Sukses

10 Hewan yang Memiliki Gigitan Terkuat di Dunia, Nomor 1 Hidup di Lautan

Setiap makhluk hidup termasuk hewan akan mempertahankan diri dari musuh agar dapat bertahan hidup. Di bawah ini terdapat daftar hewan dengan gigitan terkuat di dunia, yuk simak!

Liputan6.com, Jakarta Gigitan merupakan salah satu mekanisme pertahanan diri yang penting bagi banyak hewan di dunia ini. Beberapa di antaranya memiliki gigitan yang begitu kuat sehingga mampu mencabik daging atau memecahkan kerangka mangsanya dengan mudah. 

Keajaiban alam tidak terbatas pada daratan saja, namun juga meluas hingga ke lautan yang luas. Hewan-hewan yang menjalani kehidupan di dalam air seringkali memiliki mekanisme pertahanan diri yang unik, termasuk gigitan yang luar biasa kuat. 

Dengan memahami kekuatan gigitan dari hewan-hewan tersebut, manusia dapat lebih menghargai kompleksitas kehidupan dan pentingnya menjaga keseimbangan ekosistem di dalamnya. 

Yuk kenali 10 hewan yang memiliki gigitan terkuat di dunia di bawah ini, yang telah disajikan dari berbagai sumber pada Kamis (06/06/2024).

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 16 halaman

1. Hiu Putih Raksasa

Cara mengukur kekuatan gigitan hiu putih raksasa (Carcharodon carcharias) tidak seakurat metode yang digunakan dalam penelitian buaya sehingga lebih sulit menghasilkan data yang diperlukan untuk perbandingan yang baik. 

Para peneliti dapat menggunakan sinar-X secara rinci untuk memastikan bahwa hiu berukuran 21 kaki memiliki kekuatan sekitar 4.000 PSI. Dengan berat rata-rata hiu putih antara antara 4.000-7.000 ton.

3 dari 16 halaman

2. Buaya Muara

Buaya muara (Crocodylus porosus) adalah yang terbesar dari keluarga buaya dengan berat 1.000 pon. Buaya ini juga merupakan hewan dengan gigitan paling kuat di dunia. Buaya muara adalah salah satu hewan paling mematikan di dunia dan bertanggung jawab atas 3.000-5.000 kematian manusia per tahun.

Buaya muara memiliki tinggi 17 kaki dengan kekuatan gigitan 3.700 PSI. Menariknya, berdasarkan data ini, ilmuwan yang sama dapat memperkirakan bahwa buaya prasejarah berukuran 40 kaki dan memiliki kekuatan gigitan sebesar 23.000 PSI.

Kekuatan yang ditunjukkan oleh hewan-hewan ini begitu mengesankan sehingga menakutkan untuk membayangkan betapa kuatnya beberapa hewan purba lainnya. 

Tyrannosaurus Rex diperkirakan memiliki kekuatan gigitan sebesar 8.000 PSI dan megalodon diperkirakan mencapai 40.000 PSI menggunakan metode yang mengukur kekuatan hiu putih besar saat ini. 

Terlepas dari kekuatan luar biasa yang dimiliki hewan-hewan tersebut, mereka semua langka dan terancam punah. Manusia mungkin tidak mampu bersaing satu lawan satu dengan predator kuat ini, namun tetap menjadi ancaman terbesar bagi mereka. Semuanya berada di bawah tekanan besar akibat hilangnya habitat dan persediaan makanan.

4 dari 16 halaman

3. Buaya Nil

Buaya Nil (Crocodylus niloticus) dan spesies terkait lainnya di urutan teratas daftar ini semuanya dipelajari oleh seorang ahli biologi terkenal yang menggunakan instrumen sensitif untuk mengukur kekuatan gigitan semua anggota Ordo Crocodilia. 

Salah satu kelemahan kecil dalam penelitian ini adalah spesimen buaya Nil yang diukur panjangnya hanya sekitar 8 kaki. Mengingat rata-rata buaya Nil tumbuh hingga 16 kaki, masuk akal jika kekuatan gigitannya  sebenarnya mencapai lebih dari 3.000 PSI.

Dengan berat 500 pon dan mendiami daerah tepi sungai di sekitar Sungai Nil, buaya Nil adalah satu-satunya spesies buaya paling mematikan di dunia. Buaya nil menyerang lebih lebih banyak terhadap manusia dibandingkan buaya lainnya. Hal ini terutama disebabkan oleh sifat mereka yang sangat teritorial dan agresif.

