Sukses

Perusahaan Modal Ventura Sequoia Capital Kurangi Investasi di FTX

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan modal ventura Sequoia Capital mengatakan akan mengurangi investasinya lebih dari USD 210 juta atau sekitar Rp 3,2 triliun dalam pertukaran cryptocurrency FTX, karena ada kemungkinan kebangkrutan yang membayangi.

“Dalam beberapa hari terakhir, krisis likuiditas telah menciptakan risiko solvabilitas untuk FTX,” kata Sequoia dalam sebuah catatan kepada investor yang diposting di Twitter, dikutip dari CNBC, Jumat, 11 November 2022.

Sequoia Capital melanjutkan saat ini perusahaan telah menurunkan investasinya di FTX hingga USD 0, dalam artian saat ini perusahaan modal ventura itu tidak memiliki eksposur sama sekali di FTX.

"Sifat penuh dan tingkat risiko ini tidak diketahui saat ini," kata Sequoia, menambahkan mereka sedang memantau situasi yang berkembang dengan cepat.

Pertukaran kripto FTX, dimiliki oleh pengusaha 30 tahun Sam Bankman-Fried, senilai USD 32 miliar awal tahun ini. Pengumuman Sequoia datang ketika CEO Binance, Changpeng Zhao (CZ), mundur dari kesepakatan yang diusulkan untuk membeli FTX, membuat FTX berisiko mengalami krisis likuiditas.

Pada Rabu, 9 November 2022, Departemen Kehakiman AS dan Komisi Sekuritas dan Bursa dilaporkan meluncurkan penyelidikan atas ledakan mendadak platform perdagangan kripto.

Token asli FTX, FTT, turun hampir 30 persen dan diperdagangkan pada USD 2,21 pada Kamis. Pasar cryptocurrency yang lebih luas juga terpukul, dengan bitcoin menyentuh level terendah baru untuk tahun ini awal pekan ini.

Sequoia menyoroti eksposurnya terhadap FTX sangat terbatas, dan telah menginvestasikan USD 150 juta di FTX.com dan FTX.us melalui Global Growth Fund III.

"FTX bukan posisi sepuluh besar dalam dana tersebut," pungkas perusahaan, menambahkan itu menyumbang kurang dari 3 persen dari total modal dana.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Regulator AS Selidiki FTX Terkait Dugaan Salah Menangani Dana Pelanggan

Sebelumnya, di tengah krisis likuiditas yang dialami pertukaran kripto FTX dan gagalnya akuisisi dari Binance untuk membantu. Sekarang, FTX menghadapi regulator AS yang sedang mencari tahu apakah FTX berpotensi salah menangani dana pelanggan di platformnya.

Dilansir dari Yahoo Finance, Jumat (11/11/2022), Komisi Sekuritas AS (SEC) dan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC) sedang menyelidiki hubungan FTX dengan entitas saudaranya Alameda Research serta dengan FTX AS. 

Investigasi ini belum diungkapkan kepada publik, tetapi telah dimulai berbulan-bulan yang lalu sebagai penyelidikan terhadap FTX AS dan aktivitas pinjaman kripto-nya, menurut laporan bloomberg. Namun penyelidikan ini diperluas terkait kasus baru yang menimpa FTX. 

Alameda Research, sebuah perusahaan perdagangan kripto yang dijalankan oleh kepala FTX Sam Bankman-Fried, tertangkap di mata badai minggu ini ketika keuangan neraca yang bocor mengungkapkan hubungan dekat yang tidak biasa dengan FTX melalui token FTT asli bursa. 

Changpeng Zhao, kepala eksekutif Binance, mengirimkan gelombang kejutan di Twitter ketika dia menulis perusahaannya, sebagai investor awal di FTX dan pemegang besar tokennya, akan melikuidasi posisinya di FTT.

Sejak serangkaian Tweet itu, pemegang FTT Coin telah berbondong-bondong menjual token mereka. Zhao mengklaim Bankman-Fried kemudian memanggilnya, meminta Binance untuk menyelamatkan perusahaannya yang bermasalah.

3 dari 4 halaman

Binance Mundur dari Akuisisi FTX

Binance dan FTX pada Selasa, 8 November 2022 keduanya mengungkapkan telah menandatangani letter of intent yang tidak mengikat yang memberikan opsi untuk membeli FTX sambil menunggu uji tuntas. 

Namun pada Rabu, Binance mengumumkan telah mundur dari kesepakatan akuisisi itu karena adanya beberapa faktor. 

“Setelah melakukan uji tuntas perusahaan serta adanya laporan berita terbaru mengenai dana pelanggan yang salah penanganan dan dugaan investigasi agensi AS,” tulis Binance di Twitter.

Binance kemudian mencatat mereka ingin membantu pelanggan FTX tetapi masalahnya berada di luar kendali atau kemampuan Binance membantu. Pertukaran kripto terbesar itu lebih lanjut mengatakan setiap kali bisnis kripto besar gagal, investor ritel yang menderita.

4 dari 4 halaman

Selain Ajukan Bangkrut, CEO FTX Sam Bankman-Fried Mengundurkan Diri

Sebelumnya, CEO pertukaran cryptocurrency FTX Sam Bankman-Fried telah mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11 di Amerika Serikat (AS). Bankman-Fried juga telah mengundurkan diri sebagai CEO dan telah digantikan oleh John J. Ray III.

"Pembebasan segera dari Bab 11 tepat untuk memberikan Grup FTX kesempatan untuk menilai situasinya dan mengembangkan proses untuk memaksimalkan pemulihan bagi para pemangku kepentingan,” kata kepala FTX yang baru, Ray dikutip dari CNBC, Sabtu (12/11/2022).

Dalam pengajuannya, FTX tercatat memiliki lebih dari 100 ribu kreditur, aset dalam kisaran USD 10 miliar sampai dengan USD 50 miliar, serta kewajiban dalam kisaran USD 10 miliar sampai dengan USD 50 miliar.

"Grup FTX memiliki aset berharga yang hanya dapat dikelola secara efektif dalam proses bersama yang terorganisir. Saya ingin memastikan setiap karyawan, pelanggan, kreditur, pihak kontrak, pemegang saham, investor, otoritas pemerintah dan pemangku kepentingan lainnya bahwa kami akan melakukan upaya ini dengan ketekunan, ketelitian dan transparansi,” imbuh Ray.

Dalam beberapa hari, valuasi FTX berubah dari USD 32 miliar menjadi dalam status kebangkrutan karena likuiditas mengering. GameStop sedang menelaah kemitraannya dengan FTX.

Berdasarkan perjanjian yang diumumkan pada bulan September, GameStop menjual kartu hadiah FTX di toko-toko tertentu dan sementara FTX mempromosikan pengecer di bursanya. Penghentian perjanjian bisnis, seperti yang terjadi dengan GameStop, kemungkinan akan terus berlanjut setelah pengajuan kebangkrutan FTX.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS