Sukses

Bank Ini Tawarkan Kripto kepada Nasabah, Pertama Kali di Dunia

Liputan6.com, Jakarta - Bison Bank akan menawarkan layanan aset digitalnya kepada individu dengan kekayaan bersih tinggi, menjadi lembaga perbankan pertama di negara yang berwenang untuk melakukannya. 

Dilansir dari Cointelegraph, Senin (25/4/2022), Bank yang berbasis di Portugal, Bison Bank, telah menerima izin dari Bank Sentral Portugal (Banco de Portugal) untuk beroperasi sebagai “penyedia layanan aset virtual” (VASP), menjadikannya bank pertama di negara tersebut yang diberi lampu hijau oleh regulator.

Pada Kamis waktu setempat, Banco de Portugal memperbarui daftar penyedia layanan aset virtualnya dengan menambahkan "Aset Digital Bison" sebagai pertukaran kripto berlisensi kelima di negara itu. 

Perusahaan ini baru dibuat untuk beroperasi di bawah Bison Bank, yang sepenuhnya dipegang oleh perusahaan modal swasta China yang berbasis di Hong Kong, dan akan memposisikan layanan kripto-nya kepada pelanggan bernilai tinggi, menurut media lokal.

Pada April 2021, undang-undang dibuat yang mengatur pertukaran cryptocurrency ke rezim lisensi yang dioperasikan oleh bank sentral. Pada Juni 2021, lisensi diberikan kepada bursa Mind The Coin dan Criptoloja, dua VASP pertama yang diizinkan beroperasi di negara tersebut.

Pada Maret 2021, regulator memberikan lisensi VASP "semua kategori" pertama kepada Utrust, yang memungkinkan pertukaran untuk menawarkan pertukaran crypto-to-crypto, transfer ke alamat dompet, dan penyimpanan dan penyimpanan kunci pribadi selain menyediakan fiat. Bison Bank juga telah diberikan lisensi semua kategori.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Negara Ramah Pajak

Portugal telah lama dianggap sebagai negara ramah kripto dan surga pajak kripto. Tidak ada keuntungan modal atau pajak penghasilan pribadi atas cryptocurrency kecuali jika itu adalah satu-satunya pendapatan individu, karena Portugal menganggap cryptocurrency sebagai bentuk pembayaran atau mata uang, bukan aset.

Pada April 2020, negara tersebut membuat rencana untuk membuat Zona Bebas Teknologi (ZLT), area di mana bisnis dapat menguji produk dan layanan. Portugal juga menjadi salah satu negara yang sedang mempertimbangkan untuk menguji teknologi blockchain sebagai bagian dari rencana transformasi digitalnya.

Pada Oktober 2021, pemerintah Portugis mengumumkan mereka melibatkan bisnis sektor publik dan swasta bersama dengan para ahli untuk membentuk kelompok kerja untuk mengembangkan Strategi Blockchain Nasional. 

Kelompok tersebut telah mempelajari bagaimana negara tersebut dapat menerapkan teknologi tersebut, bersama dengan mengklarifikasi kondisi peraturan. Pemerintah Portugal mengharapkan rancangan strategi akan dirilis pada akhir bulan ini, dengan versi final diterbitkan pada Juni 2022.

3 dari 4 halaman

Olahraga Kini Dapat Hasilkan Kripto, Tertarik Coba?

Game berbasis play-to-earn (P2E) saat ini terus mendominasi industri kripto karena lebih dari setengah dompet kripto aktif yang dilacak oleh Dappradar telah terhubung ke game berbasis blockchain pada kuartal pertama 2022.

Game seperti Axie Infinity bahkan dengan bencana yang dialaminya pada bulan lalu masih terus menghasilkan jutaan dolar dalam volume perdagangan dalam 30 hari sebelumnya.

Dilansir dari Cointelegraph, Senin (25/4/2022), saat ini ada cabang dari model P2E, yang disebut move-to-earn (M2E), telah memikat penggemar kripto akhir-akhir ini. Kata kunci baru industri ini mengikuti model play-to-earn tetapi berpusat pada kesehatan dan kebugaran, di mana pengguna akan diberi hadiah untuk aktivitas fisik mereka.

Genopet dan Dustland Runner hanyalah beberapa proyek yang menggunakan model M2E, tetapi STEPN nampaknya menarik sebagian besar pengguna saat ini.

STEPN adalah game berbasis Solana yang memungkinkan pengguna membeli sepatu kets dalam bentuk Non Fungible Token (NFT) untuk mulai bermain. Saat pengguna memainkan game, aplikasi melacak pergerakan mereka melalui GPS di ponsel mereka dan menghadiahi pengguna dengan token dalam aplikasi yang disebut Green Satoshi Tokens (GST).

Token ini nantinya dapat diperdagangkan untuk USD Coin (USDC) atau Solana (SOL), tentunya memungkinkan pengguna untuk merealisasikan penghasilan yang mereka dapat dari hasil kegiatan fisik. 

Meskipun begitu, industri P2E sebelumnya banyak dikritik karena diduga memiliki skema piramida di dalamnya, di mana hanya pemain paling awal yang sangat diuntungkan.

Ini karena pemain baru membeli aset game dari pemain sebelumnya. Kemudian, pemain baru ini menjual ke pemain yang lebih baru, sehingga menciptakan ekonomi dengan  profitabilitas semua orang sebagian besar bergantung pada pemain yang masuk. Akibatnya, harga token dan aset turun karena pasar penuh sesak dengan penjual.

 

4 dari 4 halaman

Memakai Gerakan Fisik

Namun, STEPN mencoba mengatasi masalah ini melalui token sink yang "kuat". GST dibakar setiap kali NFT sepatu kets baru dinaikkan, dicetak, atau diperbaiki. Biaya perbaikan adalah wajib untuk mencegah penurunan pendapatan pengguna. 

STEPN juga mencoba untuk melampirkan sebanyak mungkin nilai tidak berwujud ke item dalam game, seperti manfaat sosial yang ditawarkannya melalui aktivitas fisik. 

STEPN tidak sendirian di subsektor game baru ini. Genopets adalah game berbasis Solana lainnya yang masih dalam fase beta. Ini mirip dengan STEPN tetapi lebih merupakan permainan peran, memungkinkan pengguna menggunakan gerakan fisik dan pengerahan tenaga kognitif untuk maju dalam permainan dan meningkatkan NFT Genopet mereka. 

Kemudian ada Dustland Runner yang berbasis Tezos memungkinkan pengguna mendapatkan token DOSE dengan menyelesaikan misi melalui latihan fisik mereka.