Sukses

Akibat Perang, UE Bakal Batasi Layanan Kripto Eropa untuk Rusia

Liputan6.com, Jakarta - Sanksi baru yang dibahas oleh negara-negara anggota Uni Eropa (UE) di tengah eskalasi konflik saat ini di Ukraina akan membatasi layanan kripto Eropa untuk Rusia. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Kamis (6/10/2022). laporan tentang pengetatan datang setelah awal tahun ini UE hanya melarang layanan aset kripto “bernilai tinggi” kepada penduduk dan perusahaan Rusia

Uni Eropa bersiap untuk menghukum Rusia dengan lebih banyak sanksi atas keputusannya untuk mengumumkan mobilisasi parsial sebagai bagian dari intervensi militer yang meningkat di Ukraina dan bergerak untuk mencaplok wilayah Ukraina yang diduduki.

Langkah-langkah baru juga akan bertujuan untuk lebih membatasi kemampuan Rusia untuk mentransfer kekayaan menggunakan aset digital seperti cryptocurrency, menurut Bloomberg mengutip sumber yang berpengetahuan. 

Langkah ini juga ingin mencegah perusahaan-perusahaan Eropa menyediakan dompet kripto, akun, atau layanan penitipan kepada warga dan entitas Rusia, ungkap laporan itu.

Cryptocurrency ditargetkan dalam sanksi yang diperkenalkan musim semi ini, putaran kelima dari tindakan tersebut disetujui oleh Dewan UE, yang dirancang untuk mempersempit celah yang ada di ruang kripto. 

Pada saat itu, Uni Eropa melarang penyediaan layanan aset kripto “bernilai tinggi” kepada entitas dan penduduk Rusia. Pembatasan diterapkan pada dana digital yang USD 9.803 atau setara Rp 159,7 juta.

Selain kripto, perhiasan dan batu mulia juga ada dalam daftar pembatasan baru. Ini juga menyarankan menindak orang-orang yang mencoba menghindari sanksi, bertujuan untuk melarang warga negara Uni Eropa memegang peran bergaji tinggi di perusahaan milik negara Rusia, dan untuk menghukum individu dan entitas yang terlibat dalam menggelar referendum baru-baru ini di Ukraina.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Kelompok Pro Rusia Pakai Kripto untuk Bantu Operasi Militer di Ukraina

Sebelumnya, kelompok pro-Rusia mengumpulkan dana dalam mata uang kripto untuk menopang operasi militer dan menghindari sanksi AS saat perang dengan Ukraina terus berlanjut.

Dilansir dari CNBC, Rabu (5/10/2022), menurut perusahaan kepatuhan aset digital, TRM Labs Pada 22 September 2022, kelompok penggalangan dana ini telah mengumpulkan USD 400.000 atau setara Rp 6,1 miliar dalam cryptocurrency sejak dimulainya invasi pada 24 Februari.

Penelitian tersebut mengungkapkan kelompok, menggunakan aplikasi pesan terenkripsi Telegram, menawarkan cara bagi orang untuk mengirim dana yang digunakan untuk memasok kelompok milisi yang berafiliasi dengan Rusia dan mendukung pelatihan tempur di lokasi yang dekat dengan perbatasan dengan Ukraina.

Satu kelompok yang diidentifikasi TRM Labs mengumpulkan dana adalah Task Force Rusich yang digambarkan oleh Departemen Keuangan AS sebagai kelompok paramiliter neo-Nazi yang telah berpartisipasi dalam pertempuran bersama militer Rusia di Ukraina. Kantor 

Pengawasan Aset Asing (OFCA) Departemen Keuangan telah memberikan sanksi kepada Gugus Tugas Rusich. 

 

 

3 dari 4 halaman

Sanksi Rusia

Di saluran Telegram, TRM Labs menemukan kelompok ini sedang mengumpulkan uang untuk barang-barang seperti peralatan pencitraan termal dan radio. Pusat Koordinasi Bantuan Novorossia, yang didirikan pada 2014 untuk mendukung operasi Rusia di Ukraina, mengumpulkan sekitar USD 21.000 dalam mata uang kripto, terutama bitcoin.

Sanksi Rusia

Rusia terkena sejumlah sanksi setelah invasi tak beralasan ke Ukraina awal tahun ini yang bertujuan untuk memutuskannya dari sistem keuangan global. Pada saat itu, ada kekhawatiran Rusia dapat menggunakan cryptocurrency untuk menghindari hukuman ini. 

Namun, para ahli mengatakan tidak ada cukup likuiditas dalam sistem kripto pada skala yang dibutuhkan Rusia untuk memindahkan uang. Tetapi dengan kelompok paramiliter, mereka memindahkan uang dalam skala yang lebih kecil, yang cukup untuk barang-barang yang perlu mereka beli.

4 dari 4 halaman

Popularitas Kripto di Amerika Serikat Menurun Akibat Crypto Winter

Sebelumnya, popularitas cryptocurrency dengan investor Amerika sedang menurun. Menurut survei Bankrate September, pada 2022, hanya sekitar 21 persen orang Amerika yang merasa nyaman berinvestasi dalam cryptocurrency. Itu turun dari 35 persen pada 2021. Penurunan ini terjadi di tengah kondisi yang disebut crypto winter.

Meskipun tingkat kenyamanan turun dengan investor lintas generasi, penurunan itu paling tajam di kalangan milenial. Hampir 30 persen investor Amerika Serikat berusia antara 26 dan 41 tahun merasa nyaman pada 2022, dibandingkan dengan hampir 50 persen pada 2021.

Penurunan ini tidak mengejutkan, mengingat hampir USD 2 triliun atau sekitar Rp 30.395 triliun telah hilang dari seluruh pasar kripto sejak November 2021. Harga mata uang digital populer seperti bitcoin telah berjuang untuk mencapai level tertinggi 2021. 

Salah satu perwakilan Bankrate, James Royal mengatakan trader aset apa pun adalah penggemar keuntungan. Dengan cryptocurrency utama seperti Bitcoin dan Ethereum turun lebih dari 70 persen dari tertinggi sepanjang masa, tidak mengherankan jika peminatnya menurun. 

"Penurunan harga kripto tidak membantu penyebab menarik lebih banyak orang ke kripto,” ujar Royal, dikutip dari CNBC, Jumat, 30 September 2022.

Bitcoin telah diperdagangkan antara USD 18.000 dan USD 25.000 sejak Juni turun dari rekor tertinggi lebih dari USD 65.000 pada November 2021. Cryptocurrency dianggap sebagai aset yang sangat fluktuatif yang tunduk pada fluktuasi harga yang tidak dapat diprediksi. 

Pakar keuangan biasanya menyarankan untuk tidak menginvestasikan lebih banyak uang ke dalam cryptocurrency karena tidak ada jaminan untuk mendapatkan keuntungan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.