5 dari 16 halaman

5. Aligator Amerika

Ditemukan di seluruh Amerika Tenggara, aligator Amerika (Alligator mississippiensis) adalah salah satu di antara anggota Ordo Crocodilia yang muncul dalam daftar ini. 

Aligator Amerika dapat diidentifikasi secara visual berdasarkan fakta bahwa rahang bawah dan giginya sepenuhnya berada di dalam rahang atas sehingga tidak ada gigi bawah yang terlihat saat mulutnya tertutup. 

Aligator ini terkenal memiliki otot pembuka rahang yang sangat lemah. Oleh karena itu, manusia dapat melucuti senjata reptil dengan menjepit rahang aligator. Namun dari segi kekuatan gigitan, predator ini tetap kuat dengan kekuatan gigitan maksimum 2.980 PSI.

6 dari 16 halaman

6. Kudanil

Mengingat ukurannya yang sangat besar, tidak mengherankan jika kudanil masuk ke dalam daftar ini. Dengan berat berkisar antara 3.000 hingga 8.000 pon, mamalia darat terbesar ketiga ini dapat tumbuh hingga panjang 14 kaki dan hidup selama 40 tahun. 

Kudanil mampu membuka rahangnya sebesar 150 hingga 180 derajat dan menghasilkan kekuatan menggigit 1.800 PSI. Kudanil memiliki agresi yang tinggi dan sifatnya sangat teritorial, bahkan kudanil dikabarkan dapat menggigit buaya menjadi dua.

7 dari 16 halaman

6. Jaguar

Jaguar dapat menangkap mangsanya dengan cara yang unik, yaitu dengan menyeret atau menggigit tenggorokan seperti kebanyakan kucing besar lainnya, jaguar menghancurkan tengkorak korbannya dengan menggigitnya hingga menembus tengkorak tersebut. 

Jaguar bahkan diketahui dapat menggigit cangkang kura-kura. Meski sangat langka, jaguar dapat ditemukan di Amerika Serikat Bagian Barat Daya dan di seluruh Amerika Tengah dan Selatan.

Jaguar (Panthera onca) adalah satu-satunya kucing besar yang ditemukan di Amerika dan memiliki gigitan paling kuat dari seluruh genus Panthera. Dengan tubuh sepanjang lima hingga enam kaki diikuti ekor hingga tiga kaki, predator besar ini memiliki kerangka kuat yang dapat tumbuh hingga 250 pon. 

8 dari 16 halaman

7. Gorila

Dengan kekuatan menggigit sebesar 1.300 PSI, gorila berada di dalam daftar hewan dengan gigitan paling kuat. Ada empat subspesies gorila berbeda yang dapat dipelajari, namun sayangnya semuanya terancam punah. 

Leher gorila yang lebar dan berotot menghasilkan kekuatan gigitannya, namun gorila tidak menggunakannya untuk menghancurkan tulang mangsanya seperti hewan lain.

Gorila umumnya memakan tumbuhan, pucuk, dan buah-buahan. Gorila menggunakan gigi gerahamnya yang besar dan gigitannya yang kuat untuk mengunyah kulit kayu, akar, serta bahan berserat lainnya. 

Gorila jantan dewasa memang memiliki gigi taring yang sangat besar dan menonjol. Namun, mereka menggunakannya terutama untuk menunjukkan agresi terhadap laki-laki yang menantang atau untuk menakut-nakuti musuh. Gorila hidup di hutan Afrika Tengah dan masih tergolong kera terbesar. 

9 dari 16 halaman

8. Beruang Kutub

Beruang kutub (Ursus maritimus) bukan hanya spesies beruang terbesar di Amerika Utara, namun juga yang terkuat dalam hal gigitannya. Diperkirakan kekuatan gigitan sebesar 1.200 PSI, yang digunakan beruang kutub untuk memakan anjing laut. 

Ketika makanan langka, beruang juga akan menyantap bangkai ikan paus, ikan, dan buah beri apa pun yang bisa mereka temukan. Beruang kutub memakan lebih sedikit tumbuhan dibandingkan kerabatnya yang lain, terutama karena lingkungan kutub yang keras tempat mereka tinggal.

