Sukses

Video Musik Buka Peluang Untuk Inklusi Disabilitas

Liputan6.com, Jakarta Selama beberapa tahun terakhir, isu kurangnya representasi disabilitas dalam industri film dan TV sangat disorot. Namun kita kurang memperhatikan peluang sasaran lebih besar dari segmen video musik.

Ini sangat disayangkan, karena video musik memberikan kesempatan yang sepenuhnya unik dan khusus untuk meningkatkan penggambaran disabilitas di layar yang tak tertandingi oleh media lain mana pun.

Dilansir dari Forbes, alasan kenapa video musik merupakan peluang inklusi disabilitas, yaitu salah satunya, saat ini streaming online dan media sosial sangat cepat menyebar. Jadi menggemakan inklusi disabilitas melalui musik video akan menjangkau lebih cepat dan lebih banyak orang dari berbagai usia.

Jika ingin mengakses video musik sangat mudah sekarang dengan banyak platform tersedia dan bisa distreaming baik gratis hingga berbayar. Misalnya, 95% platform YouTube dipenuhi oleh video musik. Durasi video yang pendek membuat mereka dapat dibagikan tanpa batas dan membutuhkan biaya yang jauh lebih kecil untuk menjangkau pengguna Facebook atau TikTok yang mencari cuplikan hiburan yang cepat dan ringkas.

Demikian pula, sifat non-verbal dari genre ini, di mana musisi mengambil tanggung jawab untuk suara dan vokal, membuka media bagi begitu banyak segmen komunitas disabilitas yang sampai sekarang tidak terlihat untuk menyampaikan kehadiran dan fisik mereka dengan cara yang unik dengan potensi untuk cepat menjadi viral dan menangkap imajinasi jutaan orang.

Dalam beberapa bulan terakhir, dua video yang menampilkan bakat komunitas disabilitas telah menonjol secara khusus tetapi mengambil pendekatan yang sangat berbeda untuk mengatasi masalah yang sama.

Misal yang pertama, Spaces yang dirilis pada November 2021 merupakan penghormatan kepada Komunitas Atrofi Otot Tulang Belakang (SMA). SMA adalah kelainan genetik yang mengakibatkan mobilitas dan terkadang kesulitan pernapasan. Ini mempengaruhi lebih dari 25.000 orang Amerika dan merupakan penyebab genetik utama kematian pada bayi.

Lagu tersebut dibawakan oleh James Ian, seorang musisi berusia 39 tahun dari SMA dan disutradarai dari tempat tidurnya oleh Dominick Evans, seorang konsultan disabilitas untuk Lionsgate dan Netflix, dengan diagnosis yang sama. Perusahaan bioteknologi yang berbasis di San Francisco, Genentech mensponsori lagu ini.

Lagu yang catchy adalah lagu yang membangkitkan semangat dan teriakan tanpa malu untuk komunitas SMA global dan video tersebut menampilkan mereka yang hidup dengan kondisi segala usia.

Lirik dan citra lagu selaras dengan sempurna sebagai ajakan bertindak bagi pemirsa untuk duduk dan memperhatikan grup yang terlalu sering diabaikan dan diremehkan.

"Saya bukannya tidak terlihat. Saya asli. Saya jauh lebih dari apa yang Anda lihat dan apa yang Anda harapkan," teriak Ian saat ia bernyanyi tentang banyak ruang yang dicetak oleh anggota komunitas dengan cinta, bakat, kemanusiaan, dan harga diri mereka.

 

2 dari 2 halaman

Contoh lainnya

Kemudian contoh lainnya, ada yang mengambil pendekatan yang sangat berbeda berupa video musik untuk pakaian indie rock yang berbasis di California, What's Done is Done milik Delta Spirit.

