Sukses

Andai Pandemi Virus Corona Bertahan hingga Akhir Tahun, Ini 5 Prediksi Ilmuwan

Liputan6.com, Jakarta - Gelombang pandemi virus corona Covid-19 telah menyebar luas ke berbagai negara di dunia sejak enam bulan lalu.

Hingga Senin 6 Juli 2020, angka kasus virus corona Covid-19 di dunia telah mencapai lebih dari 11 juta, tepatnya 11.398.501. Sementara kematian akibat SARS-CoV-2 secara global pun kini jumlahnya sudah mencapai 533.343.

Dari angka tersebut, seperempatnya berada di Amerika Serikat atau AS dengan angka kasus 2.876.143. Angka kematian tertinggi pun terjadi di AS, yakni 129.904 orang meninggal dunia.

AS belum mampu secara signifikan menghentikan penyebaran virus corona. Kasus melonjak di sebagian besar negara bagian pada Juni lalu, memimpin Negeri Adidaya itu untuk menetapkan empat catatan baru untuk total kasus harian dalam seminggu.

"Dalam enam bulan ini, saya pikir virusnya jauh lebih efektif daripada kebanyakan tanggapan kami," ucap Stephen Morse, seorang ahli epidemiologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Mailman, Universitas Columbia, dilansir Business Insider, Minggu 5 Juli 2020.

"Saya tidak pernah mengantisipasi bahwa pandemi akan menjadi masalah politik," imbuh Morse.

Seorang ilmuwan terkemuka lainnya, Amesh Adalja di Pusat Keamanan Kesehatan Universitas Johns Hopkins memprediksi bagaimana situasi dunia ketika pandemi terus bertahan pada enam bulan berikutnya.

Keduanya berharap AS dan dunia akan memiliki penanganan pandemi yang lebih baik pada akhir Desember 2020.

Berikut 5 skenario atau prediksi yang mereka harapkan terjadi ketika pandemi virus corona bertahan hingga satu tahun, seperti dikutip dari Business Insider.

 

2 dari 7 halaman

1. Optimistis Adanya Vaksin

"Saya sangat enggan untuk memprediksi apa pun, karena saya tidak pernah membayangkan responsnya akan begitu kacau enam bulan kemudian," ujar Morse.

Namun, dia menambahkan dengan optimis. "Pada 30 Desember 2020, saya berharap kita dapat memiliki vaksin dalam genggaman kita."

Prediksi Adalja serupa.

"Kami akan memiliki gagasan tentang kemanjuran dan keamanan vaksin," katanya.

Paling tidak, menurut tinjauan Business Insider, 30 vaksin virus corona diperkirakan akan memulai pengujian pada manusia sebelum akhir tahun. Rincinya, 16 kandidat terkemuka sudah diuji pada manusia dalam uji klinis. 

Salah satu kandidat yang menjanjikan adalah vaksin yang dikembangkan oleh perusahaan bioteknologi Moderna. Ini pertama kali mempublikasikan hasil tes awal pada manusia setelah memulai uji coba pertamanya pada 16 Maret lalu. Moderna bertujuan untuk memulai uji coba efikasi tahap akhir dengan 30.000 orang pada Juli 2020.

Namun, pemerintah AS berharap dapat menyiapkan ratusan juta dosis vaksin pada Januari 2021. Bila itu terjadi, maka akan menjadi catatan waktu pengadaan tercepat dalam sejarah vaksin.

Pakar kesehatan AS, Anthony Fauci mengatakan kepada Kongres AS pada 23 Juni lalu. Ia sangat optimistis vaksin dapat tersedia untuk publik Amerika pada akhir tahun kalender ini dan awal 2021.

Tapi, Adalja mengatakan, kemungkinan besar dosis vaksin awal akan tersedia untuk individu yang berisiko tinggi. Serta, petugas layanan kesehatan, bukan mayoritas penduduk.

 

3 dari 7 halaman

2. Pengujian di Rumah

Morse dan Adalja juga berharap bahwa AS dan negara-negara lain dapat mengakhiri tahun ini dengan lebih banyak pilihan untuk pengujian virus corona.

"Kapasitas diagnostik kami masih berantakan. Saya berharap untuk melihat itu meningkat dalam enam bulan ke depan, dan mungkin kita bahkan bisa mendapatkan gambaran tentang insiden nyata dan penyebaran komunitas virus, yang sejauh ini telah menjauhkan kita dari kita," kata Morse.

Para peneliti berpikir jumlah kasus aktual jauh lebih besar dari penghitungan resmi sekarang. Pengujian yang diperluas akan memberi para ahli gagasan yang lebih baik tentang berapa banyak orang yang terkena virus itu.

"Orang-orang bahkan mungkin dapat menguji diri mereka untuk virus di rumah," imbuh Adalja.

Morse skeptis tentang itu. "Pengujian cepat di rumah akan menyenangkan, tapi saya tidak tahu kapan kita akan memilikinya."

 

4 dari 7 halaman

3. Opsi Perawatan Medis Lain

Sejauh ini, belum ada pengobatan pamungkas untuk virus corona Covid-19 ataupun gejalanya. Obat yang paling menjanjikan adalah remdesivir, bahan kimia antivirus yang disetujui FDA untuk penggunaan darurat pada 1 Mei 2020.

Obat itu tampaknya membantu pasien coronavirus yang dirawat di rumah sakit pulih lebih cepat. Uji klinis juga menunjukkan deksametason, steroid yang umum dan murah, dapat mengurangi kematian pada pasien COVID-19 yang sakit parah.

Adalja mengharapkan pada Desember mendatang, lebih banyak dokter akan memanfaatkan obat-obatan untuk merawat pasien.

"Melakukan hal itu dapat mengurangi penderitaan, meringankan beban pada sistem perawatan kesehatan, dan menyelamatkan nyawa," ujarnya.

"Itu bisa menipiskan mortalitas akibat virus," ucap Adalja, seraya menambahkan: "Bahkan sekarang, para ahli memiliki "lebih banyak alat untuk menangani virus corona daripada yang kami lakukan pada awal pandemi."

 

5 dari 7 halaman

4. Lockdown Mungkin Akan Berkurang

Ketika kasus-kasus meningkat banyak negara menerapkan kebijakan lockdown atau yang sejenisnya. Beberapa telah melonggarkan. Namun, sebagian menunda fase rencana selanjutnya dari proses pembukaan kembali.

Tapi Morse maupun Adalja tidak berpikir bahwa kebijakan itu akan kembali pada enam bulan mendatang atau setelahnya.

"Mungkin ada sedikit keinginan untuk mengunci di antara publik atau di antara kepemimpinan politik kita," kata Morse.

Sebaliknya, Adalja menyarankan, negara-negara kemungkinan akan menargetkan hotspot dengan pembatasan khusus untuk mengendalikan penyebaran virus.

"Selimut penutup yang terjadi pada bulan Maret dan April adalah hasil dari kami yang tidak tahu siapa yang terinfeksi, dan pemimpin negara tidak melihat jalan keluar kecuali lockdown," katanya.

"Sekarang kami memiliki beberapa gagasan tentang kegiatan apa yang mendorong infeksi sehingga kami dapat menggunakan pendekatan yang lebih taktis untuk menutup tempat-tempat," Adalja menambahkan.

 

6 dari 7 halaman

5. Tantangan 2021

"Mempertahankan tindakan pencegahan yang kita gunakan sekarang, seperti menjaga jarak sosial, masker, kebersihan tangan, akan sangat mengurangi penularan, tetapi seiring waktu mudah untuk menjadi ceroboh atau bosan," Morse memaparkan.

Adapun Adalja mengatakan, tantangan besar lain setelah tanda satu tahun pandemi akan memastikan orang-orang cukup mendapatkan vaksin begitu tersedia secara luas.

"Jika ada vaksin pada 2021, mendistribusikannya dan mendapatkan serapan vaksin tertinggi yang bisa Anda dapatkan akan menjadi sangat penting," Adalja memungkasi.

(Hariz Barak)

7 dari 7 halaman

Video Pilihan