Sukses

Studi: Investor Kripto Lebih Menarik dan Cerdas

Liputan6.com, Jakarta - Sebuah studi baru yang dilakukan oleh Cryptovantage menunjukkan investor kripto dianggap lebih menarik, lebih pintar, dan lebih kaya daripada non-investor. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Selasa (2/8/2022), lebih dari tiga perempat responden mengatakan mereka cenderung berkencan dengan seseorang jika profil aplikasi kencan mereka berkaitan dengan kripto.  Namun, sekitar 69 persen investor kripto yang disurvei mengakui mereka memiliki hubungan yang berakhir karena mereka berinvestasi dalam cryptocurrency.

Survei ini dilakukan kepada 1.002 orang Amerika, 50 persen responden wanita menganggap investor kripto lebih menarik daripada non-investor. Sekitar 46 persen responden menganggap investor kripto lebih diinginkan sementara 42 persen berpikir mereka lebih pintar. 

Kemudian, sekitar 34 persen menganggap investor kripto lebih kaya daripada non-investor. Sementara itu, 40 persen responden pria menganggap investor kripto lebih pintar daripada non-investor.

Mengenai apakah mereka akan mempertimbangkan untuk berkencan dengan seseorang yang menyebutkan kripto di profil aplikasi kencan mereka. Penelitian ini menemukan lebih dari tiga perempat responden menyukai hal itu dan memilih untuk swipe right pada seseorang yang menyebutkan menjadi investor kripto di aplikasi kencan. 

Sedangkan 55 persen mengatakan mereka lebih mungkin untuk pergi berkencan atau bertemu dengan seseorang yang berinvestasi dalam kripto.

Ketika ditanya apakah cryptocurrency digunakan untuk melakukan pembayaran saat berkencan, 37 persen responden mengatakan mereka membayar dengan kripto. 

Sekitar 31 persen responden mengatakan pasangan mereka yang membayar dengan kripto sementara 13 persen mengatakan mereka berdua membayar dengan kripto.

“Hasil survei kami juga menunjukkan investor kripto bisa mendapatkan lebih banyak kecocokan di aplikasi kencan daripada yang lain: Sekitar 76 persen orang mengatakan mereka lebih cenderung menggesek ke kanan jika profil kencan seseorang menyebutkan bahwa mereka adalah investor kripto,” isi laporan studi Cryptovantage.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Profil NFT Tidak Menarik

Namun demikian, penyebutan crypto dalam profil kencan seseorang juga dapat menarik aktor jahat seperti yang akan dibuktikan oleh beberapa responden survei. Sebagai ilustrasi, hampir 60 persen responden “mengklaim telah ditargetkan oleh scammer kripto di aplikasi kencan.”

Pada NFT, survei menemukan wanita hampir dua kali lebih mungkin untuk berhenti mengikuti seseorang dengan profil NFT daripada pria. Satu dari empat wanita mengatakan mereka tidak akan berkencan dengan seseorang dengan gambar profil NFT.

Sementara itu, survei juga menemukan investasi mata uang kripto berdampak pada beberapa hubungan dengan 52 persen responden yang mengonfirmasi pertengkaran biasa terjadi di antara mitra setelah harga mata uang kripto turun. 

Sekitar 44 persen mengatakan pasangan mereka terobsesi untuk berinvestasi di kripto. Secara keseluruhan, 69 persen dari “investor kripto memiliki hubungan yang berakhir karena investasi mata uang kripto.”

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Pakar Industri Prediksi Dogecoin Bakal Kehilangan Seluruh Nilainya

Sebelumnya, portal perbandingan harga, Finder memperbarui prediksi harga dogecoin (DOGE) pada Rabu, 27 Juli 2022. Platform menjelaskan para ahli mengukur prediksi tentang harga dogecoin di masa depan menggunakan survei mingguan dan triwulanan.

Dalam panel tersebut, pakar industri kripto mengatakan sekaranglah saatnya untuk menjual dogecoin. Mayoritas ahli berharap DOGE benar-benar kehilangan nilainya. 

Panel tersebut mencakup direktur universitas, eksekutif pertukaran kripto, analis riset kripto, dan eksekutif berbagai perusahaan dengan produk terkait kripto.

Panel ditanya, “Apakah menurut Anda DOGE akan benar-benar kehilangan nilainya?” 55 persen mengatakan ya, 21 persen percaya cryptocurrency meme akan bangkit kembali, dan 24 persen mengatakan mereka tidak yakin. 

Mengenai kapan harga dogecoin akan kehilangan semua nilainya, 3 persen mengatakan itu akan terjadi dalam setahun, 12 persen mengatakan tahun depan, 9 persen melihatnya terjadi pada 2024, dan 30 persen mengatakan meme coin akan kehilangan nilainya sepenuhnya pada 2025 atau lebih.

“Kami sedikit menjauh dari hari-hari ketika banyak orang mengira DOGE akan pergi ke bulan,” isi laporan Finder, dikutip Selasa (2/8/2022). 

Prediksi Harga Dogecoin

Sementara sebagian besar ahli di panel tidak percaya pada masa depan dogecoin jangka panjang, beberapa dari mereka tetap optimis. Misalnya, salah satu pendiri dan VP Metatope, Walker Holmes, memperkirakan harga dogecoin dapat mencapai USD 0,40 atau sekitar Rp 5.940 pada akhir tahun.

 

4 dari 4 halaman

Apakah Saatnya Jual Bitcoin?

"DOGE memiliki komunitas yang hebat tetapi utilitasnya kecil. DOGE memiliki kemampuan untuk menarik budaya kreator dan kreator konten,” ujarnya. 

Dogecoin mungkin melihat sedikit peningkatan nilainya pada 2022, dengan panel spesialis fintech Finder.com memberikan rata-rata prediksi akhir 2022 sebesar USD 0,08. Ke depan, panel memproyeksikan DOGE bernilai sekitar USD 0,19 pada 2025 sebelum naik menjadi USD 0,64 pada 2030.

Apakah Saatnya Menjual Bitcoin?

Mayoritas panel berpendapat sudah waktunya untuk keluar dari DOGE, dengan 71 persen mengatakan jual. Hanya seperempat (24 persen) yang berpikir harus mempertahankan, dan hanya 4 persen yang mengatakan sudah waktunya untuk membeli.