Sukses

Gara-Gara Cuitan di Twitter, Perjanjian Sponsor Klub Bola dan Perusahaan Kripto Ini Batal

Liputan6.com, Jakarta - Klub sepak bola lapis ketiga Inggris, Barnsley mengakhiri perjanjian sponsor mereka dengan situs cryptocurrency HEX.com pada Jumat, 12 Agustus 2022 setelah penyelidikan terhadap posting media sosial berisi pernyataan homofobik yang diduga dibuat oleh perwakilan perusahaan.

Sebelumnya, Barnsley mengumumkan kesepakatan dengan HEX.com minggu lalu dan mencantumkan logo perusahaan di bagian depan baju mereka dalam kemenangan 1-0 atas Cheltenham Town di League One.

"Menyusul kejadian baru-baru ini dan penyelidikan selanjutnya, Klub telah menilai hubungannya dengan sponsor kaus depan dan telah mengambil langkah-langkah untuk mengakhiri hubungan itu dengan segera," kata klub dalam sebuah pernyataan, dikutip dari Channel News Asia, Sabtu (13/8/2022). 

Klub juga mengatakan logo HEX.com tidak akan muncul di seragam tim ke depannya. Sedangkan penjelasan lebih lanjut akan dikeluarkan pada waktunya oleh pihak klub. 

Cuitan bernada homofobik dari dua individu yang dikreditkan oleh Brent Morrissey dari HEX.com itu beredar di Twitter dan disorot oleh pendukung Barnsley. 

Pihak klub mengungkapkan saat ini menyelidiki latar belakang dari cuitan-cuitan ini. Sedangkan Brent Morrissey membuat pernyataan tentang kedua orang yang membuat cuitan soal homofobik itu tidak terkait.

Kasus ini menjadi hal yang cukup baru jika dilihat kedekatan antara industri olahraga dan kripto yang semakin besar beberapa tahun terakhir. 

Sebelumnya, Klub sepak bola Inggris Oxford City (OCFC) akan menerima Bitcoin sebagai alternatif kartu dan uang tunai untuk tiket, makanan, dan minuman di Stadion Pengisian RAW mereka. 

Pembayaran dengan Bitcoin ini merupakan langkah inisiatif klub dalam kemitraan bersama Coincorner. Dengan ini Oxford City menjadi klub sepak bola Liga Nasional pertama yang menerima pembayaran hari pertandingan dalam bitcoin.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Klub Bola Oxford City FC Terima Pembayaran Tiket Pertandingan Pakai Bitcoin

Sebelumnya, klub sepak bola Inggris Oxford City (OCFC) akan menerima Bitcoin sebagai alternatif kartu dan uang tunai untuk tiket, makanan, dan minuman di Stadion Pengisian RAW mereka. 

Pembayaran dengan Bitcoin ini merupakan langkah inisiatif klub dalam kemitraan bersama perusahaan kripto Coincorner. Dengan ini Oxford City menjadi klub sepak bola Liga Nasional pertama yang menerima pembayaran hari pertandingan dalam bitcoin.

Ini berarti Coincorner akan bertindak sebagai katalis untuk memindahkan pembayaran dengan bantuan kartu Bolt, kartu Petir Bitcoin tanpa kontak pertama di dunia. Coincorner telah memperkenalkan Bolt Cards bermerek Oxford City FC edisi terbatas yang baru, yang tersedia untuk dibeli di toko klub.

Pembayaran diterima sejak 6 Agustus ketika musim dimulai pada pertandingan pembuka Liga Nasional Selatan Sabtu melawan Eastbourne Borough.

CoinCorner yang berbasis di Isle of Man, telah dikonfirmasi menjadi sponsor kaos untuk Oxford City. Kit kandang dan tandang akan memiliki logo bitcoin. 

Direktur OCFC, Justin Merritt, menyatakan, dirinya merangkul teknologi dan inovasi terbaru untuk memastikan Oxford City FC dapat terus beroperasi sebagai klub mandiri adalah bagian penting dari tujuan jangka panjang.

“Klub ingin menjadikan pembayaran melalui bitcoin sebagai 'normal baru' dalam sepakbola Inggris.,” ujar Merritt dikutip dari The Crypto Times, Sabtu (13/8/2022). 

CEO Coincorner, Danny Scott mengatakan, untuk waktu yang lama, gagasan membayar dengan Bitcoin tampak asing bagi bisnis dan individu. 

Namun, sejak Coincorner meluncurkan The Bolt Card yang memiliki kemampuan untuk membayar dengan Bitcoin, membuat pengalaman pengguna menjadi cepat  mudah dan akrab bagi semua orang.

Selain itu, Scott mengatakan senang melihat klub sepak bola mengadaptasi pembayaran Bitcoin di Liga Nasional. Juga berpendapat tentang skenario mata uang digital yang digunakan di seluruh Inggris, oleh penggemar olahraga dan penonton acara.

3 dari 5 halaman

Adaptasi Pembayaran

Direktur OCFC, Justin Merritt, menyatakan, dirinya merangkul teknologi dan inovasi terbaru untuk memastikan Oxford City FC dapat terus beroperasi sebagai klub mandiri adalah bagian penting dari tujuan jangka panjang.

“Klub ingin menjadikan pembayaran melalui bitcoin sebagai 'normal baru' dalam sepakbola Inggris.,” ujar Merritt dikutip dari The Crypto Times, Sabtu (13/8/2022). 

CEO Coincorner, Danny Scott mengatakan, untuk waktu yang lama, gagasan membayar dengan Bitcoin tampak asing bagi bisnis dan individu. 

Namun, sejak Coincorner meluncurkan The Bolt Card yang memiliki kemampuan untuk membayar dengan Bitcoin, membuat pengalaman pengguna menjadi cepat  mudah dan akrab bagi semua orang.

Selain itu, Scott mengatakan senang melihat klub sepak bola mengadaptasi pembayaran Bitcoin di Liga Nasional. Juga berpendapat tentang skenario mata uang digital yang digunakan di seluruh Inggris, oleh penggemar olahraga dan penonton acara.

4 dari 5 halaman

Influencer Ini Meneyesal Promosikan Kripto dan Rugikan Pengikutnya

Sebelumnya, Armstrong adalah salah satu influencer kripto yang paling banyak ditonton di YouTube. Salurannya, BitBoy Crypto, telah mengumpulkan lebih dari 1,5 juta pelanggan. 

Selama bertahun-tahun, Armstrong mengatakan dia menerima pembayaran dari perusahaan kripto untuk mempromosikan produk baru mereka kepada banyak pelanggan.

Itu adalah praktik yang sekarang dia sesali karena itu menyebabkan beberapa kerugian yang menyakitkan bagi penontonnya sendiri.

Pada musim gugur 2020, Armstrong mengumumkan kemitraannya dengan cryptocurrency bernama DistX, menyebutnya sebagai koin paling tepercaya.

Dia mengatakan seluruh ide DistX adalah untuk menghentikan penipuan di kripto tetapi Armstrong mengatakan pada akhirnya, proyek itu sendiri berakhir dengan penipuan. 

Perusahaan tersebut melakukan “rug pull”, artinya mereka bekerja untuk meningkatkan kapitalisasi pasar kemudian menghilang meninggalkan investor yang memegang token. Koin itu sekarang turun 99 persen, bernilai kurang dari satu sen.

5 dari 5 halaman

Hasilkan Rp 1,4 Miliar per Bulan

Sementara dia menerima promosi berbayar, Armstrong mengatakan dia sebelumnya menghasilkan lebih dari USD 30.000 (Rp 441,9 juta) untuk satu promosi, yang termasuk video promosinya untuk DistX, dan dapat dengan mudah menghasilkan lebih dari USD 100.000 (Rp 1,4 miliar) per bulan dari hasil promosi saja.

Armstrong sekarang mengatakan dia merasa bertanggung jawab atas kerugian yang diderita para pengikutnya. 

"Maksudku, tentu saja, aku tahu. Aku benci ketika kita membicarakan hal-hal yang tidak berjalan dengan baik,” ujar Armstrong dikutip dari CNBC, Sabtu (13/8/2022).

Armstrong mengatakan dia berhenti menerima promosi berbayar pada Januari, influencer lain masih mengerumuni pasar yang menguntungkan ini. CNBC menemukan bahwa beberapa tokoh online ini dibayar ribuan untuk mendukung proyek yang meragukan. 

Musim semi ini, detektif blockchain anonim memposting daftar di Twitter yang menyebutkan 44 influencer kripto YouTube dan harga mereka untuk promosi berbayar. Beberapa dari influencer ini dibayar sebanyak USD 5.000 untuk satu video promosi, menurut daftar itu.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS