Sukses

Ketika Bursa Kripto FTX Milik Mantan CEO Sam Bankman Fried Tumbang (I)

Liputan6.com, Jakarta - The Kimchi Swap menempatkan Sam Bankman Fried (SBF) di ‘peta’. Saat itu pada 2017, dan mantan pedagang quant Jane Street Capital melihat sesuatu yang lucu ketika dia melihat halaman di CoinMarketCap.com yang mencantumkan harga bitcoin di bursa di seluruh dunia. 

Saat ini, harga itu cukup seragam di seluruh bursa, tetapi saat itu, Bankman-Fried sebelumnya mengatakan kepada CNBC, dia terkadang melihat perbedaan 60 persen dalam nilai koin. Naluri langsungnya, kata Sam Bankman Fried, adalah untuk masuk ke perdagangan arbitrase membeli bitcoin di satu bursa, menjualnya kembali di bursa lain, dan kemudian mendapatkan keuntungan yang setara dengan penyebaran harga.

"Itu buah tergantung yang terendah," kata Bankman-Fried pada September, dikutip dari CNBC, Kamis, 17 November 2022.

Peluang arbitrase sangat menarik di Korea Selatan, di mana harga bitcoin yang terdaftar di bursa jauh lebih tinggi daripada di negara lain. Itu dijuluki Premium Kimchi dari referensi ke makanan tradisional Korea Selatan dari kubis asin dan fermentasi.

Setelah sebulan berkecimpung secara pribadi di pasar, Bankman-Fried meluncurkan perusahaan perdagangannya sendiri, Alameda Research yang dinamai dari kampung halamannya di Alameda, California, dekat San Francisco untuk mengukur peluang dan mengerjakannya secara penuh waktu.

Bankman Fried mengatakan dalam sebuah wawancara pada September perusahaan tersebut terkadang menghasilkan sebanyak satu juta dolar sehari.

Kemudian, bagian dari mengapa SBF mendapatkan kredibilitas jalanan untuk menjalankan strategi perdagangan yang relatif mudah berkaitan dengan fakta itu bukanlah hal termudah untuk dieksekusi di kripto rails lima tahun lalu.

Arbitrase Bitcoin melibatkan pengaturan koneksi ke masing-masing platform perdagangan, serta membangun infrastruktur rumit lainnya untuk menghilangkan banyak aspek operasional dalam melakukan perdagangan. Alameda Bankman-Fried menjadi sangat ahli dalam hal itu, dan uang mengalir masuk.

Dari sana, kerajaan SBF menggelembung. Kesuksesan Alameda mendorong peluncuran crypto exchange FTX pada musim semi 2019. Kesuksesan FTX melahirkan dana ventura USD 2 miliar yang diunggulkan oleh perusahaan kripto lainnya. Kekayaan pribadi Bankman Fried tumbuh menjadi lebih dari USD 16 miliar puncaknya pada Maret.

Bankman Fried tiba-tiba menjadi sosok makin dikenal  untuk kripto di mana-mana, dan logo FTX menghiasi segalanya mulai dari mobil balap Formula 1 hingga arena bola basket Miami.

Pria berusia 30 tahun itu melakukan tur pers tanpa henti, membual tentang memiliki neraca yang suatu hari nanti dapat membeli Goldman Sachs, dan menjadi perlengkapan tetap di Washington, di mana dia adalah salah satu donor utama Partai Demokrat, berjanji untuk menenggelamkan USD 1 miliar ke ras politik AS sebelum kemudian mundur.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Fatamorgana

Itu semua adalah fatamorgana.

Saat harga crypto merosot tahun ini, Bankman Fried membual dia dan perusahaannya kebal. Namun, nyatanya, penghapusan di seluruh sektor menghantam operasinya cukup keras.

Alameda meminjam uang untuk berinvestasi di perusahaan aset digital yang gagal pada musim semi dan musim panas ini untuk menjaga industri tetap bertahan, kemudian dilaporkan menyedot simpanan pelanggan FTX untuk mencegah margin call dan memenuhi kewajiban utang segera. Pertarungan Twitter dengan CEO saingan pertukaran Binance menarik topeng dari skema tersebut.

