Sukses

Miliarder Rusia dan Pengusaha Kripto Meninggal dalam Kecelakaan Helikopter di Prancis

Liputan6.com, Jakarta Pemodal Rusia dan pengusaha kripto Vyacheslav Taran telah tewas dalam kecelakaan helikopter di wilayah Prancis. Taran adalah pendiri Klub Forex dan kepala Grup Libertex.

Dilansir dari Bitcoin.com, Sabtu (3/12/2022), miliarder berusia 53 tahun itu adalah satu-satunya penumpang di pesawat yang dipiloti seorang warga negara Prancis berusia 35 tahun yang juga tewas. 

Klub Forex Taran, sekelompok perusahaan yang berspesialisasi dalam kontrak untuk perbedaan dan perdagangan valuta asing di pasar ritel, kehilangan lisensi Rusia pada 2018 dan terpaksa ditutup oleh Bank Sentral Rusia. Didirikan pada 1997, itu adalah salah satu platform terbesar di negara ini.

Taran sedang melakukan perjalanan dari kota Lucerne di Swiss ke Monako ketika kecelakaan itu terjadi pada Jumat, 25 November 2022, di dekat perbatasan Italia. Berita kematiannya dikonfirmasi oleh Libertex, sebuah platform perdagangan untuk berbagai aset termasuk cryptocurrency, dan oleh kedutaan Rusia di Paris.

Pada Senin, misi diplomatik mengatakan kepada kantor berita Tass helikopter milik Monacair jatuh di daerah Villefranche-sur-Mer. Pihak berwenang Prancis telah meluncurkan penyelidikan atas kasus tersebut tetapi penyebab pasti kecelakaan itu belum ditentukan.

Kematian Vyacheslav Taran adalah yang terbaru dari rangkaian peristiwa semacam itu di ruang kripto. Pada 23 November, salah satu pendiri perusahaan Amber Group yang berbasis di Hong Kong, 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Pengusaha Lainnya

Tiantian Kullander, meninggal dalam tidurnya pada usia 30 tahun. Pada 28 Oktober, pengembang kripto dan salah satu pendiri Makerdao, 29 tahun, Nikolai Mushegian tua, tenggelam di Puerto Rico.

Taran juga salah satu dari beberapa pengusaha Rusia yang meninggal baru-baru ini secara misterius. Kelompok itu termasuk Direktur Pelaksana Korporasi Rusia untuk Pengembangan Timur Jauh dan Arktik berusia 39 tahun, Ivan Pechorin, yang tenggelam setelah jatuh dari kapal dekat Vladivostok pada 10 September.

Setidaknya 10 eksekutif puncak dilaporkan meninggal tahun ini baik karena bunuh diri atau kecelakaan aneh, dengan setengah dari mereka terkait dengan dua raksasa energi Rusia, 

Gazprom yang dikelola negara dan Lukoil yang dimiliki secara pribadi. Sebagai contoh lain, Ketua perusahaan minyak Ravil Maganov, 67, meninggal setelah dilaporkan jatuh dari jendela rumah sakit Moskow, juga pada September.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS