Sukses

Bank Sentral Belanda Denda Binance Rp 50 Miliar, Ada Apa?

Liputan6.com, Jakarta - Bank sentral Belanda (DNB) pada Senin (18/7/2022) mengatakan telah mendenda Binance, sebesar 3,3 juta euro atau sekitar Rp 50,1 miliar karena menawarkan layanan kripto di Belanda tanpa terdaftar di negara tersebut. 

Denda dikeluarkan terhadap Binance Holdings Ltd. pada April 2022, menyusul peringatan publik yang dikeluarkan terhadap Binance pada Agustus 2021. Bank mengatakan dalam sebuah pernyataan Binance pada Juni telah mengindikasikan akan mengajukan banding.

DNB mengatakan, Binance telah melanggar undang-undang pencucian uang Belanda dan telah menikmati keunggulan kompetitif terhadap perusahaan yang memiliki pendaftaran DNB selama periode ketidakpatuhan antara Mei 2020 hingga 1 Desember 2021.

Seorang juru bicara Binance mengatakan dalam email, denda tersebut menandai poros dalam kolaborasi berkelanjutan Binance dengan DNB. Juru bicara itu juga mengatakan perusahaan telah mendirikan cabang perusahaan lokal, Binance Nederland BV.

"Dengan ini sekarang di belakang kami, kami dapat terus mengejar model operasi yang lebih tradisional di Belanda," kata juru bicara tersebut, dikutip dari Channel News Asia, Rabu (20/7/2022). 

DNB sendiri mengatakan belum menyetujui pendaftaran Binance tetapi telah mengurangi denda yang semula dimaksudkan sebesar 5 persen karena perusahaan telah "relatif transparan tentang operasinya selama proses".

Juru bicara Binance dan juru bicara DNB tidak menjawab pertanyaan tentang di mana Binance Holdings Ltd. berbasis.

Namun menurut pengajuan Kamar Dagang Belanda, Binance Nederland BV didirikan pada Oktober 2021 dan telah dimiliki oleh Binance Holdings Ltd. Irlandia sejak 24 Desember 2021. 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Binance AS Digugat Investor Kripto Akibat Runtuhnya UST

Sebelumnya, Binance AS dan CEO-nya digugat pekan lalu oleh seorang investor AS yang menuduh pertukaran kripto itu secara salah memasarkan Terra USD sebagai aset yang aman menjelang apa yang disebut keruntuhan nilai stablecoin bulan lalu.

Dalam gugatan terhadap Binance dan Chief Executive, Brian Shroder, penduduk Utah, Jeffrey Lockhart mengatakan Binance salah mengiklankan Terra USD sebagai "aman" dan didukung oleh mata uang fiat, padahal sebenarnya itu adalah keamanan yang tidak terdaftar.

Lockhart mengatakan kegagalan Binance untuk mendaftar ke pemerintah AS sebagai bursa membatasi pengungkapan tentang aset yang diperdagangkan di platform, merugikan investor.

"Binance dan bursa lainnya adalah pendukung penting dari kegagalan yang menghancurkan ini untuk mematuhi undang-undang sekuritas," kata Tibor Nagy dari firma hukum Dontzin Nagy & Fleissig, yang mewakili Lockhart, dikutip dari Channel News Asia, Senin, 27 Juni 2022.

"Pertukaran kripto menghasilkan keuntungan besar dengan melanggar undang-undang sekuritas dan menyebabkan kerugian nyata bagi orang-orang nyata,” lanjut Nagy. 

Seorang juru bicara Binance mengatakan pertukaran tersebut terdaftar di Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan (FinCEN) sebuah unit dari Departemen Keuangan AS dan mematuhi semua peraturan yang berlaku.

"Pernyataan ini tidak berdasar dan kami akan membela diri dengan penuh semangat," kata juru bicara itu dalam sebuah pernyataan, menambahkan bursa akan menghapus Terra USD, keputusan yang dibuat sebelum gugatan diajukan.

3 dari 4 halaman

Tuduhan terhadap Binance

Dalam gugatan terpisah pada 2020, investor menuduh Binance menjual token yang tidak terdaftar dan gagal mendaftar sebagai bursa atau broker-dealer.

Seorang hakim federal di Manhattan menolak kasus itu pada Maret, menyatakan investor telah menunggu terlalu lama setelah kerugian mereka untuk menuntut dan undang-undang sekuritas AS tidak berlaku karena Binance bukan bursa domestik. 

Gugatan Lockhart, sebaliknya, menargetkan unit AS Binance dan datang hanya beberapa minggu setelah runtuhnya Terra USD. Gugatannya muncul setelah kelompok bipartisan Senator AS beberapa minggu lalu mengusulkan undang-undang agar Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC), bukan Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC), memainkan peran utama dalam mengatur kripto.

CFTC umumnya dipandang lebih ramah terhadap cryptocurrency, karena SEC telah menemukan aset kripto harus dilihat sebagai sekuritas.

4 dari 4 halaman

Binance Sempat Hentikan Sementara Penarikan Bitcoin Akibat Transaksi Macet

Sebelumnya, Binance pada Senin pagi, 13 Juni 2022 waktu setempat sempat menghentikan sementara penarikan bitcoin karena transaksi macet yang menyebabkan jaminan simpanan.

Sebuah tweet dari pendiri dan CEO Binance, Changpeng Zhao mencatat masalah tersebut muncul pada pukul 8 pagi ET, di mana Zhao mengatakan masalah tersebut akan diselesaikan dalam waktu sekitar 30 menit. Dia kemudian mengatakan akan memakan waktu "sedikit lebih lama untuk memperbaiki daripada perkiraan awal.

Binance mengatakan dalam sebuah tweet pada pukul 11:32 pagi di Wall Street penarikan bitcoin telah dilanjutkan. Sementara masalah tersebut mengenai Binance, Zhao mengatakan dalam sebuah tweet pemegang “masih dapat menarik Bitcoin di jaringan lain seperti BEP-20. Perusahaan mengatakan masalah itu terjadi karena "transaksi on-chain yang macet."

“Sejumlah transaksi $BTC macet karena biaya TX yang rendah, mengakibatkan simpanan penarikan jaringan BTC,” kata Binance dalam sebuah tweet, dikutip dari CNBC, Selasa (14/6/2022). 

Informasi itu muncul ketika bitcoin jatuh lebih dari 10 persen pada Senin, menembus di bawah USD 24.000 atau sekitar Rp 354 juta dan tenggelam ke level terendah sejak Desember 2020. Pasar kripto telah dilanda masalah ekonomi makro, termasuk inflasi yang merajalela.

Binance adalah pertukaran kripto terbesar di dunia. Perusahaan menangani volume perdagangan spot lebih dari USD 14 miliar dan hampir USD 50 miliar dalam volume derivatif dalam satu hari, menurut data dari CoinGecko.

Penurunan yang terjadi pada pasar kripto membuat nilai keseluruhan pasar turun di bawah USD 1 triliun atau sekitar Rp 14.777 triliun untuk pertama kalinya sejak Januari 2021, menurut situs data CoinMarketCap. Saat ini nilai pasar kripto berada di level USD 926 miliar.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS