mencatat bahwa masih ada ruang untuk perbaikan. Restoran dan toko tradisional, terutama yang terdapat di luar pusat perbelanjaan yang lebih besar, terus mengalami ketertinggalan dalam aksesibilitas, seringkali mengecewakan wisatawan. Pintu masuk tempat-tempat yang lebih tua, misalnya, biasanya memiliki genkan (ruang kecil untuk melepas sepatu luar ruangan) yang dapat menimbulkan kesulitan bagi pengguna kursi roda atau orang lain yang memiliki masalah mobilitas. Badan Pariwisata Jepang, bekerja sama dengan pemerintah, telah menyiapkan program akreditasi untuk hotel, restoran, dan toko, menawarkan insentif untuk renovasi tanpa hambatan.

Mungkin tantangan terbesar Jepang ke depan, setelah pariwisata luar negeri dilanjutkan dengan sungguh-sungguh, adalah memerangi citranya sebagai tidak dapat diakses oleh mereka dengan disabilitas fisik, sebuah citra yang menurut para pendukung seperti Grisdale semakin ketinggalan zaman. "Saya cukup berharap untuk masa depan, Jepang melakukan pekerjaan yang fenomenal dalam berubah begitu cepat," katanya.