Sukses

Pemerintah India Bekukan Kripto Rp 22,7 Miliar

Liputan6.com, Jakarta - Direktorat Penegakan (ED) India telah membekukan cryptocurrency senilai sekitar USD 1,5 juta atau setara Rp 22,7 miliar sebagai bagian dari penyelidikan pencucian uang yang berkaitan dengan aplikasi game bernama E-Nuggets.

Penyelidikan ini terkait dengan keluhan pada Februari 2021 yang diajukan oleh regulator di kota Kolkata, India timur, terhadap Aamir Khan, pembuat aplikasi, dan lainnya.

Awal bulan ini, ED telah mencari enam lokasi dan menemukan lebih dari USD 2 juta tunai di kediaman Khan. 

ED menuduh Khan dan yang lainnya meluncurkan E-Nugget untuk mengumpulkan uang dari publik dengan imbalan komisi, tetapi mengatakan Khan menghentikan penarikan tiba-tiba dengan dalih yang berbeda sebelum dia menghapus semua data dari server aplikasi, termasuk informasi profil.

Khan mentransfer sebagian uang ke luar negeri melalui pertukaran cryptocurrency. Satu akun seharusnya dibuka di bursa India WazirX, dari mana kripto yang dibeli kemudian ditransfer ke akun di Binance, yang merupakan pertukaran kripto terbesar di dunia. Saldo sebanyak 77,6 bitcoin senilai sekitar USD 1,5 juta telah dibekukan di akun Binance itu.

ED India telah melakukan beberapa operasi pencarian terkait dengan penipuan aplikasi pinjaman ilegal dengan tautan China. Mereka telah menyelidiki setidaknya 10 pertukaran kripto.

Dalam hal ini, pihak Binance mengatakan sifat transparan dari blockchain berarti transaksi tersedia untuk umum dan dapat dilacak yang bukan merupakan pilihan dengan transaksi keuangan tradisional.

“Setiap hari, Binance membantu sejumlah besar investigasi penegakan hukum untuk mendeteksi kegiatan kriminal. Kami dapat mengonfirmasi Binance membekukan dana atas permintaan Direktorat Penegakan,” jelas pihak Binance, dikutip dari CoinDesk, Senin (3/10/2022). 

Hal ini dilakukan Binance sebagai pertukaran kripto untuk bekerja sama secara penuh dan kolaboratif dengan semua permintaan dan pertanyaan yang sah secara hukum.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Pengguna Meningkat meski Pemerintah India Terapkan Pajak Kripto

Sebelumnya, jumlah pengguna di India di bursa cryptocurrency Binance telah melonjak usai pemerintah India mulai memungut pajak atas transaksi kripto. Sementara itu, volume perdagangan harian di beberapa bursa cryptocurrency utama yang berbasis di India turun lebih dari 90 persen sejak aturan pajak baru mulai berlaku.

Mengutip Bitcoin.com, jumlah pendaftaran pengguna India melonjak di bursa kripto global Binance setelah pajak 1 persen yang dipotong pada sumber (TDS) mulai berlaku pada Juli, menurut data Bloomberg pada Selasa.

Jumlah unduhan aplikasi Binance di India melonjak menjadi 429 ribu pada Agustus. Laporan tersebut menyebutkan , jumlah ini adalah yang tertinggi tahun ini. Sebaliknya, volume perdagangan harian di beberapa bursa mata uang digital utama yang berbasis di India dilaporkan turun lebih dari 90 persen sejak TDS 1 persen mulai berlaku.

Sementara itu, CEO di SEBA India, Rohan Misra, anak perusahaan dari SEBA Bank AG yang berbasis di Swiss mengomentari terkait pajak baru.

"Peraturan pajak baru-baru ini tidak secara eksplisit jelas tentang apakah pajak 1 persen yang dipotong pada sumbernya meluas ke transaksi derivatif kripto yang melibatkan futures, seperti halnya pada transaksi crypto spot,” kata dia, dikutip dari Bitcoin, Kamis (15/9/2022).

 TDS 1 persen dikenakan di atas pajak 30 persen baru atas keuntungan dari aset kripto. Selain itu, kerugian perdagangan crypto tidak dapat diimbangi dengan pendapatan. Pertukaran crypto India juga menghadapi dukungan terbatas dari sistem perbankan, sehingga menyulitkan pengguna untuk memindahkan uang masuk dan keluar dari platform perdagangan.

3 dari 4 halaman

Jumlah Pengguna Platform Kripto Lainnya Meningkat

Pertukaran cryptocurrency berbasis asing lainnya, FTX mengalami peningkatan unduhan aplikasi sejak Januari tetapi tidak pada Juli. Pertukaran melihat sekitar 40.000 unduhan di India pada Januari, hampir 96.000 pada Juli, dan 52.000 pada Agustus.

Pertukaran kripto yang terdaftar di Nasdaq Coinbase Global Inc, bagaimanapun melihat unduhan aplikasinya di India turun menjadi 16.000 pada Agustus dari hampir 31.000 pada Juni. Coinbase mencoba memperluas operasinya di India pada April tetapi dengan cepat mengalami masalah dengan sistem pembayaran UPI.

Sementara unduhan aplikasi Binance melonjak, beberapa pertukaran cryptocurrency utama India mengalami penurunan jumlah pendaftaran pengguna. Unduhan aplikasi Coindcx pertukaran kripto India menyusut menjadi 163.000 pada Agustus dari 2,2 juta pada Januari, menurut data dari perusahaan intelijen pasar Sensor Tower.

 

 

4 dari 4 halaman

Selanjutnya

Pertukaran crypto India lainnya, Wazirx, melihat unduhan aplikasi bulanannya turun menjadi 92.000 pada Agustus dari sekitar 596.000 pada Januari. Pertukaran baru-baru ini memiliki perselisihan publik dengan CEO Binance Changpeng Zhao (CZ) atas kepemilikannya, mendorong Zhao untuk mendorong pengguna Wazirx untuk mentransfer dana ke Binance. 

Selain itu, rekening bank Wazirx dibekukan oleh Direktorat Penegakan India (ED) pada awal Agustus tetapi  baru dibekukan awal pekan ini.

Mengenai apakah Binance telah mulai mengumpulkan pajak transaksi dari pengguna di India, juru bicara pertukaran  tersebut mengatakan, perusahaan saat ini sedang memantau situasi dan akan membuat pengumuman lebih lanjut pada waktunya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.