Alameda, FTX dan sejumlah anak perusahaan yang didirikan Bankman-Fried telah mengajukan perlindungan kebangkrutan di Delaware. Dia mengundurkan diri dari peran kepemimpinannya dan kehilangan 94 persen kekayaan pribadinya dalam satu hari.

Tidak jelas persis di mana dia sekarang, karena penthouse Bahama senilai USD 40 juta miliknya dilaporkan akan dijual. Foto-foto wajahnya terpampang di iklan FTX di seluruh pusat kota San Francisco berfungsi sebagai pengingat yang tidak diinginkan dari kerajaannya yang membusuk.

Itu adalah kejatuhan yang curam dari pahlawan menjadi penjahat. Namun, ada banyak tanda. Bankman Fried mengatakan kepada CNBC pada September bahwa salah satu prinsip dasarnya dalam bermain pasar adalah bekerja dengan informasi yang tidak lengkap.

"Ketika Anda bisa mulai mengukur dan memetakan apa yang terjadi, tetapi Anda tahu ada banyak hal yang tidak Anda ketahui. Kamu tahu kamu sedang didekati, tapi kamu harus mencoba memikirkan perdagangan apa yang harus dilakukan," kata dia.

 

 

3 dari 4 halaman

Alameda Meminjam Uang

Rekening berikut didasarkan pada laporan dari CNBC, Bloomberg, The New York Times, The Wall Street Journal dan di tempat lain.

Menyatukan informasi dari berbagai sumber berita melukiskan gambaran seorang investor yang terlalu memaksakan diri, dengan panik bergerak untuk menutupi kesalahannya dengan taktik yang dipertanyakan dan mungkin ilegal, dan mengelilingi dirinya dengan komplotan rahasia penasihat yang tidak bisa atau tidak akan mengekang yang terburuk impuls.

Sementara itu, di beberapa titik dalam dua tahun terakhir, menurut laporan, Alameda mulai meminjam uang untuk berbagai keperluan, termasuk untuk melakukan investasi ventura.

Enam bulan lalu, gelombang raksasa di sektor crypto terlipat karena harga token yang tertekan menyedot likuiditas keluar dari pasar. Pertama datang kegagalan spektakuler dari proyek stablecoin yang dipatok dolar AS yang populer stablecoin yang dikenal sebagai terraUSD, atau UST, dan saudaranya token luna memusnahkan USD 60 miliar.

Keruntuhan itu membantu menjatuhkan Three Arrows Capital, atau 3AC, yang merupakan salah satu dana lindung nilai crypto yang paling dihormati di industri. Broker dan pemberi pinjaman Crypto seperti Voyager Digital dan Celsius memiliki eksposur yang signifikan terhadap 3AC, sehingga mereka jatuh bersamaan dengan itu secara berurutan.  

 

 

4 dari 4 halaman

Skema Pinjam Meminjam yang Berbelit

Di Wall Street, itu jelas merupakan pelanggaran terhadap undang-undang sekuritas AS. Kedua perusahaan, salah satu broker kripto terbesar di dunia dan salah satu pembeli kripto terbesar di dunia seharusnya dipisahkan oleh firewall.

Akan tetapi, sebenarnya mereka cukup nyaman, pada satu titik meluas ke hubungan romantis antara Bankman Fried dan CEO Alameda Caroline Ellison, kepada Times.

"FTX dan Alameda memiliki hubungan yang sangat bermasalah. Bankman Fried mengoperasikan bursa dan toko prop, yang sangat tidak ortodoks dan tidak benar-benar diizinkan di pasar modal yang benar-benar diatur," kata Nic Carter dari Castle Island Venture kepada CNBC.  

Skema pinjam-meminjam antara kedua perusahaan lebih berbelit-belit daripada hanya menggunakan dana pelanggan untuk menebus taruhan perdagangan yang buruk. FTX mencoba menutupi lubang dengan menunjukkan aset dalam dua token crypto yang pada dasarnya dibuat FTT, token yang dibuat oleh FTX, dan Serum, yang merupakan token yang dibuat dan dipromosikan oleh FTX dan Alameda, menurut pengajuan keuangan yang dilaporkan oleh Bloomberg's Matt Levine.

 

Bersambung

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.