Bulu putih beruang menutupi kulit yang sebenarnya hitam untuk menahan panas matahari sebanyak mungkin. Beruang kutub dapat tumbuh hingga 1.200 pon dan tingginya mencapai tujuh kaki. Bahkan dengan tubuh sebesar ini, cakar beruang kutub yang berselaput menjadikan mereka perenang yang handal.

10 dari 16 halaman

9. Hyena Tutul

Hyena tutul (Crocuta crocuta) memiliki gigitan kuat 1.100 PSI, itu hampir dua kali lipat kekuatan singa yang merupakan pesaing ketat hiena untuk memangsa sabana di Afrika. Spesies terbesar dari keluarga hyena ini berukuran panjang antara tiga hingga empat kaki ditambah ekor yang besar, dan beratnya dapat berkisar antara 100 dan 200 pon.

Meskipun secara penampilan hyena mirip dengan anjing, mereka lebih dekat kekerabatannya dengan kucing dan musang. Hyena tutul berburu dalam kelompok yang disebut klan yang anggotanya bisa mencapai 80 orang.

Hyena mengejar mangsa dalam kelompok besar dan kemudian merayakannya dengan gonggongan. Hyena menggunakan kekuatan gigitannya untuk mematahkan tulang dan kuku, hyena memakan hampir seluruh bagian mangsanya, tanpa meninggalkan apa pun yang terbuang.

11 dari 16 halaman

10. Beruang Grizzly

Dengan kekuatan gigitan luar biasa hampir setengah ton, beruang grizzly menghasilkan kekuatan penghancur sebesar 975 PSI. Meskipun jumlahnya mengesankan, beruang grizzly tidak hanya mengandalkan kekuatan. 

Omnivora ini berasal dari Amerika Utara, sebagian besar makanannya terdiri dari kacang-kacangan, beri, buah-buahan, dan tumbuhan lainnya. Beruang grizzly menggunakan kekuatannya untuk menjatuhkan mangsa mulai dari hewan pengerat hingga rusa besar.

Umumnya, grizzlies hidup selama sekitar 25 tahun di alam liar, dan mereka tumbuh setinggi antara lima dan delapan kaki dengan berat hampir 800 pon. Beruang ini mendapatkan namanya dari bulu coklat berujung putih yang melapisi tubuh padat ini dan memberikan kesan beruban.

12 dari 16 halaman

Hewan Apa yang Memiliki Gigitan Paling Kuat?

Dikenal juga dengan sebutan hyena tertawa, hyena tutul (Crocuta crocuta) memiliki gigitan yang paling kuat yang pernah tercatat di antara semua mamalia karnivora, dengan kekuatan mencapai 4.500 Newton atau setara dengan 1.011 pon. Asalnya dari wilayah Afrika sub-Sahara, hyena ini merupakan predator aktif, berbeda dengan hyena lain yang lebih sering memakan bangkai.

13 dari 16 halaman

Berapa Kuat Gigitan Beruang?

Beruang grizzly memiliki gigitan yang memiliki tekanan sebesar 1.160 Psi, yang mampu merobek daging hewan dan mematahkan tulang mangsanya yang besar.

14 dari 16 halaman

Hewan Apa yang Paling Kuat di Dunia?

Sebagai salah satu hewan yang memiliki kekuatan luar biasa, gorila memiliki kemampuan untuk mengangkat beban hingga 10 kali berat tubuhnya. Tidak dapat disangkal, harimau adalah salah satu hewan yang paling kuat di dunia dan juga menjadi predator yang sangat efisien dalam menjaga keseimbangan ekosistem.

15 dari 16 halaman

Apa Kucing Terkuat?

Maine Coon diakui sebagai salah satu jenis kucing paling kuat karena memiliki sejumlah atribut fisik dan sifat yang memperkuatnya dan membuatnya tahan lama.

16 dari 16 halaman

Berapa PSI Gigitan Hiu Putih?

Orca memiliki kekuatan gigitan yang mencapai sekitar 19.000 pon per inci persegi (psi), sedangkan gigitan hiu putih besar mendekati 4.000 psi. Gigi orca memiliki struktur yang dirancang untuk merobek atau mencabik-cabik mangsa, bukan untuk mengunyah; biasanya mereka memakan makanannya dalam potongan-potongan kecil atau menelan mangsanya secara utuh.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.