Sukses

Pengguna Pertukaran Kripto Binance Melonjak di Tengah Inflasi

Liputan6.com, Jakarta - Salah satu pertukaran cryptocurrency terbesar di dunia, Binance melihat lonjakan klien karena meningkatnya inflasi dan dolar yang kuat secara historis yang telah menekan mata uang pasar berkembang.

Hal itu diungkapkan oleh seorang eksekutif Binance, Maximiliano Hinz kepada Reuters pada Rabu, 10 Agustus 2022 tanpa mengungkapkan angka. 

"Sekarang kami melihat inflasi meningkat di seluruh dunia, kami melihat semakin banyak orang mencari cryptocurrency, seperti bitcoin, sebagai cara untuk melindungi diri mereka dari inflasi,” kata Hinz, dikutip dari Channel News Asia, Senin (15/8/2022). 

Hinz menunjuk contoh Argentina, di mana inflasi tahunan mencapai 90 persen. Negara itu telah tumbuh menjadi salah satu pasar utama perusahaan, katanya, bersama dengan Brasil dan Meksiko.

Argentina melihat warga menuangkan tabungan ke dalam bitcoin tahun ini meskipun ada jatuhnya harga kripto.

Sementara El Salvador telah menjadi berita utama untuk mengadopsi bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah, Hinz mengatakan negara-negara Amerika Latin lainnya belum meloloskan undang-undang cryptocurrency yang berarti, meskipun ia tidak selalu menganggap itu sebagai hal yang buruk bagi perusahaan.

"Regulasi adalah kerangka kerja, tetapi tidak selalu negatif ada sesuatu yang tidak diatur. Jika sesuatu tidak dilarang, maka itu legal,” ujar Hinz.

Di bawah Presiden Nayib Bukele, El Salvador telah membuat taruhan besar pada bitcoin, menjadikannya alat pembayaran yang sah dan membeli cryptocurrency senilai lebih dari USD 100 juta atau sekitar Rp 1,4 triliun, yang telah kehilangan sekitar 50 persen nilainya di tengah aksi jual cryptocurrency yang lebih luas tahun ini.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Mantan Pejabat AS: Kripto Lebih Mirip Saham Internet Ketimbang Mata Uang

Sebelumnya, mantan Pejabat Pengawas Mata Uang AS selama Pemerintahan Trump, Brian Brooks mengungkapkan pandangannya tentang cryptocurrency. Ia menilai, kripto harus dilihat lebih seperti saham internet daripada mata uang. 

Kesalahpahaman terbesar seputar cryptocurrency adalah jika mereka tidak melakukan pekerjaan yang baik untuk menggantikan dolar AS,kripto gagal dalam misinya,” kata Brooks, dikutip dari CNBC, Senin, 8 Agustus 2022.

Sekarang Brooks adalah CEO penambangan bitcoin dan perusahaan teknologi kripto Bitfury Group. 

“Sebagian besar kripto adalah tentang mengganti sistem perbankan terpusat dengan jaringan yang memungkinkan kontrol pengguna versus kontrol bank. Namun, aset kripto yang memiliki harga lebih seperti saham internet,” ujar Brooks. 

Brooks memaparkan, investasi kripto lebih seperti bertaruh di saham Google. Eethereum atau Ripple atau apa pun yang mencoba menggantikan dolar AS, itu sama saja mencoba mengganti sistem transmisi nilai.

Seperti diketahui, seluruh pasar kripto telah merosot pada 2022, yang menyebabkan kekhawatiran akan “musim dingin kripto” lainnya. 

Beberapa perusahaan kripto dan teknologi dengan cepat membalikkan rencana perekrutan, sementara banyak, termasuk pertukaran terkemuka Coinbase, telah memberhentikan pekerja di tengah penurunan harga dan perdagangan kripto.

Hal Ini juga membuat banyak orang di industri memperkirakan akan ada ribuan token digital berpotensi runtuh, kekhawatiran yang hanya tumbuh setelah keruntuhan baru-baru ini dari apa yang disebut terra USD algoritmik stablecoin dan token digital Luna. 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Binance AS Digugat Investor Kripto Akibat Runtuhnya UST

Sebelumnya, Binance AS dan CEO-nya digugat pekan lalu oleh seorang investor AS yang menuduh pertukaran kripto itu secara salah memasarkan Terra USD sebagai aset yang aman menjelang apa yang disebut keruntuhan nilai stablecoin bulan lalu.

Dalam gugatan terhadap Binance dan Chief Executive, Brian Shroder, penduduk Utah, Jeffrey Lockhart mengatakan Binance salah mengiklankan Terra USD sebagai "aman" dan didukung oleh mata uang fiat, padahal sebenarnya itu adalah keamanan yang tidak terdaftar.

Lockhart mengatakan kegagalan Binance untuk mendaftar ke pemerintah AS sebagai bursa membatasi pengungkapan tentang aset yang diperdagangkan di platform, merugikan investor.

"Binance dan bursa lainnya adalah pendukung penting dari kegagalan yang menghancurkan ini untuk mematuhi undang-undang sekuritas," kata Tibor Nagy dari firma hukum Dontzin Nagy & Fleissig, yang mewakili Lockhart, dikutip dari Channel News Asia, Senin, 27 Juni 2022.

"Pertukaran kripto menghasilkan keuntungan besar dengan melanggar undang-undang sekuritas dan menyebabkan kerugian nyata bagi orang-orang nyata,” lanjut Nagy. 

Seorang juru bicara Binance mengatakan pertukaran tersebut terdaftar di Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan (FinCEN) sebuah unit dari Departemen Keuangan AS dan mematuhi semua peraturan yang berlaku.

"Pernyataan ini tidak berdasar dan kami akan membela diri dengan penuh semangat," kata juru bicara itu dalam sebuah pernyataan, menambahkan bursa akan menghapus Terra USD, keputusan yang dibuat sebelum gugatan diajukan.

4 dari 4 halaman

Tuduhan terhadap Binance

Dalam gugatan terpisah pada 2020, investor menuduh Binance menjual token yang tidak terdaftar dan gagal mendaftar sebagai bursa atau broker-dealer.

Seorang hakim federal di Manhattan menolak kasus itu pada Maret, menyatakan investor telah menunggu terlalu lama setelah kerugian mereka untuk menuntut dan undang-undang sekuritas AS tidak berlaku karena Binance bukan bursa domestik. 

Gugatan Lockhart, sebaliknya, menargetkan unit AS Binance dan datang hanya beberapa minggu setelah runtuhnya Terra USD. Gugatannya muncul setelah kelompok bipartisan Senator AS beberapa minggu lalu mengusulkan undang-undang agar Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC), bukan Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC), memainkan peran utama dalam mengatur kripto.

CFTC umumnya dipandang lebih ramah terhadap cryptocurrency, karena SEC telah menemukan aset kripto harus dilihat sebagai sekuritas.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS