Sukses

Harga Bitcoin Sempat Sentuh Rp 492 Juta, Turun 50 Persen dari Posisi Tertinggi Sepanjang Masa

Liputan6.com, Jakarta - Bitcoin, salah satu aset kripto paling populer di dunia, memperpanjang penurunannya hingga akhir pekan. Mengawali pekan kedua Mei 2022, Senin (9/5/2022) dini hari, Bitcoin sempat jatuh hingga level USD 33.921 atau sekitar Rp 492,1 juta setelah minggu yang bergejolak untuk saham dan aset lainnya.

Namun, harga bitcoin berhasil naik sedikit dan diperdagangkan di kisaran USD 34.000 yang artinya turun sekitar 50 persen dari harga tertingginya pada November 2021 yaitu di kisaran USD 68.000. 

Dilansir dari Yahoo Finance, Senin, 9 Mei 2022 penurunan terjadi setelah minggu yang bergejolak untuk pasar saham yang melihat ayunan besar naik dan turun setelah keputusan Federal Reserve memberikan kenaikan suku bunga setengah poin pada Rabu lalu.

Karena korelasi saham dan kripto yang semakin kuat, ayunan tersebut secara tidak langsung juga berimbas pada pasar kripto.

Pasar saham AS ditutup melemah pada Jumat lalu dengan Nasdaq teknologi berat tenggelam 1,4 persen sehari setelah jatuh 5 persen, menjadi kinerja terburuk sejak 2020.

S&P 500 dan Dow Jones Industrial Average turun dalam peningkatan yang lebih kecil tetapi melanjutkan penurunan mereka menyusul kenaikan suku bunga setengah poin yang diperkirakan secara luas oleh bank sentral AS Rabu lalu. 

Di sisi lain Bank of England (BoE) melanjutkan jalur moneternya yang lebih hawkish, menaikkan suku bunga seperempat poin ke level tertinggi dalam 13 tahun. Hal itu juga secara tak langsung memberikan dampak pada guncangan kripto selama sepekan terakhir.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Harga Kripto Senin Pagi 9 Mei 2022

Sebelumnya, mengawali pekan kedua Mei 2022, harga Bitcoin dan kripto jajaran teratas masih terus melanjutkan penurunan. Beberapa kripto yang sempat menguat tipis, harus kembali merosot ke zona merah.

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Senin pagi (9/5/2022), kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, Bitcoin (BTC) melemah 3 persen dalam 24 jam dan 10,81 persen dalam sepekan.

Saat ini, harga bitcoin berada di level USD 34.160,21 per koin atau setara Rp 495,2 juta (asumsi kurs Rp 14.498 per dolar AS).

Ethereum (ETH) juga masih melemah hari ini. Selama 24 jam terakhir, ETH anjlok 3,52 persen dan 9,67 persen dalam sepekan. Dengan begitu, saat ini ETH berada di level USD 2.693,13 per koin.

Kripto selanjutnya, Binance coin juga turut melemah. Dalam 24 jam terakhir BNB ambles 2,40 persen dan 8,14 persen sepekan. Hal itu membuat BNB dibanderol dengan harga USD 356,73 per koin.

Kemudian Cardano (ADA) masih di zona merah hari ini. Dalam satu hari terakhir ADA melemah 1,86 persen dan 4,13 persen sepekan. Dengan begitu, ADA berada pada level USD 0,7485 per koin.

3 dari 5 halaman

Harga Kripto Lainnya

Adapun Solana (SOL) masih melemah pagi ini. Sepanjang satu hari terakhir SOL melemah 4,35 persen dan 14,78 persen sepekan. Saat ini, harga SOL berada di level USD 75,68 per koin.

XRP juga harus kembali merosot ke zona merah. Dalam satu hari terakhir, XRP turun 2,39 persen dan 5,66 persen dalam sepekan. Dengan begitu, XRP kini dibanderol seharga USD 0,5693 per koin.

Terra (LUNA) juga masih melemah. Terra anjlok 3,38 persen dalam 24 jam terakhir dan 19,61 persen dalam sepekan. Saat ini Terra dihargai USD 65,30 per koin.

Stablecoin seperti Tether (USDT) dan USD coin (USDC), pada hari ini sama-sama melemah sebesar 0,01 persen. Hal tersebut membuat harga keduanya USDT berada di level USD 0,9998. Sedangkan USDC di level USD 1,00.

4 dari 5 halaman

Aset Pengembang Ethereum Sentuh Rp 22,9 Triliun

Sebelumnya, Ethereum Foundation (EF) menerbitkan laporan keuangan yang menunjukkan yayasan tersebut saat ini memegang aset USD 1,6 miliar atau sekitar Rp 22,9 triliun dalam perbendaharaannya.

