Sukses

Vladimir Putin Sarankan Pemakaian Kripto dan Blockchain Secara Global

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Rusia, Vladimir Putin telah menyerukan pembentukan sistem baru untuk penyelesaian internasional yang independen dari bank dan campur tangan pihak ketiga.

Hal Itu, menurut Putin dapat dibuat menggunakan teknologi mata uang digital atau kripto dan buku besar yang didistribusikan. Putin berbicara selama konferensi yang ditujukan untuk kecerdasan buatan dan diselenggarakan oleh pemberi pinjaman terbesar Rusia, Sberbank.

Dalam pidatonya, dia menekankan arus keuangan dan pembayaran antar negara saat ini terancam di tengah ketegangan hubungan antara Rusia dan Barat. 

"Kita semua tahu betul di bawah pembatasan tidak sah saat ini, salah satu jalur serangan adalah melalui permukiman. Dan lembaga keuangan kita mengetahui hal ini lebih baik daripada siapa pun karena mereka terpapar pada praktik-praktik ini,” ujar Putin, dikutip dari Bitcoin.com, Senin (28/11/2022). 

Vladimir Putin mengacu pada sanksi yang dijatuhkan pada Federasi Rusia atas invasi ke negara tetangga Ukraina yang telah sangat membatasi aksesnya ke keuangan dan pasar global. Menurut sebuah laporan oleh kantor berita Prime.

Dia juga menunjukkan, saat ini, sistem pembayaran internasional mahal, dengan akun dan regulasi koresponden dikendalikan oleh klub kecil negara bagian dan grup keuangan.

“Berdasarkan teknologi mata uang digital dan buku besar yang didistribusikan, dimungkinkan untuk membuat sistem baru untuk pembayaran internasional, dan jauh lebih nyaman, tetapi pada saat yang sama benar-benar aman bagi peserta dan sepenuhnya independen dari bank dan campur tangan dari negara ketiga,” jelas Putin.

Rusia telah mempertimbangkan peraturan kripto yang komprehensif dalam beberapa bulan terakhir, dengan meningkatnya dukungan untuk legalisasi pembayaran kripto lintas batas. 

Pada September, otoritas keuangan di Moskow mulai mengembangkan mekanisme penyelesaian cryptocurrency internasional. Sebuah laporan baru-baru ini mengungkapkan Rusia dan Kuba, keduanya di bawah sanksi, sudah membahas masalah tersebut.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Rusia Bakal Bikin Bursa Kripto Nasional

Sebelumnya, Anggota Duma Negara, majelis rendah parlemen Rusia, sedang mengerjakan kerangka hukum yang akan memungkinkan pihak berwenang di Moskow untuk membuat pertukaran kripto Rusia. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Jumat (25/11/2022), para deputi telah membahas inisiatif tersebut dengan perwakilan industri pada pertengahan November, harian bisnis terkemuka Rusia Vedomosti melaporkan, mengutip dua sumber informasi.

Anggota parlemen berencana untuk menyiapkan draf dengan mempertimbangkan pendapat para pelaku pasar dan kemudian menyerahkannya kepada pemerintah dan Bank Sentral Rusia, ungkap publikasi itu. Perwakilan dari otoritas moneter dan Kementerian Keuangan tidak hadir pada pertemuan tersebut, kata sumber tersebut.

Rencananya adalah untuk memperkenalkan amandemen yang diperlukan pada undang-undang negara “Tentang Aset Keuangan Digital,” yang telah berlaku pada Januari 2021. Ini masih merupakan undang-undang utama yang mengatur ruang kripto negara, meskipun hanya sebagian.

Perubahan lain yang diusulkan minggu lalu bertujuan untuk melegalkan penambangan, sambil melarang peredaran, pertukaran, dan iklan cryptocurrency yang tidak ditargetkan di Rusia, dengan pengecualian "rezim hukum eksperimental" khusus yang memungkinkan penggunaannya dalam pembayaran impor.

Berita pekerjaan sedang dilakukan untuk membuat dasar hukum untuk pertukaran kripto Rusia dikonfirmasi ke Vedomosti oleh Sergey Altukhov, anggota Komite Kebijakan Ekonomi parlementer dari partai Rusia Bersatu yang berkuasa. Mengomentari masalah ini, anggota parlemen bersikeras:

Menurut Altukhov, semuanya bermuara pada miliaran rubel dalam pendapatan anggaran yang hilang dari pajak yang dapat dikumpulkan oleh Federasi Rusia. Dia menekankan perlu untuk menciptakan kondisi untuk legalisasi cryptocurrency dan menyesuaikan "aturan main" sehingga tidak bertentangan dengan posisi kekuasaan eksekutif dan bank sentral.

3 dari 4 halaman

Pertukaran Kripto di Singapura Bakal Beri Sanksi kepada Rusia

Sebelumnya, Otoritas Moneter Singapura (MAS) mengatakan, pertukaran cryptocurrency yang dilisensikan untuk beroperasi di Singapura harus mematuhi sanksi keuangan terhadap Rusia.

Hal ini menindak lanjuti soal kelompok pro-Rusia telah mengumpulkan jutaan dolar dalam sumbangan kripto untuk mendukung Moskow perang di Ukraina. 

Pada Maret 2022, setelah invasi Rusia ke Ukraina, MAS memperkenalkan langkah-langkah keuangan yang ditargetkan pada bank, entitas, dan kegiatan Rusia yang ditunjuk di Rusia, serta kegiatan penggalangan dana yang menguntungkan pemerintah Rusia.

"Langkah-langkah ini berlaku untuk semua lembaga keuangan di Singapura, termasuk penyedia layanan token pembayaran digital (DPTSP) yang berlisensi untuk beroperasi di Singapura," kata MAS, dikutip dari Channel News Asia, Kamis (24/11/2022).

MAS tidak mengatakan apakah telah menerima laporan pertukaran yang beroperasi di Singapura yang digunakan untuk menyumbangkan cryptocurrency ke kelompok pro-Rusia, tetapi menekankan DPTSP harus memiliki kontrol yang kuat untuk menghindari berurusan dengan bank yang terkena sanksi dan kegiatan yang dilarang.

"Misalnya, DPTSP harus melakukan uji tuntas pelanggan untuk mengidentifikasi dan memverifikasi identitas pelanggan mereka dan pemilik manfaat pelanggan, dan menyaring pelanggan mereka dan rekanan yang bertransaksi," kata juru bicara MAS.

Singapura menyambut baik adopsi kripto karena mereka memainkan peran pendukung dalam ekosistem aset digital yang lebih luas, tetapi telah memperketat peraturan setelah menyebut perdagangan aset ini "sangat berisiko".

Pada Oktober, MAS mengusulkan agar investor ritel di Singapura menjalani penilaian kesadaran risiko sebelum diizinkan untuk memperdagangkan mata uang kripto. Mereka juga tidak akan dapat menggunakan kartu kredit atau bentuk pinjaman apa pun untuk memperdagangkan mata uang kripto.

 

4 dari 4 halaman

Dogecoin Menguat 16 Persen, Ini Faktor Pendorongnya

Sebelumnya, koin meme populer, Dogecoin berhasil melonjak 16 persen selama 24 jam dan diperdagangkan USD 0,1042 atau sekitar Rp 1.635. DOGE telah meningkat hampir 50 persen sejak Selasa lalu dengan sebagian besar kenaikannya terjadi selama perayaan liburan Thanksgiving di AS, yang dimulai pada Kamis. 

Meskipun begitu, alasan atau penyebab dari lonjakan Dogecoin ini belum diketahui pasti, tetapi influencer media sosial David Gokhshtein mengatakan kepada 700.000 pengikut Twitternya pada Kamis tentang kemungkinan bos Twitter baru Elon Musk dan salah satu pendiri Ethereum Vitalik Buterin bekerja sama dalam peningkatan DOGE.

"Saya rasa kita semua akan melihat Vitalik dan Elon bekerja sama untuk meningkatkan versi $DOGE," tulis Gokhshstein, dikutip dari Bitcoin.com, Senin (28/11/2022). 

Saat ini kondisi Investor masih resah pasca keruntuhan FTX yang berdampak pada pasar kripto. Hal tersebut membuat  kripto terbesar saat ini, Bitcoin masih tertahan di level  USD 16.000 untuk beberapa hari hampir tidak menunjukkan kenaikan yang lebih permanen. 

Analis pasar senior untuk pembuat pasar valuta asing Oanda, Craig Erlam mengatakan Bitcoin masih mencoba menstabilkan diri di level USD 15.000 hingga USD 17.000 . Erlam juga kurang dari optimis tentang pasar kripto karena kejatuhan melebar dari ledakan crypto exchange FTX awal bulan ini.

"Kemungkinan lebih banyak yang akan datang dari keruntuhan FTX dan efek penularannya, belum lagi potensi skandal lain yang dapat terungkap. Ini mungkin terus membuat pedagang kripto sangat gugup dan meninggalkan fondasi yang mendukung harga sangat goyah,” pungkas Erlam.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS