Sukses

10 Hewan Paling Mematikan dan Berbahaya di Dunia, Ternyata Siput Salah Satunya

Ada banyak hewan berbahaya dan mematikan yang hidup di sekitar manusia. Untuk mengetahui hewan apa saja, cek faktanya di bawah ini!

Liputan6.com, Jakarta Di dunia ini, ada banyak hewan yang tampak menakjubkan namun memiliki sisi berbahaya yang mematikan. Dari predator yang ganas hingga makhluk kecil yang mematikan, alam memiliki caranya sendiri untuk menyeimbangkan kehidupan. 

Mengetahui lebih jauh tentang hewan yang berbahaya dan mematikan, dapat membantu manusia untuk mengapresiasi keanekaragaman hayati, serta memahami langkah-langkah pencegahan yang bisa diambil untuk menghindari bahaya.

Di bawah ini terdapat daftar 10 hewan paling berbahaya dan mematikan di dunia. Menariknya, hewan yang menduduki peringkat pertama bukanlah ular berbisa seperti banyak orang duga.

Untuk mengetahui lebih lanjut, yuk simak hewan paling berbahaya dan mematikan di dunia berikut ini, yang telah disajikan dari berbagai sumber pada Kamis (06/06/2024).

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 16 halaman

1. Nyamuk

Nyamuk adalah hewan paling mematikan dan berbahaya di dunia. Nyamuk diperkirakan menyebabkan antara 750.000 dan satu juta kematian manusia per tahun. Nyamuk adalah vektor berbagai penyakit yang mematikan bagi manusia termasuk malaria, demam berdarah, serta virus West Nile dan Zika. Malaria sendiri menyebabkan lebih dari setengah juta infeksi fatal setiap tahunnya.

Hanya nyamuk betina yang memakan manusia, sedangkan nyamuk jantan memakan nektar. Beberapa ilmuwan memperkirakan bahwa separuh dari seluruh kematian manusia mungkin disebabkan oleh penyakit yang ditularkan oleh nyamuk.

Bahkan tanpa perkiraan sejara, nyamuk telah mengukuhkan posisinya di nomor satu dalam daftar hewan paling mematikan dengan agresi dan kematian hampir satu juta orang per tahun.

3 dari 16 halaman

2. Ular

Ternyata rasa takut terhadap ular atau ophidiophobia mungkin bukan hal yang tidak masuk akal. Ular menyebabkan lebih dari 100.000 kematian setiap tahunnya berdasarkan perkiraan konservatif. Kurangnya antivenom di seluruh dunia, serta lokasi terpencil yang dihuni oleh beberapa spesies ular paling berbisa, berkontribusi terhadap tingginya angka kematian ini. 

Meskipun banyak orang takut terhadap ular besar seperti boa constrictors dan anaconda, ular yang paling banyak menyebabkan kematian sebenarnya adalah ular berbisa bersisik India yang panjangnya hanya mencapai tiga kaki.

Selain itu, ada juga ular karpet yang tinggal di Afrika, Timur Tengah, dan India. Betina dari spesies ini dua kali lebih berbisa dibandingkan jantan. Selain tingkat kematiannya yang tinggi, racun ular berbisa karpet adalah racun saraf yang menyebabkan jumlah amputasi yang sangat tinggi pada korbannya sehingga tidak langsung membunuh.

Dari semua ular berbisa di dunia, Inland Taipan dianggap yang paling sulit ditangkap dan beracun. Inland Taipan yang berasal dari Australia, dapat menimbulkan racun dengan gigitan berturut-turut dalam serangan yang sama. Meskipun ular ini adalah salah satu makhluk paling mematikan di bumi ini, ular ini sangat pemalu dan tertutup. 

4 dari 16 halaman

3. Anjing

Sahabat manusia juga merupakan salah satu ancaman paling mematikan. Serangan anjing telah menyebabkan 30-50 kematian di Amerika Serikat setiap tahunnya. Banyak serangan diakibatkan oleh seekor anjing yang tidak berpemilik dan pembunuhan lainnya dilakukan oleh kawanan anjing liar.

Pertemuan langsung dengan anjing dan serigala yang berakibat fatal sangat jarang terjadi dibandingkan dengan jumlah kematian akibat infeksi rabies yang ditularkan melalui anjing.

Sudah beberapa ratus tahun ini, kawanan serigala secara aktif memburu manusia di India yang menyebabkan lebih dari 200 kematian per tahun pada abad ke-18 dan ke-19, namun 40.000-50.000 kematian setiap tahunnya disebabkan oleh virus rabies saja.

Sekali lagi, sebagian besar kematian tersebut terjadi di luar negara-negara maju dan merupakan akibat dari kurangnya perawatan medis yang canggih.

Penularan rabies dari spesies serigala jauh lebih rendah dibandingkan dengan anjing, namun angka tersebut bukan berarti nol.

5 dari 16 halaman

4. Siput Air Tawar

Cukup mengejutkan, hewan paling mematikan berikutnya adalah siput air tawar. Sama seperti spesies lain yang tidak terlalu mengancam, siput ini tidak membunuh manusia secara langsung, melainkan penyakit yang ditularkannya.

Menurut perkiraan WHO, beberapa juta orang didiagnosis menderita infeksi parasit yang disebut schistosomiasis setiap tahunnya dan 20.000 hingga 200.000 di antaranya berakibat fatal.

Schistosomiasis menyebabkan sakit perut yang parah dan dapat mengeluarkan darah dalam urin orang yang terinfeksi. Banyaknya kemungkinan kematian juga disebabkan oleh pelaporan pemerintah yang buruk dan kurangnya layanan kesehatan di daerah-daerah terpencil dan negara-negara terbelakang.

6 dari 16 halaman

5. Buaya

Hewan predator berikutnya dalam daftar hewan paling mematikan di dunia adalah buaya. Buaya menyebabkan 1.000-5.000 kematian setiap tahunnya, buaya adalah salah satu hewan terbesar, paling agresif, dan paling berbahaya di dunia.

Dengan berat lebih dari 2.000 pon, buaya memiliki kekuatan gigitan yang luar biasa dan dapat melakukan perjalanan dengan kecepatan hingga 45 mph. Buaya adalah satu-satunya hewan dalam daftar ini yang aktif berburu dan memangsa manusia.

Spesies paling mematikan adalah buaya Nil yang hidup di daerah sekitar sungai Nil, buaya ini sangat ditakuti oleh orang Mesir kuno sehingga mereka membawa tanda dewa buaya untuk perlindungan dari reptil.

7 dari 16 halaman

6. Serangga Penghisap Darah

Serangga pembunuh adalah nama umum yang digunakan untuk merujuk pada lebih dari 150 spesies serangga yang memiliki jenis belalai melengkung tertentu.

Belalai ini digunakan sebagai alat untuk pertahanan dan berburu. Kecenderungannya dalam menargetkan daerah jaringan lunak di sekitar mulut manusia yang menjadikan serangga ini lebih dikenal dengan sebutan serangga penghisap darah.

Ditemukan di seluruh dunia, sebagian besar serangga ini bukanlah ancaman bagi manusia selain gigitannya yang sangat menyakitkan. Namun, beberapa spesies yang menghuni Amerika Tengah dan Selatan menularkan penyakit berbahaya yang disebut penyakit Chagas.

Bahkan tanpa pengobatan, angka kematian akibat penyakit Chagas tergolong rendah, namun sifat infeksi parasit yang tersebar luas dengan angka kematian lima persen pun menyebabkan antara 12.000-15.000 kematian per tahun akibat kegagalan organ karena infeksi parasit.

8 dari 16 halaman

7. Lalat Tsetse

Lalat tsetse adalah salah satu dari beberapa serangga yang masuk dalam daftar 10 hewan paling mematikan di dunia. Seperti halnya dengan serangga lainnya, sebenarnya bukan gigitan lalat tsetse yang membunuh manusia, melainkan infeksi diakibatkannya dan berujung fatal.

Lalat tsetse hidup di daerah tropis Afrika, gigitan lalat ini menginfeksi inangnya dengan parasit yang menyebabkan penyakit tidur di Afrika. Penyakit tidur di Afrika merupakan penyakit yang sangat sulit untuk diobati terutama mengingat kurangnya sumber daya medis di daerah tersebut, namun tanpa pengobatan, penyakit ini dapat berakibat fatal.

Karena letaknya terpencil dan kurangnya informasi yang terverifikasi, perkiraan angka kematian berkisar hingga 500.000 namun sumber yang lebih dapat dipercaya menunjukkan bahwa sekitar 10.000 orang meninggal setiap tahun setelah digigit lalat tsetse.

9 dari 16 halaman

8. Kudanil

Kudanil menempati urutan ketiga dalam ukuran mamalia darat terbesar setelah gajah dan badak. Kudanil dapat menyerang sekitar 500 serangan pada manusia yang fatal setiap tahunnya seperti hewan berbahaya pada umumnya. Namun, kudanil mendapat tempat yang lebih tinggi karena reputasinya dalam kekerasan, agresi, dan sifat yang sangat teritorial.

Kudanil bahkan dapat menyerang perahu karena melanggar habitatnya, dan kudanil dapat menggunakan gigi tajamnya yang memiliki panjang mencapai 20 inci dengan sangat efektif. Kudanil menyerang dengan cara menggigit, menginjak-injak, dan menahan musuhnya di bawah air hingga tenggelam.

10 dari 16 halaman

9. Gajah

Manusia biasanya menganggap gajah sebagai makhluk yang cerdas dan ramah, karena gajah telah menjadi bagian utama pertunjukan sirkus selama bertahun-tahun.

Alasan gajah berkinerja dengan sangat baik adalah karena kecerdasan dan emosi kompleks serta struktur sosialnya, namun gajah sebagai hewan darat terbesar memiliki bobot yang sangat berat dan kekuatan yang besar.

Gajah di penangkaran mampu marah dan membalas, sedangkan gajah di alam liar bersifat teritorial dan protektif terhadap anggota keluarganya. Rata-rata 500 orang per tahun terbunuh saat bertemu dengan gajah karena diinjak, dilempar, diremukkan, dan cara-cara tidak menyenangkan lainnya.

11 dari 16 halaman

10. Hiu

Meskipun hiu umumnya digambarkan dalam film dan acara televisi sebagai pembunuh mematikan, kenyataannya jauh berbeda. Di seluruh dunia, hiu hanya menyebabkan beberapa ratus serangan terhadap manusia dan rata-rata menyebabkan enam hingga tujuh kematian manusia per tahun.

Di Amerika Serikat, hiu menyebabkan sekitar satu kematian setiap dua tahun. Spesies yang bertanggung jawab atas persentase serangan fatal tertinggi adalah hiu putih besar, hiu banteng, dan hiu macan. Lebih dari 375 spesies hiu telah diidentifikasi, namun hanya sekitar 12 spesies yang dianggap berbahaya.

Rata-rata gigitan hiu dapat menghasilkan tekanan hingga 40.000 pon per inci persegi. Namun, peluang untuk diserang dan dibunuh oleh hiu hanya 1 dalam hampir 3,5 juta.

Diantara hewan-hewan yang paling berbahaya, hiu adalah hewan yang paling sering menjadi korban. Jutaan ekor hiu dibunuh setiap tahun karena tingginya permintaan akan sirip hiu. Permintaan sirip hiu yang terus meningkat menyebabkan penangkapan ikan ilegal dan penangkapan ikan berlebihan yang menyebabkan berkurangnya populasi hiu di seluruh dunia.

12 dari 16 halaman

Hewan Apa yang Paling Banyak Membunuh Manusia?

Nyamuk menyebabkan 725.000 Kematian per Tahun. Nyamuk adalah hewan paling mematikan di dunia, yang menularkan penyakit malaria. Terutama nyamuk betina yang sering menggigit, menjadikannya sangat berbahaya.

13 dari 16 halaman

Apa Hewan Paling Malas di Dunia?

Menurut data terbaru dari One Kind Planet, koala merupakan salah satu hewan paling malas di dunia, terkenal karena kebiasaannya tidur-tiduran di atas pohon. Koala diakui karena sifat malas dan kemampuan tidurnya yang luar biasa. Hewan ini mampu tidur hingga 20 jam setiap harinya!

14 dari 16 halaman

Hewan Terkuat di Dunia Apa?

Gajah merupakan mamalia terkuat yang mampu mengangkat benda seberat 7 ton, setara dengan bobot 130 orang dewasa. Kekuatan luar biasa ini berasal dari belalainya yang mengandung lebih dari 150.000 serat otot. Sementara itu, zebra juga dikenal sebagai hewan yang sangat kuat berkat tendangannya yang sangat kuat.

15 dari 16 halaman

Hewan Apa yang Paling Ganas di Dunia?

Pada tahun 2020, tercatat ada 57 serangan hiu yang terjadi tanpa provokasi dan 39 serangan yang dipicu oleh interaksi manusia, dengan total 13 kematian. Fakta ini menjadikan hiu putih raksasa sebagai salah satu hewan paling berbahaya di dunia.

16 dari 16 halaman

Hewan Apa yang Paling Mengerikan di Dunia?

Nyamuk - menyebabkan kematian 725.000 orang setiap tahun. Nyamuk adalah hewan paling mematikan di dunia, dengan angka kematian yang mencapai 725.000 manusia setiap tahunnya. Hal ini disebabkan oleh kemampuannya menyebarkan penyakit seperti malaria dan demam berdarah dengue.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.