Sukses

Pasar Kripto Lanjutkan Koreksi Dampak Sentimen Negatif dari Industri

Liputan6.com, Jakarta - Bitcoin selama 10 hari terakhir, berhasil bertengger di atas USD 20.000 atau sekitar Rp 297,2 juta. Namun pada Kamis (30/6/2022) dini hari, Bitcoin sempat turun ke level USD 19.954 menurut data dari Coinmarketcap. 

Namun, penurunan tak terjadi lama, Bitcoin kembali naik di kisaran USD 20.000. Kripto terbesar itu masih bertahan di sekitar USD 20.200, bahkan di tengah berbagai sentimen negatif berita industri terbaru yang memicu kecemasan. Salah satunya laporan perintah oleh pengadilan Kepulauan Virgin Inggris untuk likuidasi dana lindung nilai kripto Three Arrows Capital. 

Analis senior Oanda, Edward Moya mengatakan banyak sekali berita buruk di industri kripto belakangan ini.

"Kekhawatiran berkembang bahwa runtuhnya Three Arrows Capital dapat memicu penularan pasar lebih lanjut,” kata Moya dikutip dari CoinDesk, Kamis, 30 Juni 2022.

Sedikit perubahan dari polanya sepanjang tahun, kripto menyimpang dari indeks saham utama AS, yang datar selama Rabu setelah Powell mengatakan inflasi dapat terus meningkat, akibat dampak mengganggu dari pandemi COVID-19, dan menegaskan kembali Komitmen Fed untuk mengatasi tekanan harga bahkan dengan mengorbankan resesi.

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Bencana Three Arrow Capital Berlanjut

Komentar Powell menawarkan sedikit kenyamanan bagi investor kripto yang sudah bergulat dengan bencana Three Arrows yang sedang berlangsung. 

Perusahaan telah menderita kerugian besar dalam penurunan tajam baru-baru ini dan menghadapi kemungkinan kebangkrutan setelah mengeluarkan setidaknya USD 400 juta dalam likuidasi. 

Pialang kripto Voyager Digital mengeluarkan pemberitahuan ke 3AC minggu ini setelah dana tersebut gagal melakukan pembayaran yang diperlukan atas pinjaman sebesar 15.250 bitcoin dan USD 350 juta dalam USDC. Saham Voyager jatuh setelah mengungkapkan eksposurnya ke 3AC.

3AC telah menjadi investor aktif dalam industri aset digital dalam beberapa tahun terakhir dengan investasi di seluruh NFT, keuangan terdesentralisasi, perusahaan blockchain layer 1 dan perusahaan kripto.

Di tengah kasus 3AC yang terjadi, Moya pesimis tentang potensi bitcoin ke depan untuk mempertahankan harganya di level USD 20.000. 

3 dari 4 halaman

Perusahaan Kripto Ini Gagal Bayar Pinjaman Rp 9,9 Triliun

Sebelumnya, perusahaan dana lindung nilai kripto terkemuka Three Arrows Capital dilaporkan telah gagal membayar pinjaman senilai lebih dari USD 670 juta atau sekitar Rp 9,9 triliun. 

Pialang aset digital Voyager Digital mengeluarkan pemberitahuan pada Senin pagi, yang menyatakan dana tersebut gagal membayar kembali pinjaman sebesar USD 350 juta dalam stablecoin USDC dan 15.250 bitcoin yang dipatok dolar AS, senilai sekitar USD 323 juta dengan harga hari ini.

Krisis solvabilitas 3AC terjadi setelah berminggu-minggu karena gejolak di pasar kripto, yang telah menghapus nilai ratusan miliar dolar. [Bitcoin ](crypto "")dan eter keduanya diperdagangkan sedikit lebih rendah dalam 24 jam terakhir, meskipun jauh dari tertinggi sepanjang masa. 

CEO Voyager, Stephen Ehrlich mengatakan akan mengejar pemulihan dari 3AC (Three Arrows Capital). Untuk sementara, broker menekankan platform terus beroperasi dan memenuhi pesanan dan penarikan pelanggan. 

Jaminan itu kemungkinan merupakan upaya untuk menahan ketakutan akan penularan melalui ekosistem kripto yang lebih luas.

“Kami bekerja dengan rajin dan cepat untuk memperkuat neraca kami dan mengejar opsi sehingga kami dapat terus memenuhi permintaan likuiditas pelanggan,” kata Ehrlich, dikutip dari CNBC, Selasa (28/6/2022). 

Pada Jumat, Voyager mengatakan memiliki sekitar USD 137 juta dalam dolar AS dan memiliki aset kripto. Perusahaan juga mencatat mereka memiliki akses ke uang tunai USD 200 juta dan revolver USDC, serta revolver 15.000 bitcoin (USD 318 juta) dari Alameda Ventures.

4 dari 4 halaman

Risiko Penularan?

Three Arrows Capital masih menghadapi krisis kredit yang diperburuk oleh berlanjutnya tekanan pada harga mata uang kripto. Sementara itu, Federal Reserve AS telah mengisyaratkan kenaikan suku bunga lebih lanjut dalam upaya untuk mengendalikan inflasi yang merajalela.

3AC, yang merupakan salah satu hedge fund terbesar yang berfokus pada kripto, telah meminjam sejumlah besar uang dari berbagai perusahaan dan berinvestasi di sejumlah proyek aset digital yang berbeda. Itu telah memicu kekhawatiran penularan lebih lanjut di seluruh industri.

Wakil presiden pengembangan perusahaan dan internasional di pertukaran kripto Luno, Vijay Ayyar menjelaskan masalah ini disebabkan nilai aset 3AC yang telah menurun secara besar-besaran dengan pasar, jadi secara keseluruhan, bukan pertanda baik.

“Yang harus dilihat adalah apakah ada pemain besar yang tersisa yang terpapar, yang dapat menyebabkan penularan lebih lanjut,” ujar Ayyar. 

Sampai saat ini sejumlah perusahaan kripto menghadapi krisis likuiditas karena kemerosotan pasar. Bulan ini, perusahaan pemberi pinjaman Celsius menghentikan penarikan untuk pelanggan, dengan alasan kondisi pasar yang ekstrem.