Mereka mulai debut di SXSW bulan lalu dan disutradarai oleh Michael Parks Randa (Best Summer Ever). Lagu dan video tersebut menceritakan kisah cinta klasik dan abadi dari pasangan yang telah terpisah selama bertahun-tahun tetapi menyalakan kembali cinta mereka ketika mereka melewati luka mereka untuk mengingat apa yang paling penting.

Meskipun lirik dan ceritanya tidak ada hubungannya dengan disabilitas, kecuali fakta bahwa protagonis yang diperankan oleh Zack Gottsagen (The Peanut Butter Falcon) dan Jamie Brewer (American Horror Story), keduanya memiliki Down Syndrome.

Gottsagen dan Brewer sejak itu telah dinominasikan untuk Penampil Terbaik di Penghargaan Video Musik Berlin yang akan berlangsung pada bulan Juni.

"Ini adalah video musik pertama saya. Saya suka belajar. Bagi saya, rasanya berbeda untuk tidak memiliki dialog dan membuat film membutuhkan waktu lebih lama dan Anda harus menjadi sangat sabar. Saya suka menjadi bagian dari sesuatu yang istimewa. Itu benar-benar menginspirasi," ungkap Gottsagen tentang pengalamannya membuat video musik.

Selanjutnya ada Parks Randa yang menyutradarai Best Summer Ever, hasil produksi bersama Zeno Mountain Film. Mereka menyampaikan kisah cinta bergaya Musikal Sekolah Menengah di mana satu orang dalam pasangan tersebut difabel dan yang lainnya non-difabel. Film yang dikemas dengan keberadaan karakter penyandang disabilitas di setiap sesi dengan mulusnya berbaur dengan karakter lain yang non-difabel. Tujuannya untuk membangkitkan pertanyaan-pertanyaan yang selama ini terpendam tentang universalitas.

Untuk single yang rencananya akan dirilis pada Hari Down Syndrome Sedunia, Delta Spirit mengambil inspirasi dari menonton Best Summer Ever dan Parks Randa mengaku ingin menciptakan nuansa inklusivitas tanpa syarat yang sama.

“Ini adalah bukit yang curam untuk didaki ketika Anda membuat film berdurasi 90 menit dan Anda meminta orang-orang sibuk untuk menontonnya, tetapi dengan Best Summer Ever sebagai pesan yang penting yang harus tersampaikan. Saya ingin mnecoba menyingkatnya menjadi video musik tiga menit dengan pesan yang sama dan narasi yang lebih ringkas. Kemampuan berbagi itu sangat luas sehingga saya merasa itu bisa berdampak," kata Parks Randa.

“Saya ingin orang-orang melihat hubungan otentik di layar yang tidak pernah Anda lihat dan saya ingin menormalkannya melalui cara yang benar-benar menyenangkan," katanya.

Salah satu produser video Amanda Booth, yang putranya Micah yang berusia tujuh tahun menderita autisme dan Down Syndrome menarik perhatian pada fakta bahwa disabilitas intelektual dan komunikasi mewakili dimensi yang lebih baru dari representasi disabilitas di layar.

“Gagasan bahwa kita berbicara tentang hubungan romantis dalam bagian neurodivergen spesifik dari komunitas penyandang disabilitas ini benar-benar belum pernah dilakukan sebelumnya,” kata Booth.

“Saya berharap orang-orang yang melihat video ini akan membuka mata mereka dan melihat keindahan cinta semacam itu untuk pertama kalinya akan menjadi bagian dari alam bawah sadar mereka.”

Kadang-kadang, mudah untuk melihat media sebagai wadah untuk memberikan representasi disabilitas ke dalam masyarakat yang lebih luas, membantu mereka yang tidak memiliki pengalaman hidup dan sedikit kontak dengan penyandang disabilitas menghargai perspektif baru.

Terlepas dari ini, menyebarkan pesan yang tepat kembali ke komunitas disabilitas itu sendiri juga penting. Ditambah lagu yang catchy bisa tertahan di kepala seseorang untuk waktu yang lama.