Dilansir dari Bitcoin.com, ditulis Minggu (8/5/2022), sekitar USD 1,3 miliar dari aset perbendaharaan itu disimpan dalam Ethereum sementara sisa perbendaharaan terdiri dari investasi dan aset non-kripto.

Ethereum Foundation adalah organisasi nirlaba yang didedikasikan untuk mendorong pertumbuhan dalam ekosistem Ethereum. Laporan EF April 2022 yang baru-baru ini diterbitkan menjelaskan ada berbagai cara EF mendukung lingkungan Ethereum.

EF menciptakan tim yang berfokus pada peningkatan Ethereum dan ekosistem jaringan, organisasi nirlaba ini menyediakan proyek dengan hibah untuk mendanai tim lain di luar tim inti EF. Tim itu mengelola alokasi domain yang didelegasikan, dan juga memanfaatkan teknik pendanaan pihak ketiga.

Faktanya, menurut laporan EF, yayasan tersebut memegang 80,5 persen kepemilikan kripto dalam Ether, yang mewakili 0,297 persen dari total pasokan Ethereum. EF bersikeras selama penurunan pasar kripto, yayasan itu mengalokasikan perbendaharaan konservatif yang kebal terhadap perubahan harga Ethereum.

Alasan mengapa EF memegang begitu banyak Ether adalah karena itu mewakili keyakinan pada potensi masa depan Ethereum dan kepemilikannya “mewakili perspektif jangka panjang itu.”

EF Menghabiskan USD 48 Juta pada 2021

Laporan EF juga mengungkapkan tahun lalu, yayasan itu menghabiskan total sekitar USD 48 juta, dan USD 20 juta dari total pengeluaran ditujukan untuk "pengeluaran eksternal".

Sisanya mendanai tim dan proyek dengan ekosistem Ethereum. Seluruh saldo pengeluaran ditempatkan ke dalam kategori unik yang meliputi penelitian dan pengembangan. Ethereum Foundation adalah salah satu dari banyak organisasi yang menyimpan Ether dalam perbendaharaan.

5 dari 5 halaman

Mengenal EPS Coin, Token Kripto Asli Milik Platform Ellipsis Finance

Sebelumnya, Ellipsis Finance adalah cabang resmi dari Curve Finance yang berjalan di Binance Smart Chain. Sama seperti Curve, Ellipsis Finance memungkinkan pertukaran stablecoin.

Dilansir dari Deficoin.io, Sabtu, 7 Mei 2022, platform ini diluncurkan pada Maret 2021 dan akan mendapatkan dukungan dari tim Curve Finance sebagai cabang induknya.

Untuk membuat pemahaman yang lebih jelas tentang Ellipsis Finance, fork resmi dari Curve Finance, pertama-tama kita melihat ke fork induk.

Curve Finance adalah pertukaran terdesentralisasi yang berjalan di ethereum untuk menyediakan sarana pertukaran yang efisien antara stablecoin. Keunikan Curve adalah menghilangkan kerugian yang tidak permanen dan mengurangi selip untuk penyedia likuiditas dan pedagang, masing-masing.

Diluncurkan pada Januari 2020 oleh Michael Egorov, platform ini telah muncul sebagai salah satu bursa teratas untuk stablecoin. Meskipun Fisikawan Rusia Egorov telah mengerjakan proyek Defi sejak 2018, butuh dua waktu baginya untuk mempresentasikan Curve, DEX-nya.

Ellipsis Finance akan mempertahankan nilai inti dari Curve Finance. Ini menyiratkan pengguna tidak akan dikenakan biaya untuk setoran dan penarikan. Selain itu, akan ada swap stablecoin yang sangat efisien dan tidak ada penguncian likuiditas.

Melalui penggunaan kurva ikatan untuk swap, protokol perbedaan besar bagi penggunanya. Mereka memiliki kesempatan untuk menukar stablecoin dengan slippage yang sangat rendah.

Ini sangat berbeda dengan pertukaran terdesentralisasi lainnya di mana pedagang memiliki stok dengan selip tinggi untuk memperdagangkan mata uang kripto.==Ellipsis Token (EPS Coin)Token asli Ellipsis Finance adalah EPS atau bisa disebut EPS Coin. Token asli ini memberikan nilai untuk kumpulan likuiditas dan pemegang token.

Token kripto EPS memiliki batas pasokan maksimum yang ditetapkan pada satu miliar koin. Juga, emisi untuk token adalah dengan jadwal lebih dari lima tahun. Saat ini, protokol tersebut memiliki pasokan 723.701.572 token yang beredar.