Sukses

Uni Eropa Siapkan Otoritas Baru Khusus Atur Kripto

Liputan6.com, Jakarta - Dewan Eropa, Komisi Eropa, dan Parlemen sedang menciptakan badan pengatur baru khusu cryptocurrency yang akan memiliki otoritas atas sektor ini. Organisasi pengatur kripto ini sedang dipertimbangkan oleh Uni Eropa.

Uni Eropamenciptakan “Otoritas Anti Pencucian Uang” keenam, atau AMLD6, yang akan memiliki kontrol langsung atas sektor cryptocurrency, menurut laporan terbaru. Pada Juli tahun lalu, Komisi Eropa menerbitkan proposalnya untuk AMLD6, atau Sixth Directive AML/CFT. 

Bulan lalu, Dewan Eropa mempublikasikan versinya. Ini akan dibahas oleh Parlemen Eropa setelah istirahat Agustus saat ini. Ketiga badan tersebut akan memulai apa yang dikenal sebagai trilogi setelah masing-masing meloloskan versi undang-undangnya sendiri.

Pembentukan regulator di seluruh Uni Eropa untuk anti pencucian uang adalah komponen kunci dari undang-undang baru. Tampaknya ada sedikit perdebatan tentang perlunya badan semacam itu dan persyaratannya untuk memiliki kontrol langsung atas pemasok layanan berbasis UE untuk aset kripto, meskipun badan legislatif masih perlu berdiskusi.

AMLD6 akan dipercayakan untuk memantau penyedia layanan kripto, terutama yang dianggap “berisiko tinggi,” tidak seperti peraturan anti pencucian uang sebelumnya yang hanya menyediakan kerangka kerja bagi negara-negara UE untuk mengumpulkan dan berbagi informasi. 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Uni Eropa Perketat Regulasi Kripto

Oleh karena itu, diharapkan regulator akan membatasi potensi arbitrase yurisdiksi di dalam zona tersebut.

“Pasar dalam Aset Kripto dan undang-undang Transfer Dana, yang tidak hanya berlaku untuk bisnis kripto tetapi juga untuk semua lembaga keuangan di blok tersebut, tidak akan memiliki fokus yang sama dengan AMLD6, yang akan memiliki penekanan yang berbeda,” isi laporan UE, dikutip dari Bitcoinist, Jumat (19/8/2022). 

UE Perketat Regulasi Kripto

Uni Eropa telah mengadopsi pendekatan ketat terhadap undang-undang kripto. Baru-baru ini, Parlemen Eropa memberikan suara untuk mendukung peraturan anti-anonimitas yang akan meningkatkan biaya, kesulitan, atau bahkan ketidakmungkinan transaksi antara dompet dan bursa yang tidak terdaftar. 

Bahkan ada undang-undang untuk melarang penambangan Proof-of-Work dikalahkan oleh badan legislatif, Bank Sentral Eropa masih mengantisipasi larangan tersebut pada akhirnya akan terjadi karena masalah lingkungan.

 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Regulator Uni Eropa Peringatkan Terkait Risiko Kripto

Sebelumnya, Ketua Otoritas Sekuritas dan Pasar Eropa (ESMA) Verena Ross mengatakan, jatuhnya pasar kripto harus menjadi pelajaran peringatan bagi investor. Dia mencatat ada pertanyaan nyata tentang apakah banyak aset kripto akan bertahan.

Verena Ross telah memperingatkan investor tentang investasi cryptocurrency setelah pasar kripto kehilangan 70 persen nilainya, Financial Times melaporkan pada Minggu, 10 Juli 2022. Dia menekankan, tidak ada prospek bailout Eropa untuk investor kripto out-of-pocket.

"Kami sudah memperingatkan awal tahun ini, tentang risiko serius yang diambil investor ritel untuk berinvestasi di beberapa aset kripto,” katanya, dikutip dari Bitcoin.com, Kamis (14/7/2022).

ESMA akan bertanggung jawab untuk melisensikan penyedia layanan aset kripto seperti yang baru-baru ini disepakati di Brussels sebagai bagian dari perjanjian sementara pada proposal Markets in Crypto-Assets (MiCA). Kesepakatan itu akan mulai berlaku dari pertengahan 2023 dan memiliki periode implementasi 18 bulan.

Regulator akan memiliki kekuatan untuk melarang atau membatasi platform kripto jika terlihat tidak melindungi investor dengan benar, atau mengancam integritas pasar atau stabilitas keuangan.

Ross menyatakan, keprihatinan tentang investor kecil yang kehilangan uang, dengan alasan pasar kripto global telah menyusut lebih dari 70 persen pada tahun lalu. Pada Mei, cryptocurrency terra (LUNA) dan stablecoin terra usd (UST) runtuh, memusnahkan banyak investor. 

"Saya pikir ada pertanyaan nyata tentang apakah banyak dari (aset kripto) ini akan bertahan,” ungkapnya.

Ketua Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC), Gary Gensler, memperingatkan pada Mei setelah runtuhnya LUNA dan UST banyak token kripto akan gagal.

"Saya berharap beberapa investor ini akan melihat ini dan akan mengambil pelajaran peringatan setidaknya untuk memikirkan berapa banyak uang mereka yang mereka investasikan dalam jenis aset ini,” kata Ketua ESMA.

4 dari 4 halaman

Kripto Berisiko dan Spekulatif

Kemudian, pada Maret, ESMA dan regulator keuangan Eropa terkemuka lainnya memperingatkan konsumen banyak aset kripto sangat berisiko dan spekulatif, mencatat investor menghadapi kemungkinan nyata kehilangan semua uang yang diinvestasikan jika mereka membeli aset ini.

"Kami semua mengatakan bahwa ini adalah sesuatu yang saat ini tidak diatur, bukan sesuatu di mana ada kontrol atas penyedia. Kami tahu ada banyak penipuan dan pemasaran agresif yang terjadi,” ujar dia.

Bulan lalu, presiden Bank Sentral Eropa (ECB), Christine Lagarde, memperingatkan bahwa aset kripto dan keuangan terdesentralisasi (defi) dapat menimbulkan risiko stabilitas keuangan. 

"Ini terutama akan terjadi jika pertumbuhan pesat pasar dan layanan aset kripto berlanjut dan keterkaitan dengan sektor keuangan tradisional dan ekonomi yang lebih luas diintensifkan,” tegasnya.

Lalu, pada Senin, Dewan Stabilitas Keuangan (FSB) mengumumkan akan menyampaikan laporan yang menguraikan kerangka peraturan yang kuat untuk aset kripto kepada menteri keuangan G20 dan gubernur bank sentral pada Oktober.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS